Copyright 2022 Technologue ID. All rights reserved.

New Product News Latest News Gadgets Technology

Memahami Hybrid Working, Sistem Kerja yang Tengah Populer

byZulfi Apriani - editorDenny Mahardy May 22, 2022

Technologue.id, Jakarta - Baru-baru ini, POCO diketahui telah menerapkan hybrid study/working melalui smartphone dengan spesifikasi ekstrem. Meskipun penerapan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) maupun working from office telah diperbolehkan oleh pemerintah, tetapi tren Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) maupun working from home menjadi opsi untuk memaksimalkan efisiensi belajar maupun bekerja.

Menurut laporan dari PwC yang dilansir dari Forbes, kurang dari lima eksekutif ingin kembali ke kantor sebelum pandemi. Survei dari Harvard Business School pun menemukan sentimen serupa di antara karyawan; 81% tidak ingin kembali ke kantor atau lebih memilih jadwal hybrid mulai sekarang.

Baca Juga:
Pembaruan Apple Pay, Beberapa Pengguna Tidak Muncul di Aplikasi Wallet Apple

Mode PJJ maupun WFH dinilai dapat menghemat finansial perusahaan, efisiensi biaya sewa kantor, pengurangan utilitas bangunan/fasilitas, hingga konsumsi energi.

Terlebih lagi terdapat berbagai manfaat yang bisa diperoleh dari mode PJJ dan WFH ini, misalnya lebih fokus dan produktif, kesehatan mental yang lebih baik, kehidupan pribadi dan bekerja lebih seimbang, lebih banyak waktu untuk beraktivitas, hingga meningkatkan hubungan antar karyawan karena kolaborasi yang semakin sering.

Oleh karena itulah, diperlukan perangkat yang bisa terkoneksi dengan jaringan paling cepat sehingga semakin memudahkan kolaborasi dan transfer data.

Baca Juga:
Realme Siapkan Tablet dengan Spek Gahar

Berikut ini beberapa manfaat 5G untuk meningkatkan produktivitas di mode hybrid yang menjadi tren saat ini.

5G memberikan konektivitas yang lebih baik dan komunikasi video yang jauh lebih jelas, sehingga membantu kolaborasi tenaga kerja hybrid dan jarak jauh saat ini. Perusahaan yang menyediakan koneksi 5G yang kuat kepada karyawan dan alat yang tepat untuk berkolaborasi akan melihat peningkatan produktivitas di mana pun karyawan mereka berada.

Agar pertukaran data aman di antara karyawan, perusahaan perlu untuk memasang perlindungan TI, misalnya virtual private network (VPN), yang seringkali memperlambat koneksi jaringan. Dengan 5G yang memiliki kecepatan jaringan jauh lebih tinggi, koneksi melalui jaringan tersebut akan menjadi semakin lancar.

Jaringan 5G mendukung lebih banyak perangkat yang terhubung, seperti perangkat Internet of Things (IoT) yang dapat menyediakan kapasitas untuk jutaan perangkat yang terhubung. Sehingga, pelajar maupun pekerja bisa mengakses sumber data melalui berbagai perangkat yang berbeda-beda tanpa hambatan.

#Poco #HybridWorking #HybridStudy

Baca Juga