Menkominfo: Pemerintah Fasilitasi Inovasi dan Latih Talenta Digital

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan bahwa saat ini Pemerintah tengah berupaya memfasilitasi inovasi sektor teknologi dan penyediaan talenta agar bisa mendukung peningkatan ekonomi digital.


“Government spending menjadi stimulus penting untuk mengatasi ekonomi. Seluruh negara di dunia diprediksi mulai mengadopsi pengetatan kebijakan fiskal di tahun 2021. Indonesia sendiri telah menerapkan kebijakan fiskal yang agresif, bahkan sampai dibuka ruang di mana Indonesia membuka disiplin fiskal yang sebelumnya terbilang konservatif,” katanya, Jumat (27/08/2021).


Menkominfo Johnny menyampaikan, dengan posisi defisit anggaran yang dibatasi sesuai amanat Undang-Undang Keuangan Negara, 3% dari produk domestik bruto menjadi sangat agresif.


“Bahkan sampai dengan dibuka ruang 10%. Pemerintah, dengan kehati-hatiannya memanfaatkan 6,1%, pelebaran hutang kita dari PDB di tahun 2020 dan perlahan semakin diketatkan 5,7% dari PDB Indonesia tahun 2021,” tuturnya.

Baca Juga:

Jadi Lintah Darat, Ribuan Platform Pinjol Ilegal Diblokir


Menurut Menteri Johnny, saat ini proses sirkulasi pembahasan anggaran pendapatan dan belanja negara sedang berlangsung di DPR RI untuk tahun 2022. Dengan kebijakan itu, Menkominfo mengakui adanya dampak terhadap pelaku industri termasuk dari sektor jasa keuangan.


“Untuk itu, pelaku industri perlu mengantisipasi dampak dari kebijakan pengetatan fiskal secara bertahap ini, seperti dampak terhadap tingkat suku bunga crowding in out effect, iklim kompetisi, hingga pembiayaan inovasi berbasis teknologi digital,” tandasnya.


Menkominfo menegaskan Pemerintah berupaya melakukan intervensi agar bisa meningkatkan kualitas pertumbuhan pertumbuhan ekonomi khususnya investasi pada human capital.


“Dalam hal ini, termasuk tentunya Digital Talent. Kita ingin agar pertumbuhan yang ditopang konsumsi juga ditopang produksi dan investasi dan ekspor yang memadai pada saat kita masuk ke recovery proses ekonomi nasional kita,” ujarnya.


Menteri Johnny menyatakan ekonomi digital menjadi salah satu pilar sektor strategis dalam agenda transformasi digital nasional. Menkominfo mengharapkan sektor ekonomi digital termasuk sektor jasa keuangan dapat berkontribusi memperkuat daya saing geostrategis dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.

Baca Juga:

Kominfo Batal Suntik Mati TV Analog 17 Agustus


“Pemerintah berupaya meningkatkan kapabilitas digital pada 10 sektor prioritas ekonomi. Hal tersebut dapat dilakukan dalam upaya untuk peningkatan cakupan keberagaman layanan digital, penerapan digitalisasi operasi bisnis, serta pengembangan ekosistem inovasi digital yang kolaboratif atau secara berkolaborasi,” tuturnya.


Di samping itu, Menteri Johnny mendorong sektor jasa keuangan tidak hanya mengantisipasi disrupsi dan inovasi pemain fintech baru. Namun juga perlu melihat potensi akan kebutuhan produk-produk keuangan terkini sebagai instrumen bagi pembiayaan inovasi berbasis teknologi digital maupun pembiayaan upaya digitalisasi di berbagai sektor.


Menkominfo menjelaskan Pemerintah telah menyiapkan beberapa inisiatif utama peta Jalan Indonesia digital untuk dilaksanakan di sektor ekonomi digital. Inisiatif antara lain mendorong penggunaan sistem pembayaran digital bagi para pelaku usaha dan memperluas program dan instrumen pembayaran digital untuk koperasi.


“Ada juga upaya mengembangkan Indonesia menjadi fintech Hub Asia Tenggara, membangun instrumen pendanaan berbasis kapital venture bagi UMKM/Ultra Mikro dan perusahaan rintisan, serta menerapkan sistem score kredit nasional untuk meningkatkan akses kredit,” pungkasnya.

- Advertisement -

Latest News

Related Stories