Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Bukan Hanya RI, Partai Republik AS Bayar Influencer Rp431 Miliar untuk Pencitraan
SHARE:

Technologue.id, Washington - Ada kelompok baru konservatif kaya yang berencana mengubah hak warga Amerika dengan menginvestasikan lebih dari Rp431 miliar ke dalam usaha hukum, kebijakan, dan media baru. Termasuk "program influencer", menurut laporan terbaru dari The New York Times.

Koalisi, yang dikenal sebagai The Rockbridge Network, menampilkan miliarder konservatif terkemuka seperti Peter Thiel dan Rebekah Mercer. Jaringan tersebut bertujuan untuk "mengganggu tetapi memajukan agenda Partai Republik" dengan kebijakan baru dan program medianya.

Menurut brosur jaringan yang diperoleh Times, "Jaringan Rockbridge akan menggantikan ekosistem Partai Republik saat ini" dari aktivis dan organisasi media dengan "orang dan institusi yang lebih berorientasi pada tindakan, lebih efektif".

Baca juga:
Heboh “Surat Keberatan”, Dari Influencer Hingga Kaesang Pangarep Ikut Sindir Eiger

Brosur tersebut tidak mengungkapkan rincian usaha media baru ini tetapi menetapkan anggaran kerja sebesar USD8 juta untuk tahun 2021.

Inisiatif yang disebutkan termasuk hubungan masyarakat dan pengiriman pesan, tim komunikasi respons cepat untuk aktivis dan pemimpin konservatif, pendanaan jajak pendapat, sponsorship liputan khusus wilayah dan program pemberi pengaruh, jurnalisme investigasi, dokumenter, dan proyek lain untuk pengaruh dan pembaruan budaya.

Anggota Rockbridge Network bertemu di klub Mar-a-Lago milik mantan Presiden AS, Donald Trump, pekan ini untuk pertemuan pribadi dan pidato tertutup dari Trump, Times melaporkan.

Pertemuan itu terjadi ketika Partai Republik menyusun strategi mereka menjelang pemilihan paruh waktu 2022.

Program Influencer mengikuti satu tahun pengeluaran besar-besaran dari sayap Trump dari Partai Republik untuk inisiatif serupa. Desember lalu saja, “Make America Great Again PAC” Trump membayar lebih dari USD50.000 kepada firma pemasaran influencer, Legendary Campaigns, menurut catatan FEC. Selain itu, Komite Senator Republik Nasional membayar perusahaan dengan jumlah yang sama untuk "iklan".

Tim Trump sebelumnya telah meminta Legendary Campaigns, sebuah “organisasi mitra” pada Urban Legend Co., untuk iklan online. Perusahaan, yang dijalankan oleh mantan Pejabat Digital Gedung Putih Trump Ory Rinat, dilaporkan membayar influencer konservatif populer. "Biaya sebagai imbalan untuk mendorong keterlibatan — seperti pendaftaran email, donasi, dan pembelian untuk klien perusahaan,” ucap Axios melaporkan tahun lalu dilansir The Verge.

Selama siklus Pemilu 2020 di AS, platform seperti Facebook, Google, dan Twitter secara dramatis mengubah cara kampanye politik dapat beriklan di platform mereka.

Twitter langsung melarang iklan politik, sementara Facebook dan Google mulai membutuhkan pengungkapan yang lebih rinci secara signifikan dari pembeli politik. Ini mendorong uang baru mengalir ke perusahaan seperti Kampanye Legendaris untuk kemitraan periklanan dengan pembuat konten.

Pada bulan Desember, The Verge merinci upaya terbaru kelompok perguruan tinggi konservatif Turning Point USA untuk memasukkan influencer ke dalam gerakan. Pada saat itu, TPUSA menggembar-gemborkan lebih dari 400 “duta besar”, dan prospektus investor 2021 menganggarkan lebih dari USD7 juta untuk cabang media organisasi tersebut.

SHARE:

Ini Tanggapan Sam Altman Atas Kasus Penembakan Donald Trump

Program Ultah Ke-13, Blibli Beri Promo Khusus Bagi Pelanggan Lahir di Bulan Juli