Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Gara-gara Ini, Spotify Akan Naikkan Harga Langganan
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Platform streaming musik Spotify sedang mempersiapkan perubahan harga langganannya. Menurut laporan baru dari Bloomberg, akan ada kenaikan harga di beberapa pasar utama.

Harga akan naik sekitar US$1 atau Rp15 ribuan per bulan untuk paket individu menjadi US$2 per bulan untuk paket keluarga dan paket duo di Inggris, Australia, Pakistan, dan dua pasar lain yang tidak disebutkan namanya. Di AS, pasar terbesarnya, kenaikan harga akan terjadi akhir tahun ini, menurut sumber internal yang mengetahui kebijakan baru ini.

Baca Juga:
Terancam Kena Pajak, Spotify Bakal Naikkan Biaya Langganan

Harga yang lebih tinggi diduga akan mencakup biaya audiobook, yang baru-baru ini mulai ditawarkan Spotify. Pelanggan Spotify mendapatkan hingga 15 jam mendengarkan audiobook per bulan. Namun tentu saja perusahaan harus membayar penerbit audiobook untuk semua waktu mendengarkan yang ditawarkan secara 'gratis', meskipun sejauh ini perusahaan hanya menghasilkan uang untuk audiobook dari pendengar yang melebihi batas yang disebutkan di atas.

Spotify juga tampaknya akan memperkenalkan rencana baru yang hanya menawarkan musik dan podcast, tanpa audiobook. Harganya akan sama dengan paket premium individual saat ini. Pengguna harus membayar untuk audiobooko. Jadi pada dasarnya seperti ini: pertama, Spotify menambahkan audiobook ke paket premium yang ada, lalu menaikkan harganya tetapi meluncurkan paket baru yang identik tanpa audiobook.

Tampaknya semua ini dirancang untuk menarik orang-orang yang menggunakan paket premium ke dalam audiobook sehingga membuat mereka tetap menggunakan paket ini bahkan ketika harganya sedang naik, sedangkan mereka yang tidak ingin berlangganan audiobook harus melewati beralih paket kapan pun yang baru diluncurkan.

Baca Juga:
Rekor Baru, Pengguna Spotify di Dunia Tembus 600 Juta

Lalu, Spotify diketahui juga akan menawarkan paket "supremium", memberi Anda akses ke audio dengan ketelitian tinggi, "di antara fitur-fitur lainnya" yang tidak dirinci. Hal ini sudah dirumorkan selama bertahun-tahun, jadi kemungkinan akan dirilis pada tahun 2024.

Spotify baru-baru ini berupaya untuk melakukan diversifikasi dari hanya menawarkan musik, karena Spotify membayar label rekaman dan artis sekitar 70% dari pendapatannya. Jadi, dorongan podcastnya lahir beberapa tahun yang lalu. Namun ironisnya hal ini telah membuat khawatir mitra-mitranya di industri musik, yang kini khawatir mereka akan mendapat lebih sedikit uang dari Spotify. Dan reaksi mereka terhadap ketakutan tersebut diduga mendorong Spotify untuk menaikkan harga.

Tahun lalu, Spotify menaikkan harganya untuk pertama kalinya sejak memperkenalkan tingkat premiumnya, dan langkah tersebut tampaknya tidak menimbulkan dampak buruk apa pun, karena basis penggunanya tumbuh sebesar 113 juta - pertumbuhan terbaik yang pernah ada. Pada akhir tahun 2023, Spotify memiliki total 602 juta pengguna, dimana 236 juta di antaranya adalah pelanggan berbayar. Keberhasilan kenaikan harga tahun lalu membuat manajemen perseroan percaya diri untuk kembali melakukannya.

SHARE:

Garena Undawn Hadirkan Patch Baru, Ajak Pemain Taklukan Kegelapan di Stygian City

Gara-gara Ini, Kominfo Ancam Denda Platform Digital Sebesar Rp500 Juta