Bos Axiata Group Kasih ‘Kode’ Akan Akuisisi Salah Satu Operator Telko Indonesia

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Axiata Group, induk perusahaan XL Axiata, berencana untuk mengakuisisi salah satu operator telekomunikasi Indonesia dengan skala lebih kecil jika dibandingkan dengan perusahaannya saat ini. Sejauh ini prosesnya masih dalam tahap diskusi untuk kesepakatan pertukaran saham.

Namun, belum diketahui terkait dengan operator telekomunikasi yang dimaksudkan oleh rumor tersebut. Upaya yang dilakukan Axiata ini dilaporkan dalam rangka efisiensi saat pandemi Covid-19, dan bertujuan untuk mengurangi persaingan pasar, sesuai diberitakan oleh Dealstreet Asia (24/5/2020).

Baca Juga:
Trafik Data XL Axiata Melesat Selama Lebaran

Seperti diketahui, operator PT XL Axiata Tbk adalah pemain terbesar kedua berdasarkan jumlah pelanggan di Indonesia, setelah PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. Posisi Axiata diikuti oleh PT Indosat Tbk, PT Smartfren Telecom Tbk, dan unit telekomunikasi lokal konglomerat Hong Kong CK Hutchison Holdings Ltd.

“Kecuali untuk pemain terbesar (Telkomsel), saya dapat memberitahu Anda saat ini bahwa kami sedang berbicara untuk semacam arrangement,” kata Jamaludin Ibrahim, Chief Executive Officer Axiata kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu melalui Microsoft Teams. Namun Ia mengaku belum menentukan targetnya.

Jamaludin Ibrahim mengatakan Axiata Group punya kapitalisasi pasar sekitar US$ 8 miliar (Rp118,1 triliun). Saat ini pihak Axiata Group dilaporkan telah melakukan uji tuntas tahun 2019 lalu, dan pengujian ini akan bermanfaat apabila kesepakatan akuisisi terwujud pada tahun 2020 ini.

Baca Juga:
Triwulan Pertama 2020, XL Axiata: Kita Berhasil Hadapi Tantangan

Jamaludin, yang akan pensiun akhir tahun ini, mengatakan Axiata juga sedang mencari kesepakatan di sejumlah negara selain Indonesia, yaitu Malaysia dan Sri Lanka. Perusahaan ini juga beroperasi di Bangladesh, Kamboja, Nepal, Pakistan, Myanmar, Thailand, Laos, dan Filipina.

“Saya berharap sebelum pensiun, setidaknya satu negara terjadi. Entah Malaysia, Indonesia atau Sri Lanka,” katanya. “COVID-19 menjadikannya suatu keharusan untuk berkonsolidasi, bahkan lebih dari sebelumnya, dan karenanya untuk berdiskusi dengan semua pihak menjadi sangat penting.”

- Advertisement -

Latest News

Inisiatif ‘Hyperlocal’ Tokopedia Dorong UMKM Palembang Raup Untung Ratusan Juta

Technologue.id, Jakarta - Inisiatif 'Hyperlocal' Tokopedia kian membawa dampak positif bagi pegiat usaha lokal di Indonesia. Pempek Cek Dung dan Pabrik Kerupuk...

Sony Luncurkan Drone Airpeak S1, Bisa Terbang Hingga 90 Km/Jam

Technologue.id, Jakarta - Sony resmi meluncurkan drone Airpeak pertamanya. Adalah Airpeak S1, drone ini ditujukan untuk pembuatan film profesional.

WhatsApp di Feature Phone Bisa Dipakai Telepon

Technologue.id, Jakarta - Pemegang feature phone berbasis KaiOS kini bisa melakukan panggilan telepon atau voice call melalui WhatsApp. Aplikasi messaging populer tersebut...

Redeem Code Genshin Impact Edisi Bulan Juni 2021

Technologue.id, Jakarta - Genshin Impact buatan miHoYo kian diminati para gamer di seluruh dunia. Untuk sambut kehadiran update Genshin Impact versi 1.6...

Samsung Rilis ISOCELL JN1, Dukung Resolusi 50MP

Technologue.id, Jakarta - Samsung resmi mengumumkan sensor kamera terbaru mereka. Adalah ISOCELL JN1, sensor kamera ini diperuntukan bagi smartphone kelas menengah dan...

Related Stories