Cara Unik Para Gamer Seluruh Dunia Bantu Lawan Pandemi COVID-19!

Technologue.id, Jakarta – Saat ini, sudah biasa untuk tetap di rumah sebagai kontribusi dalam memerangi pandemi COVID-19. Agenda yang dibatalkan, banyak kegiatan yang dilarang, orang-orang bekerja dari rumah, termasuk gamer.

Video game memiliki utilitas yang jelas: mereka adalah bentuk hiburan dan relaksasi. Namun banyak yang berpikir bahwa, dalam masa sulit seperti ini, game hanyalah pengisi waktu luang, dan itu salah. Faktanya, baik penggemar maupun industri game telah melakukan banyak hal untuk membantu melawan COVID-19, baik dalam aksi besar maupun kecil.

Ada enam aksi keren yang didukung para penggemar dan perusahaan game dalam menghadapi wabah selain hanya bermain dan membuat game.

  1. Raksasa Industri Game Sumbang Ratusan Dolar untuk Perangi COVID-19

Banyak yang menyumbangkan uang untuk memerangi COVID-19. Rockstar menawarkan 5% dari hasil dari Red Dead Online dan GTA V untuk upaya melawan virus, sementara Sony menyiapkan dana $100 juta (Rp1,48 triliun) untuk disumbangkan ke berbagai organisasi. 343 Industri (pembuat Halo Infinite) mengumpulkan $430 ribu (Rp6,4 miliar) hasil penjualan kaus dan menyumbangkannya untuk perangi COVID-19.

Bundel Humble, berkolaborasi dengan beberapa studio, mengumpulkan paket game dengan harga $30 (Rp444 ribu) dan memberikan 100% dari penjualan untuk disumbangkan. Dalam satu minggu, paket tersebut mengumpulkan $6,5 juta (Rp96 milyar). Twitch adakan Twitch Stream Aid, yang mengajak para gamer dan selebriti untuk mengumpulkan donasi, telah terkumpul lebih dari $2,7 juta (Rp39,8 milyar), termasuk $150.000 (Rp2 milyar) yang disumbangkan oleh Ubisoft.

Razer mengubah pabriknya untuk memproduksi 1 juta masker bedah untuk disumbangkan. Bethesda sendiri menyumbangkan $1 juta (Rp14,8 milyar) ke berbagai organisasi yang bekerja melawan virus, termasuk UNICEF.

Inisiatif Play at Home Sony menyumbangkan $10 juta (Rp148 milyar) untuk studio indie yang menderita karena epidemi. CD Projekt Red (pembuat Cyberpunk) menyumbangkan sekitar $1 juta (Rp14,8 milyar), untuk organisasi kesejahteraan lokal.

Riot Games menyumbangkan $1,5 juta (Rp22 milyar) untuk upaya di Los Angeles dan streamer Tyler “Ninja” Blevins menyumbangkan $150.000 (Rp2 milyar) ke lembaga bernama Feeding America. Orang-orang di Ndemic Creations, pembuat game terkenal Plague Inc., menyumbangkan $250.000 (Rp3,7 milyar) untuk institusi.

Ada acara online yang dimulai pada bulan April dan berlangsung hingga Juni yang disebut Gamers Without Borders, yang diselenggarakan oleh Saudi Arabian Federation of Electronic and Intellectual Sports (SAFEIS). Hadiah $10 juta (Rp148 milyar) yang diberikan ke 12 organisasi untuk memerangi virus.

  1. Server World of Warcraft Ajarkan Gamer Cara Lindungi Diri

Pada bulan April, server tenar Elysium, dari World of Warcraft, secara tidak resmi dijalankan dan dikelola oleh penggemar, mengadakan acara “Pandemic in Azeroth“.

Idenya sangat unik: admin memasukkan virus yang sangat menular ke dalam game. Virus Itu hanya hadir pada satu objek. Tetapi setelah seorang pemain “pasien nol” menyentuhnya, virus itu menyebar ke seluruh karakter dan benda-benda lain juga.

Dalam 15 jam, 2.276 terinfeksi. Dalam 24 jam, jumlahnya melonjak jadi 7.000. Infeksi virus virtual mencapai total 88% dari pemain.

Ada cara untuk melarikan diri dari virus, yaitu menjauh dari pemain yang terpapar dan menggunakan item “sabun cuci tangan”, beberapa orang berhasil tetap kebal. Lebih buruk lagi, virus menyebabkan penurunan 5% statistik dan 10% debuff dalam kecepatan gerakan.

Setelah kekacauan, yang berfungsi untuk menunjukkan risiko epidemi, admin lalu mereset virus dan memulai serangkaian misi penekanannya, termasuk mengenakan masker dan item pembersih.

Kami tahu kami memiliki banyak pemain yang masih muda atau yang tidak memiliki akses informasi yang kami miliki, atau setidaknya jumlah informasi yang sama,” kata salah satu admin Elysium, Rain.

Saya merasa bahwa saya memiliki kekuatan untuk memberi tahu orang-orang dan membantu pada saat itu.” Tambah Rain.

  1. Pasangan Batalkan Pernikahan, Lalu Adakan Upacaranya di Animal Crossing

Sepasang suami istri dari New Jersey, AS dijadwalkan menikah pada 12 April. Ini akan menjadi upacara besar untuk 150 tamu. Epidemi COVID-19, memaksa pasangan untuk menunda acara sampai tahun depan.

Itu akan menjadi akhir yang tragis untuk pengantin pria, Nazmul Ahmed, punya ide unik. Menyadari selera antara dirinya dan pengantin wanita menyukai Animal Crossing: New Horizons, dia memutuskan untuk membuat kejutan: membuat pernikahan virtual di pulau dalam game.

Pengantin wanita, Sharmin Asha, tidak mengetahui hal itu. “Nazmul memanggil saya untuk mengumpulkan sumber daya di pulau itu, karena ia telah bermain lebih lama dari saya,” katanya.

Segera setelah saya sampai di sana, dia berada di bandara dan ada panah di tanah. Dia memberi tahu saya bahwa ada acara khusus yang sedang berlangsung dalam permainan, jadi kami mengikuti mereka,” tambah Sharmin.

Panah mengarah ke pantai, tempat pernikahan virtual telah diadakan. Teman-teman pasangan itu, yang juga bermain Animal Crossing, semua ada di sana untuk acara tersebut. Sharmin dan Nazmul bertukar janji di sana.

Seluruh cerita diceritakan dalam posting Reddit yang sudah memiliki lebih dari ribuan upvote. “Itu membuatku sangat bahagia. Aku bahkan tidak punya kata-kata untuk mengatakan betapa berartinya bagiku,” kata mempelai wanita.

  1. Sebuah Grup di Jepang Sumbangkan 100 Konsol SNES untuk Anak-Anak yang Karantina

Jarga (Japan Retro Game Association) adalah grup Jepang yang membiayai memori game elektronik. Didirikan pada tahun 2011, berfungsi untuk memperbaiki perangkat lama, membuat komponen untuk pelestarian dan memperbaiki game offline.

Pada bulan April, mereka mengumumkan bahwa mereka akan menyumbangkan 100 unit SNES untuk keluarga yang memiliki satu atau lebih anak di bawah usia 16 tahun di rumah. Konsol semua digunakan, tetapi telah dipulihkan dan berfungsi dengan baik. Foto di atas, dirilis oleh Jarga sendiri, menunjukkan perangkat yang siap dikirim.

Selain SNES, dalam paket juga disertakan kabel, controller, dan dua game, Final Fantasy VI dan Donkey Kong Country, “keduanya mudah dimainkan dan saya percaya bahkan pemula pun bisa menikmatinya,” kata Jarga di situs webnya.

Mereka membuka pendaftaran bagi yang tertarik dan menerima tidak kurang dari 54.630 permintaan. 100 konsol terpilih yang dikirim pada akhir April.

Saya sangat berharap bahwa dapat meneruskan keceriaan Super Nintendo kepada generasi berikutnya pada anak-anak,” kata Yutaka Ishii, presiden Jarga.

  1. Gamer Final Fantasy XIV Adakan Pemakaman Online untuk Teman yang Meninggal

Teman-teman pemain FFIV, yang identitasnya tidak diungkap, mengadakan penghormatan untuk sesama pemain dalam MMORPG. Para pemain komunitas diundang untuk melakukan pawai pemakaman dari Ul’dah ke Guardian Tree.

Nama virtualnya adalah Ferne Le’roy dari Figaro National Guard FC dan pemakamannya diadakan di server Zalera.

Ada beberapa video yang menunjukkan jalur di YouTube, seperti yang ada di gambar, dan sebuah kiriman di Reddit menunjukkan banyak orang memberi santunan, memberi dukungan, dan kasih sayang dari komunitas FFXIV.

  1. Industri Game Luncurkan Tagar #PlayApartTogether

Pada bulan April, 18 perusahaan besar di industri game bergabung dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meluncurkan kampanye #PlayApartTogether. Ini adalah inisiatif untuk mendorong komunitas gamer untuk tinggal di rumah dan menghormati pedoman untuk pencegahan dan jarak sosial, semua melalui acara, kegiatan, dan penghargaan.

Ada makna yang dalam pada namanya. Karena desain logo, membuat orang dapat membaca pesan yang baik, “bermain bersama”. Hubungannya dengan fakta bahwa, tinggal di rumah, gamer melindungi diri kita sendiri dan orang lain.

Perusahaan seperti Blizzard, Riot, Twitch, Ubisoft dan Zynga berpartisipasi dalam aksi ini, di antara banyak lainnya. Untuk mencari tahu apa yang terjadi, cari saja tagar di media sosial.

Jadi itu saja, tinggal di rumah, bermain di rumah, memakai masker saat keluar rumah dan membantu orang lain. Satu-satunya cara untuk bertahan hidup COVID-19 adalah bekerja bersama.

Recent Articles

Sambut New Normal, Ribuan Armada GoCar Dipasang Sekat Pelindung

Technologue.id, Jakarta - Penumpang GoCar akan mulai menjumpai sekat pelindung yang membatasi antara dirinya dan pengemudi. Pemasangan sekat ini disebut sebagai bagian...

Bocoran Update PUBG Mobile 0.19.0: Peta Misterius Baru, Mode TDM Baru, dan Hal Baru Lainnya

Technologue.id, Jakarta - Bocoran tentang update PUBG Mobile berikutnya telah keluar, meskipun season 13 sudah tersedia beberapa minggu lalu. Namun, update terbaru dan...

Samsung Galaxy M11, Sobat Anti Lowbat Satu Jutaan Spesial Flash Sale

Technologue.id, Jakarta - Samsung Electronics Indonesia kembali meluncurkan varian terbaru Samsung Galaxy M series, yaitu Galaxy M11. Smartphone yang dirancang sebagai smartphone...

Dukung New Normal, Huawei Luncurkan Produk Kantor Cerdas

Technologue.id, Jakarta - Huawei meluncurkan seri IdeaHub generasi terbaru, yakni sebuah endpoint cerdas yang mendukung segala bentuk skenario ekosistem pada sebuah ruang...

Delman, Startup Solusi manajemen dan Machine Learning Big Data Raih Pendanaan Senilai 1,6 juta US Dollar

Technologue.id, Jakarta - Delman, perusahaan rintisan manajemen big data, pada hari ini mengumumkan telah menerima pendanaan tahap awal (seed funding) senilai USD1,6...

Related Stories