Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Netflix Akui Bakal Ditinggal 2 Juta Pelanggan
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Perjuangan Netflix untuk meningkatkan jumlah pelanggannya mengalami perubahan mengejutkan pada kuartal pertama tahun 2022.

Dilansir dari The Verge (19/4/2022), perusahaan melaporkan kehilangan 200.000 pelanggan secara global dibandingkan dengan Q4, dan memperkirakan kerugian yang lebih besar lagi yang akan datang. Netflix memprediksi bisa kehilangan hingga 2 juta pelanggan pada kuartal kedua.

"Pertumbuhan pendapatan kami telah sangat melambat," Netflix mengakui dalam suratnya kepada pemegang saham.

"Covid meningkatkan pertumbuhan kami pada tahun 2020, namun Covid juga memengaruhi pertumbuhan kami yang melambat pada tahun 2021," lanjutnya.

Baca Juga:
Permudah Akses Konten Digital, Telkomsel Kerjasama Netflix Sediakan Paket Bundling

Netflix mengakhiri kuartal dengan sekitar 222 juta pelanggan, jadi ini masih streamer terbesar — ​​tetapi menghadapi banyak tantangan.

Pada bulan Januari, Netflix mengumumkan peningkatan langganan bulanan pertama dalam dua tahun. Laporan pendapatan terbaru mengatakan bahwa layanan video on-demand tersebut justru kehilangan 600.000 pelanggan di seluruh AS dan Kanada yang diduga akibat perubahan harga dan fitur berbagi password.

Netflix mengatakan anggota yang membagikan kredensial login mereka di luar yang terdaftar berkontribusi terhadap pertumbuhan yang melambat pada tahun 2021. Perusahaan memperkirakan kata sandi Netflix yang sah dibagikan dengan lebih dari 100 juta rumah tangga yang tidak membayar di seluruh dunia, termasuk lebih dari 30 juta di Amerika Serikat (AS) dan Kanada.

Baca Juga:
Paket Langganan Netflix Naik

"Berbagi akun sebagai persentase dari keanggotaan berbayar kami tidak banyak berubah selama bertahun-tahun, tetapi ditambah dengan perlambatan adopsi broadband dan TV yang terhubung, lebih sulit untuk menumbuhkan keanggotaan di banyak pasar," kata Netflix.

Netflix mengatakan saat ini berfokus pada cara untuk memonetisasi layanan berbagi. Cara ini dianggap sebagai peluang besar karena rumah tangga sudah menonton Netflix dan menikmati layanannya.

SHARE:

Harga Neta V-II Lebih Murah Rp80 Juta, Bagaimana Nasib Mobil Listrik Neta V?

Oppo Buka Gerai Premium Konsep Modern, Bisa Ngopi Hingga Baca Buku