HeadlineBintik Matahari yang Mati Meledak, Warga Bumi Bersiaplah!

Bintik Matahari yang Mati Meledak, Warga Bumi Bersiaplah!

Technologue.id – Bintik Matahari yang mati meledak, Senin (11/4/2022), memicu ejeksi massal material pusat tata surya menuju ke arah Bumi.

Ledakan itu berasal dari bintik matahari mati yang disebut AR2987, menurut SpaceWeather.com.

Ledakan bintik Matahari melepaskan banyak energi dalam bentuk radiasi, yang juga menyebabkan koronal mass ejection (CME) -bola ledakan bahan surya- yang keduanya dapat memacu cahaya utara yang lebih intens di atmosfer atas bumi. Materi dalam CME itu kemungkinan akan berdampak pada Bumi pada 14 April, menurut SpaceWeather.

“Bintik Matahari adalah daerah gelap di permukaan Matahari. Mereka disebabkan oleh fluks magnet yang kuat dari interior Matahari,” jelas SpaceWeather.

Bintik-bintik ini bersifat sementara. Bahkan dapat berlangsung selama berjam-jam hingga berbulan-bulan.

Baca Juga:
Gawat, Aktivitas Bintik Matahari di Pusat Tata Surya Lebihi Prediksi

“Apa pun masa depan AR2987, bintik Matahari mengeluarkan suar Matahari kelas-C pada pukul 05.21 waktu universal Senin (11 April). Suar seperti itu terjadi ketika plasma dan medan magnet di atas bintik Matahari memberi jalan di bawah tekanan,” kata Philip Judge, fisikawan surya di High Altitude Observatory di National Center for Atmospheric Research (NCAR) kepada Live Science, Selasa (12/4/2022).

Suar kelas C cukup umum dan jarang menimbulkan dampak langsung ke Bumi. Terkadang, seperti letusan hari ini, semburan Matahari dapat memicu lontaran massa korona, yang merupakan letusan besar plasma dan medan magnet dari Matahari yang bergerak ke luar angkasa dengan kecepatan jutaan mil per jam.

Flare Matahari kelas C jarang memicu CME, menurut SpaceWeather. Ketika itu terjadi, CME biasanya lambat dan lemah.

Ketika CME menghantam medan magnet di sekitar Bumi, partikel bermuatan dalam ejeksi dapat melakukan perjalanan menuruni garis medan magnet yang berasal dari Kutub Utara dan Selatan. Kemudian berinteraksi dengan gas di atmosfer, melepaskan energi dalam bentuk foton dan menciptakan pergeseran, tirai menyilaukan yang dikenal sebagai aurora -cahaya utara dan selatan.

Selama masa tenang di permukaan Matahari, aliran partikel yang dikenal sebagai angin Matahari cukup untuk memicu aurora di daerah kutub. Selama CME besar, gangguan yang lebih besar pada medan magnet planet berarti bahwa aurora mungkin muncul dalam rentang yang jauh lebih luas.

“Apa yang disebut CME kanibal berlari menuju Bumi pada akhir Maret, memicu aurora di Kanada, AS bagian utara, dan Selandia Baru,” sebut Space.com.

CME yang dirilis Senin mungkin menghasilkan badai geomagnetik kecil (G1) pada 14 April. Ini berarti ada kemungkinan berdampak kecil pada operasi satelit dan fluktuasi lemah di jaringan listrik, menurut SpaceWeather.

Aurora juga dapat terlihat di garis lintang yang lebih rendah dari biasanya, sejauh selatan hingga Michigan utara dan Maine.

Matahari saat ini berada dalam Siklus Surya 25, yang ke-25 sejak pengamatan formal dimulai pada tahun 1755. Jumlah bintik Matahari selama siklus ini sedang meningkat dan diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2025, yang berarti lebih banyak peluang untuk badai Matahari dan aurora.

Badai geomagnetik yang kuat juga diamati pada hari Minggu (10 April). Tetapi menurut Pusat Analisis Data Pengaruh Matahari, tidak ada CME lain yang diarahkan ke Bumi yang diamati dalam 24 jam terakhir selain yang dimuntahkan oleh sisa-sisa AR2987.

Related articles

Lubang Hitam untuk Pertama Kali Tertangkap Teleskop EHT, Begini Wujudnya

Technologue.id, Jakarta - Para astronom telah menangkap gambar pertama...

Hujan Meteor Eta Aquarid Tahun 2022 Pukau Para Astronom

Technologue.id, Jakarta - Garis-garis meteor yang melintasi langit pada...

Hari Ini Lintasi Bumi, Asteroid 418135 Bikin NASA Kelimpungan

Technologue.id, Jakarta - Asteroid berukuran dua kali Empire State...

Gerhana Matahari Sebagian di April 2022: Kapan dan di mana Bisa Melihatnya

Technologue.id, Jakarta - Gerhana Matahari pertama tahun 2022 akan...

Dahsyat, Ledakan Suar Matahari Matikan Radio di Australia

Technologue.id, Jakarta - Untuk kedua kalinya dalam beberapa hari...