Layanan Logistik Truk Ritase Perkuat Bisnis Multimoda

Technologue.id, Jakarta – Ritase, layanan logistik truk berbasis aplikasi, mengembangkan transportasi multimoda (combined transport) yang memadukan angkutan darat, air, dan udara di Indonesia dalam platform aplikasi  marketplace logistik yang telah diluncurkan sejak Mei 2019.

Ritase memadukan kemudahan penggunaan aplikasi dengan jaringan logistik terpercaya sehingga konsumen merasakan pengalaman baru dalam pengiriman barang antarpulau secara efisien dan efektif. Keunggulan Ritase diperoleh dari perpaduan optimasi rute dengan proses yang efektif dalam menyesuaikan beban dengan truk sebelum beroperasi sehingga menghasilkan harga yang lebih efisien.

Baca Juga:
Anjelo Tawarkan Kemudahan Memilih Layanan Logistik

Transportasi multimoda Ritase memanfaatkan angkutan kereta untuk jalur darat, pesawat untuk jalur udara, dan pelayaran untuk jalur air. Aplikasi ini akan mencari kombinasi angkutan yang tercepat dan termurah melalui sistem sehingga konsumen punya pilihan yang sesuai dengan kebutuhannya.

“Aplikasi kami sangat cocok untuk shipper karena menyediakan fitur Track & Trace pada tiga moda yang berbeda ketika pengiriman di luar pulau tidak bisa dipantau,” ujar David Samuel, CTO & Co-Founder Ritase di Jakarta.

Selain soal pelacakan, lanjut David, pengguna apps Ritase dapat menerima laporan berkala tentang cloud stock atau barang yang sudah keluar dari gudang muat tetapi belum tiba di end customer, nilai barang yang sudah keluar dari gudang muat (in transit) dan sudah sesuai dengan lead time pengiriman, maupun nilai barang in transit tetapi sudah melebihi lead time pengiriman.

“Dan semua itu dapat dilihat dalam dashboard yang user friendly,” tambah David.

Ritase adalah perusahaan rintisan (startup) dalam digitalisasi industri trucking di Indonesia. Dalam kurun waktu satu tahun beroperasi, Ritase mampu mencakup area trucking di Indonesia dan sekarang telah memiliki lebih dari 13,000 armada truk dari 600 perusahaan truk (transporter) yang melayani beberapa perusahaan fast moving consumer goods (FMCG) terbesar di Indonesia.

Baca Juga:
Kelola Ekosistem Logistik, Tokopedia Bangun Layanan Gudang Pintar

Tahun ini Ritase telah berhasil mendapatkan pendanaan Seri A sebesar US$ 8,5 juta untuk mendorong pertumbuhan bisnisnya sebagai pelopor layanan trucking digital di Indonesia. Pendanaan tersebut diberikan oleh sejumlah investor dengan Golden Gate Ventures (SG) sebagai investor terbesar.

Dukungan besar dari investor dan pelanggan strategis telah memosisikan Ritase sebagai startup yang mampu mengintegrasikan alur informasi antara pengirim dan transporter melalui sarana digital tunggal. Dalam satu tahun sejak berdirinya, Ritase telah berhasil merangkul perusahaan internasional seperti Nestle, Universal Ribena Corporation (URC), Japfa, Signify/Phillips Lighting, Lotte dan Perfeti Van Melle.

Selain itu, Ritase didukung sarana yang bersifat open-API dan perangkat lunak cloud-based memungkinkan pengirim untuk menikmati akses informasi real-time pergerakan barang dan perkembangan di marketplace trucking.

“Solusi layanan multimoda yang kami tawarkan belum ada pesaingnya sampai saat ini. Jadi, 2020 adalah momentum kami untuk tumbuh,” kata David.

Recent Articles

Perkenalkan, Galaxy A72 Smartphone 5 Kamera Pertama Samsung

Technologue.id, Jakarta - Perkembangan fitur kamera untuk smartphone beberapa tahun ini meningkat cukup pesat. Dimulai dengan kamera ganda, kini jumlah kamera utamanya...

Kode Pemrograman Windows XP Bocor!

Technologue.id, Jakarta - Windows XP merupakan salah satu sistem operasi tersukses yang pernah dibuat oleh Microsoft. Meskipun sudah banyak ditinggalkan para penggunanya...

Vivo V20, Series Resmi Meluncur, Unggulkan Sektor Kamera

Technologue.id, Jakarta - Vivo V20 Series akhirnya resmi mendarat di Indonesia, Selasa (29/9/2020). Terdiri dari V20 dan V20 SE, kedua ponsel ini...

OPPO A53 Terbaru dan OPPO A33 Resmi Dihadirkan

Technologue.id, Jakarta - OPPO A53 resmi diluncurkan pada 21 Agustus yang lalu di Indonesia. Perangkat kelas menengah ini hadir dengan sejumlah fitur...

Among Us 2 Dibatalkan karena Versi Aslinya Terlalu Populer

Technologue.id, Jakarta - Biasanya, jika sebuah game tidak hit dalam beberapa minggu pertama, game itu mungkin tidak akan pernah sukses. Mungkin ada...

Related Stories