Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Membongkar Gudang Rudal Hipersonik Rusia, Ada Apa Saja Selain Kinzhal?
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Ukraina menjadi tempat uji kemampuan rudal hipersonik Rusia, Kinzhal. Untuk pertama kalinya Negara Adidaya tersebut meluncurkannya dalam perang nyata.

Rudal hipersonik Rusia adalah sistem pertama di dunia yang terbang menuju target dengan kecepatan 6.000 kilometer per jam. Artinya tidak ada sistem pertahanan udara di dunia yang mampu menembak jatuh rudal tersebut.

Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) telah mengonfirmasi bahwa militer AS telah menguji rudal hipersonik. Mesin, yang dibuat sebagai bagian dari Hypersonic Air-breathing Weapon Concept (HAWC), berakselerasi hingga kecepatan lima kali kecepatan suara (hingga 6.000 km/jam), dan mempertahankannya "untuk waktu yang lama".

Baca juga:
Rudal Sarmat, Senjata Super-Nuklir Pelindung Anak Cucu Rakyat Rusia

Bagi orang Amerika, ini adalah peluncuran produk semacam itu yang sukses kedua.

Sistem rudal balistik Iskander selama latihan taktis Center 2011 di medan pengujian Kapustin Yar. Foto: Komsomolskaya Pravda/Global Look Press

Pentingnya peristiwa ini dapat dipahami dengan latar belakang operasi khusus pasukan Rusia di Ukraina, di mana sistem Kinzhal Rusia digunakan secara besar-besaran -rudal aerobalistik yang mampu memasuki mode penerbangan hipersonik dan membuatnya tidak dapat diakses oleh sistem pertahanan udara musuh.

Terlalu dini untuk berbicara tentang produk Amerika, karena ini hanya sampel eksperimental. Sejauh ini, dunia hanya bisa berbicara tentang rudal Rusia.

Gudang senjata mereka jauh lebih luas daripada milik Amerika, dan karakteristiknya telah dikonfirmasi oleh penggunaan nyata selama operasi khusus. Pertama-tama, ini menyangkut kompleks Kinzhal, yang merupakan bagian dari persenjataan pencegat tempur MiG-31K.

Baca juga:
Seberapa Besar Peran Serangan Cyber dalam Perang Rusia-Ukraina?

Kinzhal Rusia

Awak jet tempur MiG-31 Pasukan Kedirgantaraan Rusia melakukan pelatihan tempur menggunakan rudal hipersonik aerobalistik Kinzhal. Foto: Kementerian Pertahanan Rusia/Sputnik

Secara eksternal, rudal satu-ke-satu terlihat seperti versi darat dari kompleks Iskander-M. Perancang Umum Biro Desain Kolomna Teknik Mesin, Valery Kashin mengatakan, kompleks itu dapat digunakan untuk tujuh rudal yang identik dengan sepuluh jenis hulu ledak yang berbeda.

"Mereka bisa berupa nuklir, daya ledak tinggi, ledakan volumetrik, kluster, yang terdiri dari 54 elemen tempur terpisah. Misalnya, di salah satu opsi, kompleks dilengkapi dengan dua rudal jelajah jarak jauh. Yang terakhir memungkinkan Anda untuk menyerang tidak hanya infrastruktur darat musuh, tetapi juga bertindak sebagai senjata anti-kapal," sebutnya seperti dilaporkan Beyond Russia.

“Iskander, seperti senjata yang bagus, memungkinkan pemburu memilih kartrid untuk jenis permainan yang akan dia buru. Untuk bebek, ini akan menjadi satu amunisi, untuk beruang itu akan sangat berbeda,” kata Valery Kashin memberikan analogi.

Baca juga:
Lebih Menakutkan dari Bayraktar TB2, AS Mau Kirim Drone Canggihnya ke Ukraina

Di Ukraina, Kinzhal-Iskander digunakan untuk menghancurkan gudang amunisi, fasilitas penyimpanan bahan bakar, dan akumulasi massal peralatan militer. Adalah penting bahwa jika "tanah" "Iskander" menembak pada jarak 500 km, maka "Belati atau Kinzhal" versi udaranya (berkat pesawat tempur MiG-31K) dapat mencapai target dua kali lebih lama.

Pada saat yang sama, pesawat terbang dengan kecepatan 2.000 km/jam, yang pada prinsipnya, memungkinkan bahkan perangkat non-hipersonik untuk menghancurkan ketika dijatuhkan pada target dengan kecepatan hipersonik.

Seorang prajurit Rusia mengontrol pemuatan roket ke peluncur swagerak sistem rudal Iskander-M selama pelatihan unit roket dan artileri dari Tentara Kelima Pasukan Pertahanan Udara di Primorsky Krai. Foto: Sergey Orlov/Sputnik

Nuansa Kinzhal terletak pada kenyataan bahwa penerbangannya sulit diprediksi. Roket "bergoyang" di sepanjang jalur penerbangan, terus berubah arah. Mustahil untuk mencegatnya dengan sistem pertahanan udara, jika hanya karena tidak jelas titik mana yang harus dituju.

Dan "Belati" akan mendekati target melalui tempat yang paling tidak terlindungi, yakni belahan bumi atas. Bagaimana ini terjadi ditunjukkan dengan cukup detail oleh video yang ditampilkan selama pidato Presiden Vladimir Putin di Majelis Federal pada Maret 2018. Kemudian dia berbicara untuk pertama kalinya tentang sistem senjata baru yang dipasok ke tentara Rusia.

Beberapa lagi dapat ditambahkan ke inovasi ini. Wakil Perdana Menteri Federasi Rusia Yuri Borisov, pada pertemuan dengan Presiden pada 4 April 2022, mengungkapkan rincian program senjata baru (GPV).

Tugasnya adalah untuk memasok jenis senjata non-tradisional ke tentara. Yaitu, senjata energi terarah, senjata kinetik, serta sistem kontrol menggunakan kecerdasan buatan dan sistem robot. Pada saat yang sama, senjata hipersonik tetap menjadi salah satu prioritas utama.

Selain Kinzhal, Sistem Hipersonik Apa Saja yang Dimiliki Rusia?

Pesawat tempur serbaguna MiG-31 dengan rudal hipersonik Kinzhal pada parade Hari Kemenangan yang ke-73. Foto: Evgeny Biyatov/Sputnik

Selain Kinzhal, Moskow saat ini memiliki unit nuklir manuver hipersonik Avangard. Ini adalah sarana pencegahan nuklir strategis.

Ada Zirkon, rudal hipersonik pertama di dunia. Dari saat peluncuran, ia secara independen mengambil kecepatan yang diperlukan.

Pada akhir Februari 2022, komandan fregat Laksamana Armada Gorshkov Uni Soviet, di mana rudal sedang diuji, Kapten Peringkat 1, Igor Krokhmal, mengatakan, Zirkon dapat mencapai target pada jarak hingga 1.500 km. Sebelumnya diyakini jarak Zirkon hanya 1.000 km.

Rudal personik Zirkon ke target yang terletak di Laut Barents. Foto: Kementerian Pertahanan Rusia/Global Look Press

"Jika kita menempuh 1.000 km dan membaginya dengan kecepatan Zirkon 9 Mach (sekitar 11.000 km/jam), kita mendapatkan waktu terbang 580-620 detik," jelas Igor Krokhmal mengomentari uji tembak di Laut Barents.

Pada saat yang sama, karakteristik roket yang tersisa masih dijaga kerahasiaannya. Salah satu rahasianya adalah penampilannya di peluncur bergerak. “Misalnya, Zircon dimuat ke kapal dalam wadah tertutup,” pungkasnya.

SHARE:

Saingi YouTube, TikTok Jajal Video Panjang 60 Menit

Take-Two Interactive: Grand Theft Auto VI Akan Diluncurkan Musim Gugur 2025