Technologue.id, Jakarta – Uang elektronik Go-Pay menjalin kerjasama dengan Institut Musik Jalanan (IMJ) dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi digital. Go-Pay menjadi layanan teknologi finansial pertama yang bermitra dengan musisi jalanan melalui pengenalan metode pembayaran non-tunai, QR code.

Aldi Haryopratomo, CEO Go-Pay mengungkapkan bahwa kerjasama ini merupakan salah satu bentuk inisiasi salah satu produk dari Gojek itu untuk merangkul lebih banyak masyarakat agar lebih mengenal dan memanfaatkan layanan keuangan secara digital.

Baca Juga:
Belanja di The FoodHall, Bisa Bayar Pakai Go-Pay

“Go-Pay ingin agar lebih banyak lapisan masyarakat yang bisa terbiasa memanfaatkan teknologi pembayaran nontunai dan merasakan kemudahannya di kehidupan mereka. Kami pun memiliki misi untuk membangun perekonomian Indonesia dari piramida paling bawah dan memberdayakan sektor informal melalui akses terhadap layanan keuangan, termasuk untuk para musisi jalanan,” tutur Aldi.

- Advertisement -

IMJ merupakan sekolah musik yang diinisiasi oleh aktivis sosial Andi Malewa sejak tahun 2014. Pada tahap pertama kerjasama ini, terdapat lebih dari 80 musisi jalanan, baik individu maupun grup di bawah naungan IMJ yang akan mendapatkan QR code dan dipasangkan pada alat musik mereka.

Dengan pemasangan QR code ini, selain masyarakat dapat lebih mudah mengapresiasi karya mereka dengan metode pembayaran non-tunai, musisi jalanan dapat mengakses pendataan transaksi harian dengan lebih mudah.

Baca Juga:
Kominfo Gandeng Go-Pay Layani Transaksi Nontunai di Pasar Tradisional

Tidak ketinggalan, musisi jalanan juga dapat melakukan perencanaan untuk mengatur pengeluaran harian, termasuk juga pemasukan dan penarikan tunai.

“Diharapkan lewat kolaborasi ini kami dapat mendukung para musisi jalanan yang berada di bawah naungan IMJ untuk dapat memiliki akses ke lembaga keuangan formal dimana mereka dapat memiliki rekening tabungan. Selain itu, juga memberikan ruang yang lebih besar untuk berkarya guna meningkatkan taraf dan kualitas hidup mereka,” tambah Aldi.

Sejak kode QR diperkenalkan pertama kali pada April 2018, Go-Pay sendiri telah mencatat adanya pertumbuhan transaksi di luar layanan aplikasi Gojek yang mencapai 25 kali lipat dan sepanjang tahun 2018 dan terjadi kenaikan jumlah pengguna aktif sebanyak 90 persen.

“Berdasarkan tiga riset berbeda selama tahun 2018-2019, Go-Pay telah menjadi salah satu metode pembayaran yang paling banyak digunakan masyarakat dan kami harap melalui kerja sama ini, hal tersebut dapat memberikan manfaat dan kemudahan bagi musisi jalanan dalam menjalankan pekerjaannya,” tambah Aldi.