AppsElon Musk 'Big Bos Twitter' Lontarkan Ide Tombol Edit, Tertarik?

Elon Musk ‘Big Bos Twitter’ Lontarkan Ide Tombol Edit, Tertarik?

Technologue.id, Texas – Elon Musk melontarkan gagasan tentang tombol edit Twitter beberapa hari setelah memborong saham senilai USD3 miliar di platform microblogging tersebut.

Mengakuisisi 9,2% saham di Twitter, menjadikannya sebagai pemegang saham terbesar perusahaan. Dikutip dari laman Mashable, CEO Tesla dan SpaceX itu menggunakan akunnya untuk bertanya kepada 80,3 juta pengikutnya, “Apakah Anda ingin tombol edit?”

Pada saat penulisan jajak pendapat Twitter, Musk telah menerima lebih dari 350.000 tanggapan, dan lebih dari 76% dari mereka menjawab ya.

Terlepas dari akuisisi baru-baru ini, Musk tidak mungkin benar-benar memiliki kekuatan untuk menambahkan fitur baru ke Twitter, apalagi tombol edit. Namun, itu tidak diragukan lagi memberinya lebih banyak pengaruh mengenai arah perusahaan daripada pengguna lain.

Hanya beberapa hari yang lalu, Twitter sendiri menggoda kemungkinan segera menambahkan fungsi edit. Dalam akun resminya, platform mencuit, itu “bekerja pada tombol edit”.

Ketika ditanya oleh Reuters apakah ini palsu atau benar, Twitter merilis pernyataan yang mengatakan, “Kami tidak dapat mengonfirmasi atau menyangkal tetapi kami dapat mengedit pernyataan kami nanti.”

Pengguna Twitter telah meminta tombol edit selama bertahun-tahun. Saat ini, jika Anda membuat kesalahan ketik atau kesalahan tata bahasa dalam sebuah tweet, satu-satunya cara untuk memperbaikinya adalah dengan menghapus dan memposting ulang seluruh tweet, kehilangan semua akumulasi suka dan retweet dalam prosesnya.

Sayangnya, CEO Twitter Jack Dorsey sangat jelas menegaskan tombol edit bukanlah sesuatu yang mungkin terjadi. Agar adil, dia punya alasan bagus untuk ini.

“Anda mungkin mengirim tweet dan kemudian seseorang mungkin me-retweet itu, dan kemudian satu jam kemudian Anda benar-benar mengubah konten tweet itu dan orang yang me-retweet tweet asli sekarang me-retweet dan menyiarkan ulang sesuatu yang sama sekali berbeda,” kata Dorsey dalam sebuah wawancara tahun 2020 dengan Cable. “Jadi itu yang harus diwaspadai.”

Related articles

Warganet Malaysia Iri Tesla Mau Bikin Pabrik di Indonesia

Technologue.id, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk, dikabarkan akan...

SpaceX Bayar Rp3 Miliar Tutupi Kelakuan Bejat Elon Musk

Technologue.id, Jakarta - Perusahaan transportasi luar angkasa, SpaceX dilaporkan...

Elon Musk Pilih KIT Batang untuk Pabrik Tesla, Ini Penampakannya

Technologue.id, Jakarta - Elon Musk dikabarkan mengincar Kabupaten Batang,...

Tunda Beli Twitter, Elon Musk dan Parag Agrawal Perang di Dunia Maya

Technologue.id, Jakarta - Kabar penundaan Elon Musk membeli Twitter...

Twitter Uji Label “Disukai oleh Penulis” untuk Tanggapi Tweet

Technologue.id, Jakarta - Twitter menguji label baru “Disukai oleh...