Bos Axiata Group Kasih ‘Kode’ Akan Akuisisi Salah Satu Operator Telko Indonesia

Technologue.id, Jakarta – Axiata Group, induk perusahaan XL Axiata, berencana untuk mengakuisisi salah satu operator telekomunikasi Indonesia dengan skala lebih kecil jika dibandingkan dengan perusahaannya saat ini. Sejauh ini prosesnya masih dalam tahap diskusi untuk kesepakatan pertukaran saham.

Namun, belum diketahui terkait dengan operator telekomunikasi yang dimaksudkan oleh rumor tersebut. Upaya yang dilakukan Axiata ini dilaporkan dalam rangka efisiensi saat pandemi Covid-19, dan bertujuan untuk mengurangi persaingan pasar, sesuai diberitakan oleh Dealstreet Asia (24/5/2020).

Baca Juga:
Trafik Data XL Axiata Melesat Selama Lebaran

Seperti diketahui, operator PT XL Axiata Tbk adalah pemain terbesar kedua berdasarkan jumlah pelanggan di Indonesia, setelah PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. Posisi Axiata diikuti oleh PT Indosat Tbk, PT Smartfren Telecom Tbk, dan unit telekomunikasi lokal konglomerat Hong Kong CK Hutchison Holdings Ltd.

“Kecuali untuk pemain terbesar (Telkomsel), saya dapat memberitahu Anda saat ini bahwa kami sedang berbicara untuk semacam arrangement,” kata Jamaludin Ibrahim, Chief Executive Officer Axiata kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu melalui Microsoft Teams. Namun Ia mengaku belum menentukan targetnya.

Jamaludin Ibrahim mengatakan Axiata Group punya kapitalisasi pasar sekitar US$ 8 miliar (Rp118,1 triliun). Saat ini pihak Axiata Group dilaporkan telah melakukan uji tuntas tahun 2019 lalu, dan pengujian ini akan bermanfaat apabila kesepakatan akuisisi terwujud pada tahun 2020 ini.

Baca Juga:
Triwulan Pertama 2020, XL Axiata: Kita Berhasil Hadapi Tantangan

Jamaludin, yang akan pensiun akhir tahun ini, mengatakan Axiata juga sedang mencari kesepakatan di sejumlah negara selain Indonesia, yaitu Malaysia dan Sri Lanka. Perusahaan ini juga beroperasi di Bangladesh, Kamboja, Nepal, Pakistan, Myanmar, Thailand, Laos, dan Filipina.

“Saya berharap sebelum pensiun, setidaknya satu negara terjadi. Entah Malaysia, Indonesia atau Sri Lanka,” katanya. “COVID-19 menjadikannya suatu keharusan untuk berkonsolidasi, bahkan lebih dari sebelumnya, dan karenanya untuk berdiskusi dengan semua pihak menjadi sangat penting.”

Latest News

YouTube Hadirkan Panel Informasi Cek Fakta

Technologue.id, Jakarta - YouTube meluncurkan panel informasi cek fakta untuk melawan misinformasi dan disinformasi di platform. Dalam beberapa hari...

Diguyur Investasi, Pintek Tawarkan Pinjaman Pendidikan

Technologue.id, Jakarta - Startup Pintek berhasil mendapatkan pendanaan untuk meningkatkan akses pendidikan dan kualitas pendidikan di Indonesia. Pendanaan tersebut dipimpin oleh oleh...

Indosat Ooredoo Luncurkan Aplikasi MPWR, Pilih Paket Data Hingga Atur Pemakaian

Technologue.id, Jakarta - Indosat Ooredoo meluncurkan aplikasi digital lifestyle telco MPWR (dibaca: Empower) untuk memenuhi semua kebutuhan digital dan lifestyle pengguna muda...

Jagat Twitter Heboh Gubernur Anies Positif Covid-19

Technologue.id, Jakarta - Kabar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkonfirmasi positif Covid-19 sontak membetot perhatian masyarakat, khususnya masyarakat Ibu Kota. Tak hanya...

Review Samsung Galaxy Tab S7 Plus: Spesifikasi Tinggi, Mewah dan Serba Bisa

Technologue.id, Jakarta - Tak banyak produsen gadget yang bersaing melalui perangkat tablet, kebanyakan dari mereka lebih memilih memproduksi smartphone ketimbang tablet. Hal...

Related Stories