Bantu Pelajar dan Mahasiswa di Tengah Pandemi COVID-19, CICIL Gandeng Dompet Dhuafa Luncurkan Gerakan #TetapBisaBelajar

Technologue.id, Jakarta – CICIL menginisiasikan gerakan #TetapBisaBelajar untuk membantu 100 pelajar dan mahasiswa Indonesia yang terdampak oleh sistem pembelajaran jarak jauh di tengah pandemi COVID-19.

Hampir 4 tahun konsisten membantu ekosistem pendidikan, kali ini CICIL menggandeng Dompet Dhuafa untuk mengumpulkan dan menyalurkan donasi kepada pelajar dan mahasiswa melalui situs galang dana dan donasi online, Kitabisa.com dan Dompet Dhuafa. Mari kita membantu 100 pelajar dan mahasiswa kita dengan berdonasi lewat https://kitabisa.com/campaign/bantubisabelajar atau
http://etahfizh.org/campaigns/tetapbisabelajar/.

Guna memberikan dukungan moril dan materiil terhadap generasi muda yang harus melakukan pembelajaran jarak jauh, gerakan #TetapBisaBelajar ini berakar dari terbatasnya fasilitas yang dibutuhkan untuk proses pembelajaran online. Adapun kesulitan yang dialami terletak pada keterbatasan fasilitas, seperti telepon genggam, laptop, komputer, akses internet yang tidak dimiliki oleh semua pelajar. Padahal, sudah sewajarnya kalau semua pelajar memiliki kesempatan yang sama untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas dalam situasi apapun.

Edward Widjonarko, Co-Founder dan CEO CICIL, mengatakan, “Kita tidak bisa mengesampingkan industri pendidikan yang juga terpengaruh oleh dampak COVID-19. Sebagai platform teknologi finansial terdaftar dan diawasi oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan) yang fokus melayani pembiayaan bagi sektor Pendidikan, CICIL ingin menunjukkan komitmen kami untuk melakukan yang terbaik dalam mendukung sektor pendidikan. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini kami menginisiasikan Gerakan #TetapBisaBelajar untuk membantu generasi muda Indonesia memenuhi kebutuhan pendidikan jarak jauh atau pembelajaran online.”

Direktur Dompet Dhuafa Pendidikan, Muhammad Syafi’ie El-bantanie juga menambahkan, “Selain pengumpulan donasi, kami juga mendukung semangat para pelajar dan mahasiswa Indonesia untuk #TetapBisaBelajar di tengah pandemi. Pelajar dan mahasiswa bisa ikut berpartisipasi sebagai penerima bantuan dan menyalurkan aspirasi mereka dalam bentuk tulisan yang merefleksikan semangat bagaimana mereka tetap produktif belajar di tengah wabah COVID-19.”

CICIL dan Dompet Dhuafa mengajak masyarakat Indonesia untuk turut berpartisipasi dalam gerakan ini. Harapannya melalui gerakan ini, kita bisa saling bahu membahu membantu menanamkan semangat pada generasi muda karena bagaimanapun juga generasi muda adalah fondasi masa dengan bangsa Indonesia.

Edward menambahkan, “Semua anak sudah sewajarnya memiliki kesempatan serta hak yang sama dan optimal untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas dalam situasi apapun, demi mencapai cita-citanya dan juga demi masa depan bangsa Indonesia yang lebih baik.”

“Harapannya, dengan inisiasi ini pelajar dan mahasiswa Indonesia bisa terus mengikuti proses pembelajaran yang berlaku dan mendapatkan pendidikan yang berkualitas, juga bisa tetap semangat untuk meraih prestasi dan terus berkarya,” tutup Edward.

Recent Articles

Data Pelanggan Bocor, Telkomsel Janji Berbenah

Technologue.id, Jakarta - Telkomsel secara resmi menyatakan komitmennya dalam menjaga keamanan data pelanggan. Anak perusahaan Telkom Group tersebut mengaku akan berbenah agar...

Kisah Hidup Karakter Antonio dari Free Fire

Technologue.id, Jakarta - Free Fire adalah game mobile battle royale paling populer di dunia saat ini. Game ini memiliki sistem karakter yang...

TikTok Hapus 50 Juta Video Bermasalah di Paruh Kedua 2019

Technologue.id, Jakarta - Aplikasi media sosial TikTok mengatakan bahwa pihaknya telah menghapus lebih dari 49 juta video dari platformnya selama paruh kedua...

Bercerai dengan Intel, Segini Keuntungan yang Didapat Apple

Technologue.id, Jakarta - Dalam gelaran WWDC 2020, Apple mengkonfirmasi perpisahannya dengan Intel. Sejumlah pihak menilai keputusan ini diambil guna menghemat pengeluaran perusahaan.

WFH Bikin Penjualan PC Meningkat Secara Global

Technologue.id, Jakarta - Pandemi Covid-19 banyak mengubah paradigma tentang banyak hal, termasuk bisnis. Beberapa industri ada yang berdampak sangat buruk, namun di...

Related Stories