Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Ilmuwan Akhirnya Punya Petunjuk Apa yang Kita Lihat saat Mati
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Untuk pertama kalinya, ilmuwan melihat sekilas seperti apa gelombang otak pada manusia yang sekarat.

Setelah jatuh, seorang pria berusia 87 tahun pergi ke ruang gawat darurat dan kondisinya memburuk dengan cepat saat dihubungkan ke mesin electroencephalograph (EEG) yang menangkap gelombang otaknya saat lolos dari serangan jantung.

Ini bukan pertama kalinya kita melihat aktivitas otak pada orang yang sekarat -beberapa pasien yang telah ditarik dari dukungan hidup telah menyederhanakan perekaman EEG, meskipun mereka terbatas pada sinyal korteks frontal. Namun, ini adalah kasus pertama dari rekaman terperinci yang mungkin dapat menjelaskan apa yang manusia alami ketika nantinya kita mati.

“Selama beberapa dekade sekarang, orang telah melaporkan episode kejernihan paradoks dan kesadaran yang meningkat sehubungan dengan kematian. Ini menarik karena ini tampaknya terjadi di area otak yang mati sehubungan dengan kematian,” ungkap Dr Sam Parnia, Direktur Penelitian Perawatan Kritis dan Resusitasi di NYU Langone, seperti dilapokan Popular Mechanics, Selasa (5/4/2022).

“Meskipun, di masa lalu, diasumsikan bahwa ini mungkin hanya anekdot, survei populasi menunjukkan bahwa fenomena ini terjadi pada sekitar 10% populasi (menunjukkan) bahwa sekitar 800 juta orang hidup dengan ini,” kata Parnia.

Tim yang bekerja dengan pasien mampu menangkap sekitar 900 detik aktivitas otak dan memfokuskan sebagian besar analisisnya pada 30 detik pertama sebelum dan sesudah jantung pasien berhenti berdetak.

Segera setelah serangan jantung, mereka melihat perubahan dalam gelombang otak yang terlibat dalam fungsi kognitif tingkat tinggi. Termasuk pemrosesan informasi, konsentrasi, pengambilan memori, persepsi sadar, dan berbagai tahap mimpi, yang mungkin menunjukkan bahwa otak secara aktif terlibat dalam ingatan. "Ini meningkatkan kemungkinan bahwa penanda kejernihan di akhir kehidupan mungkin telah ditemukan," klaim Parnia.

“Yang paling menarik adalah ini tampaknya terjadi ketika otak mati di akhir kehidupan. Studi mendukung deskripsi ini dan tentu saja meningkatkan kemungkinan bahwa penanda kejernihan di akhir kehidupan mungkin telah ditemukan," katanya lagi.

Namun, tim yang menangani pasien tersebut tidak dapat memastikan bahwa nyawanya terlihat jelas di depan mata karena kesehatannya sudah menurun pada saat kematiannya -dia menderita cedera otak yang meliputi pendarahan, pembengkakan, dan kejang.

Selain itu, pasien telah menggunakan obat antikejang yang semakin memperumit tampilan data serta interpretasi data tersebut. Selanjutnya, tim tidak memiliki pemindaian otak pasien yang sehat untuk dibandingkan dengan pemindaian yang lebih baru di mana pasien sudah mengalami penurunan.

Dalam makalah mereka, tim yang bekerja dengan pasien ini berteori bahwa karena "cross-coupling" antara gelombang alfa dan gamma menunjukkan ingatan pada pasien yang sehat, pasien tertentu ini bisa saja mengalami recall of life, atau apa yang sering terjadi disebut sebagai kehidupan seseorang berkedip di depan matanya.

Gelombang otak alfa diproduksi saat kita waspada tetapi tenang dan membantu kita dengan aktivitas seperti belajar dan koordinasi. Gelombang gamma adalah yang tercepat dan terkait dengan kewaspadaan, kognisi, memori, dan fokus tingkat tinggi.

Menurut Parnia, saat otak sedang dalam proses mati dan sekarat, ada hambatan bagian otak (yaitu munculnya fungsi) yang biasanya tertekan oleh aktivitas otak kita yang biasa. "Seperti yang kita gunakan untuk mendapatkan melalui tugas kita sehari-hari. Karena itu, kami diberikan akses ke apa yang disebut Parnia sebagai aspek realitas saat kematian yang biasanya tidak dapat kami akses. Termasuk kedalaman kesadaran kita," tuturnya.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang terjadi di dalam otak kita selama kematian pada dasarnya tidak mungkin. Karena para ilmuwan perlu mengamati aktivitas saraf subjek yang sehat.

“Kami tidak mengantisipasi kematian pada subjek sehat dan oleh karena itu tidak dapat memperoleh rekaman dalam fase mendekati kematian dalam hal apa pun selain dari keadaan yang melibatkan kondisi patologis dalam pengaturan rumah sakit perawatan akut,” catat penulis makalah tersebut.

Bahwa tim mampu menangkap gelombang otak pasien berusia 87 tahun saat dia meninggal terjadi sepenuhnya secara kebetulan.

SHARE:

3 Cara Foto Ala Pro Fotografer dengan Bokeh yang Epic Galaxy S24 Series

Saingi YouTube, TikTok Jajal Video Panjang 60 Menit