Konsumen Indonesia Makin Kepincut Momen Harbolnas

Technologue.id, Jakarta – Criteo S.A., platform periklanan untuk internet terbuka, meluncurkan data musiman dari festival belanja yang sedang tren di Asia Tenggara. Singles’ Day terungkap sebagai acara belanja terbesar tahun ini di Asia Tenggara, sedangkan 12.12 semakin populer di Indonesia.

Menurut Criteo’s Seasonal Sales Dashboard, yang mencatat lebih dari 2 miliar transaksi, di 5.000 peritel dari 35 pasar, Criteo menemukan bahwa Singles Day 2019 mengalami peningkatan 447 persen dalam penjualan ritel online dan 219 persen peningkatan traffic ritel online di Asia Tenggara, dengan data per 1-28 Juni 2019 sebagai data pembanding.

Baca Juga:
7 Program Jakmall Sambut Harbolnas 2020

Selain itu, Singles Day tahun lalu juga mencatat tingkat konversi tertinggi di kawasan Asia Tenggara, dengan peningkatan sebesar 196 persen di Indonesia (termasuk in-app).

“Festival belanja di tanggal kembar (Double Day) terus menjadi momen ritel utama untuk wilayah kami. Khususnya, di Indonesia, di mana kami terus melihat rekor baru dalam penjualan ritel online dan traffic ritel pada tanggal ini, setiap tahun,” kata Pauline Lemaire, Director of Account Strategy for Large Customers, SEA, Hong Kong and Taiwan.

“Mengingat perubahan lanskap dan perkembangan yang terjadi saat ini sebagai akibat dari pandemi, peritel perlu memanfaatkan peluang 12.12 tahun 2020 untuk meraih pelanggan dan mendongkrak penjualan,” lanjut Pauline.

Di seluruh Asia Tenggara, Singles Day menjadi acara belanja terbesar di negara-negara termasuk Singapura, Malaysia, dan Vietnam. Di Indonesia, 12.12 tetap menjadi momen belanja terbesar di dalam negeri.

Baca Juga:
Lazada Gagas Harbolnas dengan Ragam Kegiatan

Criteo juga mencatat bahwa aplikasi belanja semakin populer di kalangan pengguna di Asia Tenggara. Menurut studi Criteo “Peak to Recovery”, yang mensurvei lebih dari 18.000 konsumen di seluruh dunia pada Mei 2020, 49 persen dari semua pembeli Indonesia mengunduh setidaknya satu aplikasi belanja (ritel, makanan, atau toko kelontong / alkohol) selama puncak COVID-19.

“Keadaan unik dalam menanggulangi COVID-19 telah menghasilkan perubahan perilaku konsumen terkait belanja online. Tidak hanya orang yang berbelanja lebih banyak, mereka juga lebih cenderung menggunakan aplikasi untuk retail,” imbuh Pauline.

“Pada Q3 2020, data kami mengungkapkan bahwa 78 persen konsumen Indonesia telah mengklik iklan dalam aplikasi dalam 6 bulan terakhir dan 53 persen dari mereka melakukan pembelian setelah mengklik iklan dalam aplikasi. Dengan pembeli yang sekarang lebih terbuka terhadap pengalaman ritel di dalam aplikasi, peritel harus meningkatkan upaya untuk melibatkan konsumen melalui media ini selama momen ritel utama seperti 12.12 untuk mencapai daya tarik yang maksimum,” tutup Pauline.

Latest News

Dear Nakes, Registrasi Vaksin Covid-19 Bisa Dilakukan Via WA

Technologue.id, Jakarta - Guna memudahkan tenaga kesehatan (Nakes) melakukan registrasi Program Vaksinasi Covid-19, pemerintah menyediakan akses pendaftaran berupa kanal Chatbot WhatsApp.

Telkomsel Hadirkan Paket Khusus Darurat Gempa Sular

Technologue.id, Jakarta - Pasca bencana gempa bumi 6,2 Magnitudo yang terjadi di Provinsi Sulawesi Barat, khusunya Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamuju, Telkomsel...

Diblokir Trump, Xiaomi Angkat Suara

Technologue.id, Jakarta - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump memasukan Xiaomi ke daftar hitamnya. Trump beralasan perusahaan asal China itu memiliki hubungan dengan...

Duh, Xiaomi Diblokir Trump

Technologue.id, Jakarta - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump kembali menambahkan perusahaan China ke daftar hitamnya. Kali ini, Xiaomi dan delapan perusahaan lainnya...

Buntut Kontroversi WhatsApp, Aplikasi Signal Raih 50 Juta Unduhan di Play Store

Technologue.id, Jakarta - Kebijakan baru aplikasi perpesanan WhatsApp membuat banyak penggunanya kecewa. Mereka pun akhirnya memilih beralih ke aplikasi lain yang dinilai...

Related Stories