HeadlineIlmuwan Temukan Bukti Gempa Terbesar dalam Sejarah Manusia

Ilmuwan Temukan Bukti Gempa Terbesar dalam Sejarah Manusia

Technologue.id – Para arkeolog telah menemukan bukti gempa bumi terbesar yang diketahui dalam sejarah manusia.

“Gempa dahsyat berkekuatan 9,5 skala richter yang menyebabkan tsunami sepanjang 5.000 mil (8.000 kilometer) dan mendorong populasi manusia untuk meninggalkan garis pantai terdekat selama 1.000 tahun,” ungkap sebuah studi baru, dikutip Live Science, Kamis (21/4/2022).

Gempa bumi terjadi sekitar 3.800 tahun lalu di tempat yang sekarang disebut Chili utara. Gempa muncul ketika retakan lempeng tektonik mengangkat garis pantai kawasan tersebut.

Gempa disusul gelombang tsunami yang sangat kuat. Tsunami menciptakan gelombang setinggi 66 kaki (20 meter) dan menjangkau hingga ke Selandia Baru, di mana gelombang tingginya melemparkan batu-batu berukuran mobil ratusan mil ke pedalaman, sebut para peneliti.

Baca juga:
Xiaomi Pasang Fitur Baru Peringatan Dini Gempa Bumi di Indonesia

Sampai saat ini, gempa bumi terbesar yang pernah tercatat adalah gempa bumi Valdivia tahun 1960. Gempa melanda Chili selatan dengan kekuatan antara 9,4 dan 9,6, SR menewaskan hingga 6.000 orang dan mengirimkan tsunami melintasi Samudera Pasifik.

Retakan yang menyebabkan gempa Valdivia sangat besar, memanjang sejauh 800 km. Namun, seperti yang dirinci para ilmuwan dalam penelitian yang diterbitkan 6 April di jurnal Science Advances, gempa besar kuno yang baru ditemukan itu bahkan lebih besar, berasal dari retakan yang panjangnya kira-kira 1.000 km.

“Sudah diperkirakan bahwa tidak mungkin ada peristiwa sebesar itu di utara negara hanya karena Anda tidak bisa mendapatkan retakan yang cukup lama,” beber rekan penulis studi, James Goff, ahli geologi di University of Southampton di Inggris, kata dalam sebuah pernyataan.

Seperti gempa Valdivia, gempa kuno tersebut merupakan gempa megathrust, jenis gempa paling kuat di dunia. Gempa bumi ini terjadi ketika salah satu lempeng tektonik Bumi dipaksa, atau ditundukkan, di bawah yang lain.

Kedua lempeng itu akhirnya terkunci pada tempatnya oleh gesekan, tetapi gaya yang menyebabkan lempeng-lempeng itu bertabrakan terus bertambah. Akhirnya, begitu banyak regangan berkumpul sehingga titik kontak antara lempeng terkoyak, menciptakan retakan raksasa dan melepaskan energi dalam bentuk gelombang seismik yang menghancurkan.

Bukti gempa raksasa ditemukan di benda-benda laut dan pesisir, seperti endapan litoral (batu besar, kerikil, dan pasir asli daerah pesisir) dan batuan laut, kerang, dan kehidupan laut. Itu semua ditemukan para peneliti terlantar jauh ke pedalaman di Gurun Atacama, Chili.

“Kami menemukan bukti sedimen laut dan banyak binatang buas yang akan hidup tenang di laut sebelum dibuang ke daratan,” ucap Goff dalam pernyataannya.

“Dan kami menemukan semua ini sangat tinggi dan jauh ke pedalaman, jadi tidak mungkin badai yang menempatkan mereka di sana,” tambahnya.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang membawa endapan ini begitu jauh dari laut, para peneliti menggunakan penanggalan radiokarbon. Metode ini melibatkan pengukuran jumlah karbon 14, isotop karbon radioaktif, yang ditemukan di dalam bahan untuk menentukan usianya.

Karena karbon 14 ada di mana-mana di Bumi, endapan dengan mudah menyerapnya saat terbentuk. Waktu paruh karbon 14, atau waktu yang dibutuhkan setengahnya untuk meluruh secara radioaktif, adalah 5.730 tahun, sehingga ideal bagi para ilmuwan yang ingin melihat kembali sejarah 50.000 tahun terakhir dengan memeriksa berapa banyak karbon yang tidak terurai 14 a bahan memiliki.

Setelah mengetahui 17 endapan di tujuh situs penggalian terpisah lebih dari 600 km dari pantai utara Chili, para peneliti menemukan usia material pantai yang tidak pada tempatnya menunjukkan material tersebut telah tersapu ke daratan sekitar 3.800 tahun lalu.

Bukti lebih lanjut juga datang dalam bentuk struktur batu kuno yang digali para arkeolog. Dinding-dinding batu ini, yang dibangun oleh manusia, ditemukan tergeletak di bawah endapan tsunami, dan beberapa terbentang ke belakang, mengarah ke laut, menunjukkan bahwa mereka telah roboh oleh arus kuat arus balik tsunami.

“Penduduk lokal di sana tidak punya apa-apa,” kata Goff. “Pekerjaan arkeologi kami menemukan bahwa pergolakan sosial yang besar terjadi ketika komunitas bergerak ke pedalaman di luar jangkauan tsunami. Itu lebih dari 1.000 tahun sebelum orang kembali untuk tinggal di pantai lagi, yang merupakan jangka waktu yang menakjubkan mengingat mereka bergantung pada laut. untuk makanan.”

Karena ini adalah penemuan tertua yang diketahui di belahan bumi selatan tentang gempa bumi dan tsunami yang menghancurkan kehidupan manusia, para peneliti bersemangat menyelidiki wilayah tersebut lebih lanjut. Mereka pikir penelitian mereka dapat memberi tahu kita dengan lebih baik tentang potensi bahaya gempa megathrust di masa depan.

“Meskipun ini berdampak besar pada orang-orang di Chili, pulau-pulau Pasifik Selatan tidak berpenghuni ketika mereka dihantam tsunami 3.800 tahun yang lalu,” jelas Goff.

“Tapi mereka semua berpenduduk, baik sekarang, dan banyak yang menjadi tujuan wisata populer. Jadi, ketika peristiwa seperti itu terjadi di lain waktu, konsekuensinya bisa menjadi bencana besar kecuali kita belajar dari temuan ini,” pungkasnya mengingatkan.

Related articles

Foto-Foto Menakjubkan Gerhana Bulan Total 2022 Ramaikan Dunia Maya

Technoloue.id - Gerhana Bulan total atau Blood Moon baru...

Gerhana Bulan Total Tanggal 15-16 Mei 2022, Ini Wilayah yang Bisa Menyaksikannya!

Technologue.id, Jakarta - Pada malam tanggal 15-16 Mei, perhatian...

Gunung Anak Krakatau, Tumbuh Bongsor Sejak Tahun 1927

Technologue.id, Jakarta - Gunung Anak Krakatau bikin geger lagi....

Akibat Perubahan Iklim, Pusaran Air Aneh Ini Jadi Sering Terjadi

Technologue.id, Jakarta - Viral pusaran air tiba-tiba muncul di...

Di Bulan Puasa, Turkmenistan Ingin Tutup Gerbang Neraka

Technologue.id, Jakarta - Bukan, judul di atas bukan lelucon....