Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Peneliti Temukan Gunung Berapi Raksasa di Mars
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Dalam pertemuan Lunar and Planetary Science Conference ke-55 di The Woodlands, Texas, para ilmuwan berbagi penemuan luar biasa terkait Mars. Ilmuwan menemukan gunung berapi besar dan kemungkinan lapisan es gletser tersembunyi di bagian timur wilayah vulkanik Tharsis Mars, dekat khatulistiwa.

Penemuan ini tampak cukup mengejutkan. Meskipun pesawat ruang angkasa yang mengorbit telah mengambil gambar daerah ini sejak misi Mariner 9 pada tahun 1971, sifat sebenarnya dari gunung berapi raksasa ini terabaikan karena keadaannya yang terkikis, menyatu dengan lanskap dramatis Noctis Labyrinthus dan Valles Marineris di Mard.

Gunung berapi tersebut, yang untuk sementara disebut “Gunung Berapi Noctis”, berdiri sangat tinggi dengan ketinggian sekitar 29.600 kaki dan membentang sepanjang 280 mil. Ukurannya yang signifikan dan kompleksitas pola erosinya menunjukkan bahwa Mars telah aktif dalam jangka waktu yang lama, menandai babak menarik dalam kisah geologis Mars.

Yang paling menarik adalah bagian tenggara gunung berapi, di mana lapisan vulkanik segar mengisyaratkan adanya es gletser di bawahnya. Temuan ini menawarkan tempat baru bagi para ilmuwan untuk menyelidiki evolusi geologi Mars, mencari kehidupan, dan merencanakan misi eksplorasi robot dan manusia di masa depan.

Baca Juga:
Starship Buatan SpaceX Hancur saat Kembali ke Bumi pada Uji Terbang Ketiga

Pascal Lee, ilmuwan planet dari SETI Institute dan Mars Institute di NASA Ames Research Center, dan penulis utama studi tersebut, menemukan penemuan ini saat menyelidiki sisa gletser yang telah diidentifikasi sebelumnya. Tim menyadari bahwa mereka sedang berdiri di gunung berapi raksasa yang terkikis parah.

Dengan menganalisis lanskap, mereka mengidentifikasi serangkaian dataran tinggi dan lereng yang memancar dari pusat gunung berapi, sisa kaldera, dan berbagai tanda aktivitas gunung berapi, seperti aliran lava dan endapan abu serta mineral vulkanik. Ciri-ciri ini secara kolektif menunjukkan bahwa kawasan tersebut merupakan situs vulkanik yang signifikan.

Studi ini juga menemukan area seluas 1.930 mil persegi di dalam gunung berapi yang dipenuhi gundukan unik seperti lepuh. Ini dianggap sebagai “kerucut tak berakar,” yang terbentuk ketika material vulkanik berinteraksi secara eksplosif dengan air atau es di bawahnya.

Interaksi ini menunjukkan bahwa lapisan es gletser yang luas mungkin masih bersembunyi di bawah lapisan vulkanik ini, sebuah teori yang didukung oleh keberadaan mineral tertentu yang terbentuk ketika panas vulkanik bertemu dengan es.

Penemuan gunung berapi Noctis memperkaya pemahaman kita tentang sejarah kompleks Mars, yang melibatkan siklus aktivitas gunung berapi, rekahan, dan glasiasi.

SHARE:

Mobile Legend, Free Fire dan CODM Dongkrak Layanan Data Indosat

Tools AI Buatan Meta Lebih Bertenaga Berkat Model Llama 3 Baru