Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Meta Menghentikan Program Bonus untuk Pembuat Reels
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Meta telah menjeda program bonusnya untuk membayar pembuat konten yang membuat Reels dan mencapai tolok ukur tertentu. Program ini memberi insentif kepada pembuat konten untuk menghasilkan lebih banyak konten video pendek.

Namun, penghentian program ini akan memengaruhi semua pembuat Reels di Facebook dan pembuat yang berbasis di AS di Instagram, karena program Instagram hanya tersedia untuk pembuat yang berbasis di AS.

Baca Juga:
Durasi Facebook Reels Akan Lebih Panjang?

Menurut laporan Business Insider, Meta menghentikan program ini karena ingin menarik diri dari pembuat konten berbayar berdasarkan popularitas video pendek mereka. Namun, Meta akan tetap menghormati komitmen bonus selama 30 hari ke depan.

Meta mengatakan bahwa program bonus ini mungkin akan diperkenalkan kembali dengan cara yang "ditargetkan" jika Reels memasuki pasar baru. Namun, ini agak aneh mengingat produk video pendek ini sudah tersedia di lebih dari 150 negara.

Sebelumnya, pencipta mendapatkan bonus sehat di bawah program ini. Beberapa kreator bahkan mendapatkan bonus lebih dari $10.000, dengan beberapa mengklaim bahkan mendapatkan $35.000 dalam sebulan. Namun, pembuat ini harus mengumpulkan jutaan penayangan di Reels mereka, dan Meta dengan senang hati mendistribusikan uang untuk membuat formatnya lebih populer.

Mengingat bahwa video pendek adalah salah satu format paling populer di media sosial saat ini, Meta mungkin mencoba mengumpulkan uang iklan. Tahun lalu, Google memperluas eksperimen iklan overlaynya ke pembuat konten di lebih dari 50 negara selain menampilkan iklan in-stream. Untuk kedua format iklan ini, perusahaan berbagi 55% pendapatan dengan pembuatnya.

Baca Juga:
Facebook dan Instagram Akan Uji Coba Akun Verifikasi Berbayar

Namun, CEO Meta, Mark Zuckerberg, mengatakan bahwa Reels belum menghasilkan cukup uang. "Hambatan berikutnya yang menjadi fokus kami untuk terus mengembangkan Reel adalah meningkatkan efisiensi monetisasi atau pendapatan yang dihasilkan per menit dari Reel yang ditonton. Saat ini, efisiensi monetisasi Reel jauh lebih rendah daripada Feed. Jadi semakin Reels tumbuh, meskipun menambahkan keterlibatan ke sistem secara keseluruhan, dibutuhkan beberapa waktu dari Feed dan kami benar-benar kehilangan uang," katanya.

Karena Meta menghentikan bonus, pembuat konten memerlukan insentif untuk memposting video pendek di platform Meta, bukan di TikTok atau YouTube Shorts. Facebook telah berjanji untuk memberikan lebih banyak alat monetisasi kepada pembuat untuk mendapatkan uang di Reels.

“Tahun ini, kami berfokus pada mengadaptasi dan menyempurnakan alat [monetisasi] ini untuk video berdurasi pendek. Kami akan terus memperluas iklan kami di pengujian Facebook Reels untuk membantu lebih banyak pembuat konten memperoleh pendapatan iklan untuk Reel mereka dan mengembangkan pemberian hadiah virtual melalui Stars on Reels," kata kepala Facebook Tom Alison dalam posting blog awal pekan ini.

SHARE:

Harga Neta V-II Lebih Murah Rp80 Juta, Bagaimana Nasib Mobil Listrik Neta V?

Oppo Buka Gerai Premium Konsep Modern, Bisa Ngopi Hingga Baca Buku