Dicoding Indonesia Cetak Ribuan Developer Aplikasi Andal

Technologue.id, Jakarta – Melalui Live More Society, DBS merangkul komunitas insan muda kreatif. Insan muda kreatif yang tergabung dalam Live More Society diantaranya Narenda Wicaksono (Dicoding), Kris Wahyudi (IndoSweatcamp), Ridzki Noviansyah (Pecha Kucha Jakarta), dan Ainun Chomsun (Akademi Berbagi). Dicoding Indonesia merupakan sebuah platform sebagai wadah para developer aplikasi untuk lebih menggali potensi mereka. Komunitas developer ini dapat saling bertemu, saling berbagi dan memecahkan tantangan-tantangan yang disediakan oleh para partner.

“Kami menjembatani para developer dengan para partner yang ingin membeli produk mereka. Kita ingin para developer dapat menciptakan beragam aplikasi dan game,” ujar Narenda Wicaksono, CEO Dicoding saat ditemui Technologue.id pada acara soft launch Live More Society di SCBD, Jakarta.

Baca juga:

diOpentrip, Platform Travel Pertama di Indonesia dengan Fitur Nego

Dicoding memiliki misi serupa dengan Bank DBS Indonesia untuk mengembangkan sebuah komunitas dalam menciptakan inovasi di era digtal.

“Sejauh ini tim developer yang gabung di Dicoding berjumlah 100 ribu developer yang tersebar di 200 kota di wilayah Indonesia. Kita mengadakan akademi, event dan lainnya untuk para developer. Para developer yang join di Dicoding memproduksi aplikasi dan game berbasis Android. Saat ini hanya untuk aplikasi mobile berbasis Android saja yang kita ciptakan,” jelas Narendra.

Baca juga:

Bisnis Uber di Asia Tenggara Lenyap, Gimana Nasib Aplikasi Mereka?

Narendra menambahkan, ”Dicoding Indonesia mengadakan kursus untuk para developer.”

“Kami mengadakan kelas kursus coding untuk pemula maupun profesional. Biayanya pun beragam. Mulai dari Rp 1 juta hingga Rp 2 juta. Untuk android expert biayanya sekitar Rp 2 juta. Mereka bisa bayar pakai uang atau poin. Dicoding memiliki poin tersendiri untuk pembayaran,” imbuhnya.

Baca juga:

Gandeng Jakarta Aquarium, Xwork Hadirkan Bisnis Space Ditemani Satwa Laut

Pria berkacamata ini mengungkapkan bahwa, ”Waktu kursusnya pun beragam, tergantung paket yang dipilih. Mulai dari 30 hari hingga 90 hari, tergantung paketnya.”

Selain mengadakan kursus, Dicoding Indonesia juga mengadakan event rutin. Salah satunya Kompetisi Developer Challenge. Sesuai namanya, kompetisi ini mengajak developer Indonesia untuk membuat aplikasi atau game yang mengangkat salah satu dari pilar Live More. Bank DBS Indonesia dan Dicoding Indonesia akan memilih 100 aplikasi dan game terbaik yang akan mendapatkan 2.500 points dicoding.

Recent Articles

Ungkapan Hati Netizen Netflix Bisa Diakses Lewat Jaringan Telkom

Technologue.id, Jakarta - Layanan streaming film, Netflix kini sudah dapat diakses di jaringan Telkom Group. Hal ini menyulut reaksi netizen bahkan membuat...

Tiktok Minggat dari Hong Kong

Technologue.id, Jakarta - TikTok memutuskan akan berhenti menawarkan aplikasi video sosialnya di Hong Kong setelah kawasan itu mengadopsi Undang-undang keamanan nasional baru.

Sah! Netflix Sudah Bisa Diakses Jaringan Telkom Group

Technologue.id, Jakarta - Tayangan hiburan Netflix mulai hari ini dapat diakses di jaringan TelkomGroup. Pembukaan akses ini akan memungkinkan pelanggan IndiHome, Telkomsel,...

PUBG Mobile Update 0.19.0 Bakal Rilis Royale Pass Season 14

Technologue.id, Jakarta - Lagi-lagi saatnya update terbaru PUBG Mobile hadir ke server. Update 0.19.0 kali ini hadir bersamaan dengan Royale Pass Season 14,...

Samsung Galaxy Z Flip 5G Hadir dengan Warna Cantik Mystic Bronze

Technologue.id, Jakarta - Setelah sebelumnya menghadirkan warna Mystic Bronze pada Galaxy Note 20+. Kini Samsung dikabarkan akan memberikan pilihan warna serupa untuk...

Related Stories

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here