Technologue.idHeadlineAlasan CEO Twitter Jack Dorsey Mundur

Alasan CEO Twitter Jack Dorsey Mundur

Technologue.id, Jakarta – Jack Dorsey mengumumkan pengunduran dirinya dari dari jabatan Chief Executive Officer (CEO) Twitter lewat platform yang ia bangun sendiri pada Selasa (30/11/2021).

Dalam postingan tweet di akun Twitter pribadinya, @jack, ia membagikan sebuah e-mail yang ia tulis untuk tim Twitter.

Dalam e-mail itu Dorsey mengungkapkan tiga alasan utama yang membuat dirinya bulat memutuskan untuk hengkang dari Twitter, media sosial yang ia dirikan pada 2006.

Dorsey menceritakan terlebih dulu bahwa dirinya sudah 16 tahun berkontribusi di Twitter dengan mengemban berbagai jabatan. Mulai dari co-founder, CEO, kursi eksekutif, CEO interim, dan lainnya.

Baca Juga:
CEO Jack Dorsey Mundur dari Twitter

“Saya memutuskan ini waktunya untuk pergi. Kenapa?” kata Dorsey dalam e-mail yang ia tulis. Menurut Dorsey, saat ini, ada banyak pembicaraan terkait pentingnya sebuah perusahaan dipimpin oleh pendirinya.

Namun, pada akhirnya, Dorsey meyakini bahwa perusahaan yang dipimpin oleh pendirinya sendiri akan sangat membatasi perusahaan dan malah menjadi satu titik kegagalan.

Ia selanjutnya mengungkapkan tiga alasan yang membuat dirinya mantap untuk meninggalkan media sosial yang ia dirikan 15 tahun silam itu.

Pertama, Twitter bakal dipimpin oleh CEO baru yang memahami perusahaan. Dorsey mengungkapkan, bangku CEO selanjutnya bakal diisi oleh Parag Agrawal yang sebelumnya menjabat sebagai Chief Technology Officer (CTO) Twitter sejak 2017.

“Dia (Agrawal) telah menjadi pilihan saya selama beberapa waktu mengingat seberapa dalam dia memahami perusahaan dan kebutuhannya,” tulis Dorsey.

Alasan kedua, Dorsey menyebut bahwa Twitter akan punya ketua dewan baru yang andal, yaitu Bret Taylor.

Baca Juga:
Warga Twitter Gemar Cuit Soal Keuangan

Dorsey mendeskripsikan Taylor sebagai orang yang pas untuk mengisi posisi ketua dewan Twitter karena Taylor tahu cara berbisnis, mengambil risiko, dan perusahaan dalam skala besar. Selain itu, Taylor adalah seorang engineer yang tahu soal teknologi dan produk.

Alasan ketiga adalah karena ambisi dan potensi dari tim Twitter itu sendiri.

Di bawah kepemimpinan Agrawal, Dorsey mengatakan, tim Twitter memiliki potensi untuk mengubah perusahaan ke arah yang lebih baik.

Di akhir e-mail yang ditulisnya, Dorsey mengaku sedih harus meninggalkan Twitter. Namun di sisi lain, ia merasa bahagia karena perusahaan media sosial yang didirikannya sudah sebesar dan sesukses sekarang.

“Tidak banyak perusahaan yang sampai ke level ini. Lalu, tidak banyak pendiri yang lebih mementingkan perusahaan mereka di atas ego mereka sendiri,” ungkap Dorsey.

Setelah mundur dari jabatan CEO, Dorsey masih akan tetap berada di kursi dewan Twitter hingga masa jabatannya berakhir pada rapat pemegang saham di tahun 2022.

- Advertisement -