Copyright 2022 Technologue ID. All rights reserved.

News Latest News Headline

15 Tempat di Bumi Mirip Planet Alien, No 13 Ada di Indonesia

byIqbal Marsyaf - editorDenny Mahardy Jul 5, 2022

Technologue.id, Jakarta - Bumi penuh dengan tempat-tempat aneh dan indah. Bahkan ada beberapa pemandangan mirip planet alien.

Dari gletser hingga gurun, gunung berapi dan gua, melansir Space.com, berikut ini 15 tempat di Bumi yang menawarkan pemandangan layaknya planet alien:

  1. Mata Air Grand Prismatic, Taman Nasional Yellowstone
    The Grand Prismatic Spring adalah fitur termal yang paling banyak difoto di Taman Nasional Yellowstone, menurut penerbit petualangan Outside.

U.S. National Park Service menyebutkan, cincin warna-warni cerah ini berdiameter 60-90 meter dan kedalaman 36 m. Mata air super panas juga merupakan lokasi yang dicari untuk organisme mikroskopis yang dikenal sebagai termofil, yang tumbuh subur di lingkungan panas.

Termofil paling keras yang hidup di air terpanas tidak berwarna atau kuning. Sedangkan termofil oranye, cokelat, dan hijau hidup di perairan yang tidak terlalu panas di sekitar tepi musim semi.

  1. Wadi Rum, Yordania
    Wadi Rum adalah gurun seluas 717 kilometer persegi yang terletak di Yordania Selatan. Saat menjelajahinya, Anda akan berpikir telah menginjakkan kaki di Mars.

Dengan lembah berpasir yang luas lebih 1.700 meter, ditambah bukit pasir merah halus dan formasi batuan yang memukau, Wadi Rum adalah tempat yang menakjubkan.

Perwira Inggris, Thomas Edward Lawrence yang bertugas pada awal abad ke-20 menggambarkan Wadi Rum sebagai "luas, bergema, dan seperti Tuhan".

Lawrence kemudian menulis sebuah buku tentang periode yang disebut "Tujuh Pilar Kebijaksanaan". Buku ini kemudian dibuat menjadi film terkenal tahun 1962, "Lawrence of Arabia". Beberapa adegan dari film difilmkan di Wadi Rum.

  1. Gletser Vatnajokull, Islandia
    Gletser Vatnajokull adalah gletser terbesar kedua di Eropa. Wilayahnya mencakup 8.100 kilometer persegi atau 8% dari daratan Islandia.

Gletser monumental memiliki kedalaman lebih dari 900 meter di beberapa tempat dan menyembunyikan beberapa gunung berapi aktif di bawah permukaannya. Yang paling terkenal adalah Grímsvötn, Ræfajökull dan Bárðarbunga.

Ahli geologi percaya letusan gunung berapi dari wilayah ini terlambat dan karena itu kita dapat melihat aktivitas yang signifikan dalam 50 tahun ke depan. Vatnajökull juga merupakan rumah bagi gua es yang memesona.

Gletser menyusut dari tahun ke tahun karena pemanasan suhu global; ketebalannya telah menurun rata-rata sekitar 0,9 m per tahun selama 15 tahun terakhir.

  1. Gua Waitomo Glowworm, Selandia Baru
    Jika Anda ingin menukar malam di bawah bintang-bintang untuk jenis pertunjukan cahaya yang berbeda, Gua Glowworm Selandia Baru yang terkenal mungkin adalah jawabannya.

Menurut NewZealand.com, Gua Waitomo menawarkan beberapa pemandangan glowworm terbaik di negara ini. Lakukan perjalanan melalui Gua Waitomo baik dengan perahu, kayak, atau berjalan kaki dan lihat ribuan cacing pendar yang menyebut gua ini sebagai rumahnya.

Lingkungan yang unik terlihat seperti sesuatu langsung dari film fiksi ilmiah, dengan makhluk aneh yang menerangi jalan seperti langit bertabur bintang.

Glowworms menghasilkan cahaya melalui reaksi kimia, dalam proses yang dikenal sebagai bioluminescence.

  1. Dataran Garam Salar de Uyuni, Bolivia
    Salar de Uyuni di Bolivia adalah dataran garam terbesar di dunia, membentang lebih dari 10.000 km perseg. Dataran garam kolosal ini sangat besar sehingga bisa dilihat dari luar angkasa.

Dataran garam dapat mencapai kedalaman 10 m di tengahnya. Menurut situs web Salardeuyuni.com, Salar de Uyuni mengandung lebih dari 10 miliar ton garam. Menariknya, 70% dari cadangan lithium dunia juga ditemukan di bawah dataran garam yang monumental.

  1. Sossusvlei, Gurun Namib
    Bukit pasir merah yang menjulang tinggi di Sossusvlei adalah beberapa yang tertinggi di dunia, mencapai hampir 400 m. Tidak mengherankan pemandangannya adalah salah satu atraksi yang paling banyak dikunjungi di Namibia.

Lingkungan mirip Mars itu terletak di kawasan konservasi terbesar di Afrika, Taman Nasional Namib-Naukluft. Kata Sossusvlei diterjemahkan menjadi "jalan buntu" dan mengacu pada bukit pasir yang mencegah Sungai Tsauchab mengalir lebih jauh.

Butuh jutaan tahun bagi angin untuk memahat bukit pasir merah yang terkenal ini. Debu pembentuk bukit pasir berasal dari Orange River -sungai terpanjang di Afrika Selatan.

Debu mengalir ke Samudera Atlantik, di mana arus Benguela membawanya ke utara. Kemudian terdampar ke darat, terbawa angin dan diendapkan ke daratan.

  1. Danau Hillier, Australia
    Danau Hillier, yang terletak di Middle Island, Australia Barat, jelas terlihat seperti milik planet lain. Kontras mencolok antara danau merah muda, perairan biru tua di Samudra Hindia, dan hutan hijau yang rimbun sangat luar biasa.

Menurut situs Danau Hiller, para ilmuwan tidak 100% yakin bagaimana danau itu mendapatkan rona merah muda kemerahan. Dugaan yang paling mungkin adalah mikroalga Dunaliella salina yang ditemukan di danau, penghasil karotenoid - pigmen merah.

Tetapi bakteri "pencinta garam" halofilik di kerak garam juga dapat berperan. Juga telah dikemukakan bahwa reaksi antara garam dan natrium bikarbonat dapat mengubah warna danau.

Danau merah muda salmon yang misterius ini memiliki panjang 600 m dan lebar 250 m. Pemandangannya paling baik dilihat dari udara.

  1. Taman Nasional Lençóis Maranhenses, Brasil
    Taman Nasional Lençois Maranhenses berisi petak-petak bukit pasir putih yang luas menyapu lanskap dunia lain. Menurut situs Lonely Planet, dari bulan Mei hingga September air hujan memenuhi kolam sebening kristal, yang diimbangi bukit pasir putih yang mencolok.

Lençois diterjemahkan sebagai "sprei" dalam bahasa Portugis dan mengacu pada bukit pasir putih yang mendominasi lanskap.

"Taman nasional paling baik dikunjungi pada bulan Juni, Juli dan Agustus, ketika laguna berada dalam kondisi terbaiknya," menurut Lonely Planet.

  1. Depresi Danakil, Ethiopia
    Depresi Danakil, Ethiopia, adalah salah satu tempat yang paling tidak ramah dan asing di Bumi. Dikenal sebagai "gerbang ke neraka", menurut BBC , Depresi Danakil mungkin adalah yang paling dekat yang pernah Anda dapat untuk berdiri di permukaan Venus.

Asam sulfat dan gas klorin yang tersedak memenuhi udara, sementara kolam asam dan geyser membumbui lanskap.

Menurut BBC, suhu di wilayah ini secara teratur mencapai 113 derajat Fahrenheit (45 derajat Celcius), menjadikannya salah satu tempat terpanas di Bumi.

Depresi Danakil terletak lebih dari 330 kaki (100 m) di bawah permukaan laut di sebuah lembah retakan. Lembah celah terbentuk ketika lempeng tektonik bergerak terpisah pada "batas lempeng divergen."

Menurut The Geological Society, aktivitas vulkanik yang membentuk lanskap saat Bumi ditarik terpisah di lapisannya. Beberapa fitur Depresi Danakil bahkan dapat dilihat dari luar angkasa, klaim NASA Earth Observatory.

  1. Gunung berapi Kilauea, Hawaii
    Di pantai selatan Pulau Besar Hawaii, lava dari gunung berapi Kilauea menyembur ke Samudra Pasifik, menciptakan pemandangan yang menakjubkan di sepanjang garis pantai yang berbatu.

Kilauea adalah salah satu gunung berapi paling aktif di dunia. Terletak di Taman Nasional Gunung Api Hawaii, sekitar 72 km barat daya Kota Hilo yang ramai.

Kilauea terus meletus sejak 1983. Selama waktu itu, aliran lahar dari gunung berapi telah menutupi lebih 100 km persegi dan menghancurkan hampir 200 rumah.

  1. Pamukkale, Turki
    Pamukkale, yang dikenal sebagai "Kastil Kapas" Turki, adalah lanskap tenang yang dihiasi kolam mineral yang dikelilingi oleh rak dan pegunungan seperti kapas putih.

Pemandangan unik tercipta ketika mata air dengan konsentrasi kalsium bikarbonat yang tinggi tumpah ke tepi tebing dan mengalir ke bawah. Air meninggalkan endapan kalsium putih.

  1. Gunung Pelangi, Peru
    Gunung Pelangi terletak di Pegunungan Andes di Peru, sekitar 5.200 m di atas permukaan laut. Gunung bergaris ini terkenal dengan tampilan warna teknisnya, yang diciptakan oleh sedimen mineral yang berbeda.

Sampai baru-baru ini, permata pelangi Andes ini belum ditemukan, tersembunyi di bawah selimut salju. Saat salju mencair, permata tersembunyi itu terungkap dan daerah itu sekarang menarik ratusan pengunjung setiap hari.

Rainbow Mountain juga dikenal sebagai Vinicunca. Kata Vinicunca berasal dari Quechua -bahasa asli Peru- yang diterjemahkan sebagai gunung berwarna.

  1. Gunung Kawah Ijen, Jawa Timur, Indonesia
    Sungai-sungai berwarna biru elektrik yang dikeluarkan dari gunung berapi Kawah Ijen di Jawa Timur terlihat seperti sesuatu dari dunia lain.

Bertentangan dengan apa yang umum dilaporkan, lava itu sendiri tidak berwarna biru. Warna yang mencolok adalah hasil dari emisi belerang vulkanik.

Menurut Geology.com, gunung berapi itu mengeluarkan gas belerang yang menyala ketika mereka bertemu dengan atmosfer bumi yang kaya oksigen dan terbakar dengan nyala api biru. Ketika gas belerang mengembun, menghasilkan sungai biru terkenal yang menerangi lanskap vulkanik di malam hari.

Menurut Majalah Smithsonian, cahaya biru yang menakutkan hanya terlihat pada malam hari karena apinya yang berwarna biru daripada lava itu sendiri. Itu terlihat seperti gunung berapi lainnya pada siang hari.

  1. Han Son Doong, Vietnam
    Jauh di jantung Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang di Vietnam adalah Han Son Doong, gua terbesar di dunia. Menurut situs web pariwisata Gua Son Doong, rata-rata ukuran lorong untuk Han Son Doong adalah 67 m. Gua ini rata-rata memiliki tinggi 656 kaki (200 m) dan lebar hampir 500 kaki (150 m).

Pada tahun 2019, ukuran Han Son Doong yang diketahui meningkat pesat ketika sebuah terowongan bawah air yang menghubungkan gua ke gua lain ditemukan.

Gua dunia lain itu cukup besar untuk menampung satu blok Kota New York yang berisi gedung pencakar langit 40 lantai dan merupakan rumah bagi stalagmit terbesar di dunia, ukurannya hingga 80 m.

  1. Fly Geyser, Nevada, AS
    Fly Geyser adalah geyser technicolor yang terletak di Fly Ranch di tengah gurun Nevada. Struktur tersebut memuntahkan air panas, menciptakan kolam dangkal yang menjadi rumah bagi alga termofilik yang tumbuh subur di lingkungan lembab dan panas.

Geyser diciptakan secara tidak sengaja pada tahun 1964 ketika sebuah perusahaan energi panas bumi mengebor situs tersebut dalam upaya untuk memanfaatkan air panas di bawahnya. Tapi airnya tidak cukup panas untuk berguna bagi perusahaan energi, jadi lokasi itu disegel.

Menurut laman Reno Tahoe, sumur itu tidak terpasang dengan benar dan air panas yang mendidih menembus permukaan, menciptakan geyser tiga gundukan aneh yang kita lihat sekarang.

#Alien #Sains #FenomenaAlam #PlanetBumi #PlanetAlien

Baca Juga