AppsKebijakan Baru Twitter Kurangi Spam Tweet Duplikat

Kebijakan Baru Twitter Kurangi Spam Tweet Duplikat

Technologue.id, Jakarta – Twitter telah mengumumkan sebuah kebijakan baru berupa “Copypasta and Duplicate Content”. Fitur tersebut berguna untuk mengklarifikasi bagaimana platform Twitter bekerja dalam memerangi spam dan konten duplikat.

Konteks copypasta mengacu pada upaya beberapa individu untuk menduplikasi konten dari sumber asli dan membagikannya secara luas. Twitter pertama kali mengumumkannya pada Agustus 2020 lalu. Mereka akan membatasi visibilitas Tweet copypasta.

Selain itu Twitter juga menyoroti apa yang dianggap sebagai pelanggaran dan tindakan apa yang diambil untuk membatasi visibilitas pelanggaran tersebut. Salah satu contoh pelanggarannya adalah konten yang hampir sama atau identik yang di Tweet oleh satu akun atau beberapa akun.

Contoh lainnya yaitu tweet duplikat atau copy-paste yang menurut Twitter akan “mengganggu pengalaman orang lain”. Twitter mencatat bahwa itu tidak akan membatasi visibilitas retweet atau tweet yang menyertakan konten yang ada di samping konten atau komentar unik.

Baca Juga:
Twitter Uji Coba Fitur Baru Tweet Media Campuran

Apabila Twitter menemukan pelanggaran tersebut, akan membuat Tweet yang dibuat oleh pengguna tidak dapat ditampilkan di hasil Pencaraian Teratas dan Tren, karena dianggap tidak memenuhi syarat yang telah ditentukan oleh Twitter.

Selain itu, Twitter juga tidak akan merekomendasikan tweet di timeline pengguna yang tidak mengikuti akun yang mengirim Tweet tersebut.

Tweet juga dapat diturunkan peringkatnya dalam balasan dan dikecualikan dalam rekomendasi email. Twitter mengatakan bahwa duplikat konten atau copypasta Tweet tetap terlihat oleh pengguna yang mengikuti penulis Tweet.

Di Twitter, konten konten copypasta atau duplikat dapat berupa blok teks, gambar atau kombinasi konten yang telah disalin dan ditempel, atau digandakan dengan cara apa pun di seluruh platform.

Twitter telah menguraikan pada halaman dukungan untuk kebijakan baru. Meskipun copypasta atau konten duplikat adalah taktik untuk menyebarkan pesan, dan digunakan untuk berbagai tujuan, itu bisa berulang, berisi spam, dan mengganggu pengalaman orang di Twitter.

Twitter mencatat bahwa konten duplikat juga dapat digunakan untuk memperkuat konten secara artifisial dan mungkin memanipulasi hasil Tren dan Pencarian Teratas platform.

Meskipun Tweet copypasta atau duplikat mereka sendiri tidak mengarah pada penghapusan Tweet atau penangguhan akun, mereka tetap akan tunduk pada peninjauan dan penegakan di bawah manipulasi platform Twitter dan kebijakan spam.

Baca Juga:
Bagaimana Nasib Twitter di Tangan Elon Musk? Ini Penerawangan Bill Gates

Contoh di mana Twitter dapat bergerak menuju penghapusan atau kecurigaan permanen adalah ketika akun menggunakan otomatisasi atau skrip untuk memposting konten duplikat.

Contoh lain di mana Twitter dapat mengambil tindakan adalah ketika sebagian besar konten akun sebagian besar terdiri dari konten duplikat.

Siapa pun di Twitter dapat melaporkan potensi pelanggaran kebijakan dengan memilih opsi “Laporkan Tweet” yang tersedia melalui menu tiga titik di sebelah tweet.

Pengguna akan diminta untuk memilih opsi yang paling menggambarkan bagaimana sebuah tweet mencurigakan atau spam.

Related articles

Cara Bikin dan Gabung Spaces di Twitter

Technologue.id, Jakarta - Bagaimana cara bergabung dan membuat Twitter...

Space Twitter yang Jadi Pusat Keramaian Fans K-Pop

Technologue.id, Jakarta - Belakangan linimasa Twitter tengah ramai soal...

Twitter Beri Label Peringatan untuk Misinformasi Konflik Ukraina

Technologue.id, Jakarta - Twitter dikabarkan akan mulai menempatakan label...

Tunda Beli Twitter, Elon Musk dan Parag Agrawal Perang di Dunia Maya

Technologue.id, Jakarta - Kabar penundaan Elon Musk membeli Twitter...

Twitter Uji Label “Disukai oleh Penulis” untuk Tanggapi Tweet

Technologue.id, Jakarta - Twitter menguji label baru “Disukai oleh...