Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Artifact, Agregator Berita yang Dipersonalisasi, Menambahkan Fitur Ringkasan Artikel Berita
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Artifact, agregator berita yang dipersonalisasi oleh para pendiri Instagram, Kevin Systrom dan Mike Krieger, telah meluncurkan fitur baru yang akan membuat pembaca lebih mudah memahami "poin tingkat tinggi" (high-level points) dari sebuah artikel berita sebelum mereka membaca seluruh artikel tersebut.

Fitur baru ini menggunakan teknologi OpenAI melalui API-nya untuk menghasilkan ringkasan artikel berita yang dapat diakses dengan satu ketukan tombol.

Fitur baru Artifact ini bertujuan untuk memberikan pembaca kemudahan dalam memahami konten artikel berita sebelum mereka memutuskan untuk membaca keseluruhan artikel.

Baca Juga:
Fitur Diskusi Sosial: Kembangkan Interaksi Anda Dengan Fitur Baru Artifact

Pembaca dapat memilih untuk menggunakan ringkasan gaya tertentu, seperti "jelaskan seperti saya lima tahun", dengan gaya bicara Gen Z, atau hanya menggunakan emoji, untuk memberikan sedikit kesenangan ekstra dalam membaca berita.

Namun, perusahaan menekankan bahwa fitur tersebut tidak dimaksudkan untuk menggantikan membaca berita sebenarnya, karena AI yang digunakan masih belum sempurna.

Untuk menggunakan fitur ringkasan AI, pembaca dapat mengetuk tombol "Aa" pada menu di atas artikel berita individu dan memilih opsi "Ringkas" yang baru. Fitur ini baru saja diluncurkan untuk pengguna Artifact, jadi Anda mungkin tidak langsung melihat opsi Ringkas di aplikasi Anda, tetapi akan segera tersedia.

Artifact diluncurkan pada bulan Februari dengan premis untuk memberikan pengalaman membaca berita yang dipersonalisasi tanpa membuat pengguna terjebak dalam "gelembung filter" seperti yang terjadi di Facebook.

Artifact menampilkan pilihan berita yang dikuratori yang disesuaikan dengan preferensi dan keterlibatan membaca pengguna, namun juga menunjukkan kepada pengguna item berita yang sama seperti yang diliput oleh berbagai sumber di seluruh ekosistem berita yang lebih luas.

Artifact memeriksa sumber beritanya di muka untuk memastikan standar tertentu seputar integritas seperti proses pemeriksaan fakta dan koreksi, transparansi seputar pendanaan, dan banyak lagi.

Baca Juga:
Co-Founder Instagram Luncurkan Aplikasi Berita Personalisasi Artifact dengan Fitur Baru

Perusahaan juga telah melakukan iterasi pada rangkaian fiturnya dan awal bulan ini meluncurkan fitur diskusi sosial yang memungkinkan pengguna mengomentari item berita serta memberikan suara positif dan negatif pada komentar yang ditinggalkan oleh orang lain.

Meskipun perusahaan belum membagikan berapa banyak orang yang sekarang aktif menggunakan aplikasi beritanya, firma intelijen aplikasi data.ai melaporkan bahwa aplikasi tersebut telah melihat 240.000 unduhan di seluruh dunia di kedua toko aplikasi hingga saat ini. Di App Store AS, aplikasi tersebut saat ini berada di peringkat No. 115 di bagian Berita.

Dengan fitur baru ringkasan artikel berita, Artifact semakin memperkuat dirinya sebagai agregator berita yang dipersonalisasi dan inovatif. Pengguna dapat memperoleh manfaat dari fitur ini dengan lebih mudah memahami "poin tingkat tinggi" dari sebuah artikel.

SHARE:

Antisipasi Kasus Crowdstrike, Kaspersky Bagi Solusi Preventif

Bandara Kena Serang, Microsoft Jadi "Kambing Hitam"