Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Google Perbarui Firebase untuk Kinerja Aplikasi Jadi Lebih Cepat
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Google hari ini mengumumkan sejumlah pembaruan untuk Firebase, layanan BaaS (Backend as a Service). Hal tersebut akan difokuskan pada sebagian besar interaksi lebih dalam dengan alat dan platform pengembangan Google lainnya.

Selain itu juga adanya pengembangan secara kesuluruhan, serta pembaruan yang dapat membantu pengembang mengamankan aplikasi mereka lebih baik lagi.

Android studio akan menampilkan jendela App Quality Insights baru untuk memberitahukan pengembangan akses langsung ke data crash Crashlytics Firebase.

Baca Juga:
Samsung Rilis Memori Internal UFS 4.O untuk Performa Dua Kali Lebih Kencang

Hal tersebut memungkinkan pengembang untuk melihat pelacakan dan mengidentifikasi baris kode tertentu yang memicu crash.

“Sekarang, pengembang dapat mengikuti arus saat mereka membangun fitur. Mereka juga dapat melihat, oh, baris kode ini dalam rilis terakhir saya memiliki banyak kesalahan. Mereka dapat mengkliknya dengan melihat data Crashlytics dalam hal tingkat kerusakan, perangkat mana yang mungkin mengalami kerusakan, dan lain-lain, sehingga mereka dapat dengan cepat mengatasi masalah tersebut dan mereproduksinya,” jelas Product Lead Firebase, Francis Ma.

Tak hanya itu, pengembangan Flutter juga akan mendapat dukungan Crashlytics menjadi lebih baik. Crashlytics untuk aplikasi mereka hanya dengan beberapa klik dan mendapatkan laporan kerusakan yang ditingkatkan, serta kemampuan untuk mencatat kesalahan fatal dalam aplikasi Flutter dan menerima peringatan kerusakan dari Crashlytics.

Lebih lanjut untuk pengembangan web, Firebase memudahkan pengembang untuk menggunakan kerangka kerja pengembangan web modern seperti Angular dan Next.js menjadi lebih mudah.

Kerangka kerja web modern mungkin sangat kuat, tetapi mereka juga memperkenalkan banyak kerumitan dalam hal penerapan aplikasi.

Pengembang cukup menggunakan perintah "firebase deploy" dan Firebase akan secara otomatis mencari tahu bagian mana dari aplikasi yang akan di-deploy di mana, tanpa harus khawatir tentang dependensi.

Saat ini, ini berfungsi untuk Angular dan Next.js, tetapi tim berencana untuk menambahkan dukungan untuk lebih banyak kerangka kerja di masa mendatang.

Firebase juga memudahkan pengembang untuk menggunakan API pihak ketiga dengan memungkinkan mereka menyesuaikan ekstensi Firebase untuk menggunakan layanan seperti Stripe dan Twilio untuk seluruh platform.

Ekstensi pra-paket yang ada memudahkan pengembang untuk memanfaatkan API pihak ketiga, tetapi seperti yang sering terjadi, pengembang secara teratur menggunakan kasus tepi atau ingin melakukan sesuatu yang sedikit berbeda.

Baca Juga:
Mengenal SmartThings Sebagai Hub Rumah Pintar

Tim Firebase juga sekarang menambahkan ekstensi pihak ketiga untuk Snap, untuk memungkinkan pengguna masuk dengan Snap.

Ekstensi Stream baru untuk membantu pengembang menerapkan obrolan di aplikasi mereka dan ekstensi RevenueCat baru untuk mengelola langganan dalam aplikasi .

Di sisi keamanan, Firebase kini terintegrasi dengan Play Integrity API baru, yang memungkinkan pengembang untuk percaya bahwa aplikasi Android tertentu yang berkomunikasi dengan bagian belakangnya belum dimanipulasi (sesuatu yang sering terjadi pada game).

Pengembang Apple, tim Firebase meningkatkan dukungannya untuk bahasa Swift Apple. Dukungan Swift tidak sepenuhnya baru, tetapi tim tersebut kini telah mencapai tonggak sejarah di mana ia memiliki cakupan penuh tentang Swift.

SHARE:

Elon Musk Ungkap Manfaat Satelit Internet untuk Kesehatan dan Bisnis Digital

Ini 5 Inisiatif Strategis Pendorong Transformasi, Hasil Riset IOH dan Twimbit