Go-Car Jajal Aspal Singapura

Technologue.id, Jakarta – Setelah motor, kini giliran layanan roda empat dari Go-Jek mengaspal di Singapura. Semua konsumen dapat mendaftar dan secara langsung akan mendapat akses untuk menikmati layanan Go-Car dengan cara mengunduh aplikasi di Apple Store atau Google Play.

Setelah fase awal peluncuran aplikasi versi beta, perusahaan memperluas akses versi beta ini ke semua konsumen di Singapura. Melalui peluncuran aplikasi yang dilakukan secara bertahap, Go-Jek berharap bisa memenuhi kebutuhan konsumen di Singapura.

Selama fase beta versi awal yang dimulai pada 29 November 2018, nasabah Bank DBS/POSB mendapat akses prioritas untuk menggunakan aplikasi Go-Jek dan mencoba layanannya yang tersedia di lebih dari separuh wilayah Singapura, termasuk Jurong East, Central Business District, dan Bandara Changi. Lalu, Go-Jek kemudian memperluas wilayah layanannya ke seluruh Singapura pada 2 Januari 2019.

Baca Juga:
Usik Kemapanan Grab, Go-Jek Resmi Uji Coba Layanan di Singapura

Raditya Wibowo, Head of Transport Go-Jek Global mengungkapkan peluncuran aplikasi versi beta merupakan kesempatan bagi perusahaan untuk menyempurnakan layanan dan membangun fondasi yang kuat dalam melakukan ekspansi di Singapura.

Selama fase beta awal yang sebelumnya dilakukan, Raditya mengaku para mitra pengemudi dan pengguna Gojek memberikan banyak masukan yang ditampung dan implementasikan untuk menyempurnakan layanan.

“Saat ini kami juga mengundang para mitra pengemudi dan juga pengguna Go-Jek untuk terus memberikan masukan selama versi beta lanjutan ini untuk memastikan bahwa Go-Jek, tidak hanya memenuhi namun juga, melampaui harapan mereka,” ujar Raditya.

Baca Juga:
Kompetisi Go-Jek vs Grab Berlanjut ke Arena Regional

Berikut adalah beberapa pengembangan pada aplikasi Go-Jek, baik untuk mitra pengemudi maupun pengguna, berdasarkan masukan yang mereka berikan pada saat fase beta awal.

Untuk mitra pengemudi, Go-Jek menambahkan fitur “Pause” yang memungkinkan pengemudi untuk memasang mode “offline” dan menghentikan permintaan order baru sebelum mereka menyelesaikan trip yang sedang dijalankan. Ini menjawab permintaan atas masukan para mitra pengemudi untuk dapat beristirahat di sela trip.

Gojek juga memperkenalkan Heatmap, yang menunjukkan area dengan permintaan pengguna yang tinggi, yang memungkinkan mitra pengemudi untuk mendapat lebih banyak konsumen dan menyelesaikan lebih banyak perjalanan.

Sementara untuk pengguna, layanan ride-hailing asli Indonesia itu menyempurnakan sistem rute perjalanannya untuk memberikan rute yang lebih akurat dan cepat sehingga menyingkat waktu tunggu bagi pengguna.

Latest News

Mempercantik Feed Instagram dengan OPPO Reno4 F

Technologue.id, Jakarta - OPPO Indonesia resmi menghadirkan perangkat Reno4 F belum lama ini. Ponsel tersebut hadir dengan sejumlah fitur ciamik yang mampu...

Tips Memaksimalkan Kamera di Oppo Reno4 F

Technologue.id, Jakarta - Fotografi mobile semakin banyak diminati millenial, apalagi didukung oleh peningkatan kamera smartphone yang tiada habisnya. Hasil jepretan Anda akan...

Mode Infection PUBG Mobile Sudah Hadir, Defenders dan Zombie Siap Tempur!

Technologue.id, Jakarta - Saat mendekati Halloween banyak game mulai hadirkan event musiman, termasuk game PUBG Mobile. Tahun ini, PUBG Mobile hadirkan lagi...

Xiaomi Luncurkan Wireless Fast Charging 80W

Technologue.id, Jakarta - Selain dengan menggunakan media kabel, teknologi pengisian baterai cepat atau yang biasa dikenal sebagai fast charging juga terus dikembangkan...

Oppo TV S1 dan TV R1, Televisi Pintar Pertama Dibekali Kamera Pop Up

Technologue.id, Jakarta - Oppo memutuskan untuk ikut terjun ke dunia smart TV setelah sukses di dunia smartphone. Tahun 2020 menjadi bukti keseriusan...

Related Stories