Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Awan Antartika Kirim Pesan Genting ke Warga Bumi
SHARE:

Technologue.id - Sebuah studi mengungkap bahwa awan yang terbentuk di udara dingin di atas Antartika berbeda ketika air dan es berinteraksi di dalam prosesnya.

Pada gilirannya ini mengubah seberapa banyak sinar Matahari yang mereka pantulkan kembali ke luar angkasa. Proses ini penting untuk model perubahan iklim.

Melalui kombinasi pemodelan, citra satelit dan data yang dikumpulkan melalui awan yang terbang itu sendiri, para peneliti telah mengidentifikasi proses produksi es 'sekunder'. Ini berarti partikel es bertabrakan dengan tetesan air yang sangat dingin, membeku dan kemudian menghancurkannya, menciptakan lebih banyak pecahan es.

Baca juga:
Mau Balik ke Bumi, Ini Curhatan Astronot Stasiun ISS yang Kangen Keluarga

Istilah teknis untuk rangkaian peristiwa ini adalah splintering rime Hallett-Mossop. Ini meredupkan awan, mengurangi jumlah sinar Matahari yang dipantulkan kembali ke luar angkasa, dan memungkinkan lebih banyak sinar matahari masuk ke laut di bawahnya.

Atlas et al., AGU Advances, 2022

"Samudera Selatan adalah penyerap panas global yang sangat besar, tetapi kemampuannya untuk mengambil panas dari atmosfer bergantung pada struktur suhu lautan bagian atas, yang berhubungan dengan tutupan awan," ungkap ilmuwan atmosfer Rachel Atlas, dari University of Washington, seperti dilaporkan Science Alert, Rabu (20/4/2022).

Berdasarkan perhitungan para peneliti, di awan pada suhu antara -3°C dan -8°C (26,6°F dan 17,6°F), sekitar 10 Watt per meter persegi energi ekstra dapat mencapai lautan dari Matahari. Ini cukup untuk mengubah suhu secara signifikan.

Pembentukan es di dalam awan ini sangat efisien, dan es yang dihasilkan dapat jatuh ke laut dengan sangat cepat juga. Itu dengan cepat mengurangi jumlah air di awan, dan menggeser beberapa karakteristik utama mereka dari sudut pandang reflektansi.

Apa yang terjadi di dalam awan juga mempengaruhi bentuknya. Yakni, menciptakan konsekuensi lebih lanjut untuk seberapa baik mereka melindungi air di bawahnya.

Semua faktor ini perlu dipertimbangkan untuk menghasilkan model iklim yang seakurat mungkin. "Kristal es menghabiskan sebagian besar awan tipis seluruhnya, sehingga mengurangi cakupan horizontal," kata Atlas.

"Kristal es juga menguras sebagian cairan di inti tebal awan. Jadi partikel es mengurangi tutupan awan dan meredupkan awan yang tersisa," katanya lagi.

Februari adalah puncak musim panas di Antartika, dan pada saat itu, sekitar 90% langit tertutup awan. Seperempat dari awan tersebut adalah dari jenis yang dicakup oleh penelitian ini -awan fase campuran- sehingga efek potensial tidak boleh diremehkan.

Saat ini hanya beberapa model iklim global yang memperhitungkan pemisahan waktu Hallett-Mossop, sesuatu yang ingin dilihat oleh para peneliti di balik studi baru ini. Sehingga kita dapat memperoleh pemahaman yang lebih rinci tentang bagaimana iklim bumi bergeser di berbagai ekosistemnya.

Ini adalah masalah yang telah diangkat beberapa kali sebelumnya. Bahwa model iklim tidak cukup menjelaskan semua jenis awan yang berputar di seluruh dunia, semua proses berbeda yang terjadi di dalamnya, dan bagaimana suhu dapat terpengaruh.

"Awan rendah Samudra Selatan tidak boleh diperlakukan sebagai awan cair," cetus Atlas.

"Pembentukan es di awan rendah Samudra Selatan memiliki efek substansial pada sifat awan dan perlu diperhitungkan dalam model global," tambahnya.

SHARE:

Apple Siapkan Penerus Vision Pro yang Lebih Murah, Harga Rp26 Jutaan?

Presiden Jokowi Bentuk Satgas Judi Online, Ini Tugas dan Susunan Anggotanya