Awas, ‘Pencuri’ Data Promo eLearning Ancam Kebebasan Belajar Anak

Technologue.id, Jakarta – Pemerintah memutuskan menghentikan sementara kegiatan belajar mengajar di sekolah. Siswa diminta belajar di rumah untuk mengurangi penyebaran Covid-19 atau virus korona baru di Indonesia. Keputusan pemerintah ini cukup membuat para orang tua kerepotan.

Karena selain harus tetap mengerjakan tugas kantor, orang tua juga mesti menjadi guru atau setidaknya memantau anak-anak agar tetap belajar. “Ini anak-anak belajar di rumah jadi orang tua yang sibuk. Aku stres banget nih jadi pengawas. Materinya banyak banget,” keluh Mesya, seorang wali murid dilansir Antara.

Selama di rumah, anak-anak mendapat pekerjaan rumah (PR) untuk dikerjakan dan dikumpulkan melalui surat elektronik. Ada juga sekolah yang mewajibkan siswa mempelajari materi sesuai jadwal harian.

Membuat anak supaya tetap produktif belajar saat di rumah bukan perkara mudah. Televisi, gadget, dan suasana lingkungan bisa jadi batu sandungan anak untuk fokus belajar.

Di sisi lain, banyak pihak bergotong royong mendorong anak-anak tetap nyaman belajar di rumah. Telkomsel misalnya. Operator telekomunikasi itu menyediakan kuota hingga 30 gigabyte (GB) secara cuma-cuma bagi masyarakat yang ingin mengkases materi pelajaran melalui aplikasi Ruangguru.

Pengguna Telkomsel bisa mengakses materi Sekolah Online dan RuangBelajar di aplikasi Ruangguru selama 30 hari sejak aktivasi. Telkomsel juga kolaborasi dengan pengelola aplikasi belajar online lainnya, yakni Quipper, Zenius, Cakap hingga Bahaso.

Selain Telkomsel, XL Axiata memberikan gratis 2GB per hari untuk mengakses ke sejumlah aplikasi atau layanan data yang bisa membantu belajar atau bekerja dari rumah, mulai 18 hingga 31 Maret 2020. Aplikasi-aplikasi yang dimaksud mencakup Udemy, Ruangguru, dan Zenius untuk para pelajar atau mahasiswa.

Sayang, ada pihak yang menyalahgunakan inisiatif baik operator seluler. Muncul gerakan yang berusaha mengubah kuota gratis 30GB untuk akses aplikasi eLearning menjadi kuota data reguler. Artinya, kuota gratis yang seharusnya hanya dapat digunakan untuk platform eLearning, dapat dimodifikasi menjadi kuota harian untuk mengakses aplikasi lainnya.

Upaya mengubah kuota 30GB untuk aplikasi eLearning menjadi kuota data reguler mengancam kebebasan anak-anak belajar melalui aplikasi eLearning secara gratis. Sebab, bukan tidak mungkin sewaktu-waktu Telkomsel mencabut program ini.

Mengubah kuota 30 GB untuk aplikasi eLearning menjadi kuota data reguler juga bisa disebut pencurian karena ada pihak yang dirugikan. Pelaku bisa dijerat Pasal 362 juncto 30, 32 Undang-undang (UU) Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Recent Articles

Q1 2020, Realme Bertengger di Jajaran Top 5 Asia Tenggara

Technologue.id, Jakarta - Pada Q1 2020 ini vendor ponsel asal China, Realme berhasil berada di jajaran Top 5 Asia Tenggara dengan kenaikan...

Ultah ke-60, Sega Hadirkan Konsol Game Gear Mini

Technologue.id, Jakarta - Developer video game, Sega, akan meluncurkan game konsol mini, Game Gear Mini, dalam rangka merayakan ulang tahun ke-60. Game...

EZVIZ Rilis Kamera CCTV Mungil, Harga Rp400 Ribuan

Technologue.id, Jakarta - Brand smart home security, EZVIZ, merilis smart camera dalam ruangan C6N untuk menjaga keamanan hunian serta keamanan privasi pengguna....

Gegara AI, Microsoft Pecat Puluhan Jurnalis

Technologue.id, Jakarta - Kehadiran teknologi bisa menjadi dua mata pisau. Selain memudahkan, bisa juga menggantikan peran manusia sehingga perlahan-lahan sejumlah pekerjaan pun...

Dukung Modernisasi Infrastruktur dan Inisiatif Kontinuitas Bisnis, VMware Luncurkan Generasi Kedua VMware Cloud on Dell EMC

Technologue.id, Jakarta - VMware, Inc. hari Rabu (3/6) mengumumkan telah tersedianya layanan VMware Cloud on Dell EMC generasi kedua, yakni suatu layanan...

Related Stories