Percepat Digitalisasi UMKM, Gojek Gratiskan Biaya Transaksi Online Lewat Midtrans

Technologue.id, Jakarta – Gojek, super-app terdepan di Asia Tenggara, terus konsisten mendukung jutaan UMKM untuk beradaptasi dan tumbuh selama periode pandemi lewat upaya digitalisasi.

Kali ini, Gojek membebaskan biaya transaksi online khusus untuk para merchant baru (Merchant Discount Rate) lewat salah satu ekosistemnya, yaitu payment gateway Midtrans. Pembebasan biaya transaksi ini berlaku untuk total transaksi hingga Rp 500 juta. Dengan pembebasan biaya transaksi, diharapkan UMKM bisa semakin mudah dan cepat bergeser ke ranah online, sehingga mereka dapat menjangkau lebih banyak konsumen dan meningkatkan omzet usaha.

Kemudahan ini dapat dimanfaatkan tidak hanya oleh UMKM kuliner, tetapi juga oleh semua jenis UMKM yang tergabung ke dalam Midtrans sejak 15 Juli hingga 15 September 2020 – baik yang telah memiliki situs pembelanjaan sendiri maupun yang menggunakan media sosial dan aplikasi chat untuk memasarkan produk dan berinteraksi dengan pelanggan mereka. Untuk penggunaan di media sosial dan chat, merchant cukup membagikan link pembayaran kepada pelanggan baik melalui SMS maupun pesan teks instan dengan fitur Payment Link. Saat ini Payment Link menerima pembayaran melalui kartu kredit, debit dan berbagai uang elektronik melalui kode QRIS.

Erwin Tanudjaja, CEO Midtrans mengatakan, “Kami menilai inisiatif ini penting dilakukan karena untuk membawa lebih banyak pelaku UMKM ke ranah online, proses bisnis harus dapat dilakukan dengan mudah dan biaya rendah. Dengan program Midtrans yang menerapkan pendaftaran langsung dan bebas biaya transaksi ini, kami membantu para pelaku usaha kembali bangkit dan mempercepat proses adaptasi mereka bertransaksi online di tengah adaptasi kebiasaan baru masyarakat. Program ini juga bentuk apresiasi kami bagi pelaku usaha yang tetap gigih menjalankan bisnisnya, melayani konsumen serta memelihara kesejahteraan karyawan.”

“Selain pendaftaran langsung dan biaya transaksi yang digratiskan, teknologi Midtrans juga membantu pelaku usaha UMKM menjalankan bisnis online-nya secara lebih efisien, aman dan transparan. Hal ini karena layanan Midtrans memiliki fitur lengkap, mulai dari pembayaran instan, analisa data penjualan, hingga teknologi pengamanan menggunakan kecerdasan buatan. Dengan demikian, para pelaku UMKM dapat beradaptasi terhadap perubahan perilaku transaksi konsumen yang menginginkan transaksi yang mudah dan aman di masa pandemi ini,” jelas Erwin.

Nina Mora, Direktur Bina Usaha dan Pelaku Distribusi Kementerian Perdagangan RI mengatakan bahwa kolaborasi berbagai pihak diperlukan untuk memajukan dan menyelamatkan bisnis UMKM di Indonesia. “Kami di Kementerian Perdagangan RI melalui Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri RI tentunya mendukung upaya yang dilakukan oleh pelaku usaha dalam mengembangkan UMKM. Hal ini dilakukan melalui digitalisasi dan transformasi proses bisnis dari offline ke online dengan memanfaatkan berbagai platform yang ada di Indonesia. Seperti upaya yang dilakukan oleh Gojek melalui platform pembayaran Midtrans, untuk membantu UMKM offline menuju online, dan membebaskan biaya pemrosesan bagi UMKM yang baru pindah ke ranah online. Langkah tersebut kami harapkan dapat memberikan keringanan bagi UMKM dan mendorong penggunaan pembayaran non-tunai di masa normal baru. Selain itu, juga dapat mendorong bisnis UMKM untuk lebih efisien dan mendapat kemudahan dalam akses pembiayaan.”

“Peran serta dan dukungan dari setiap elemen dalam ekosistem untuk ikut mendukung pelaku UMKM dalam mengembangkan skala usahanya sangat diperlukan, salah satunya dari platform besar di Indonesia, seperti Gojek,” jelas Nina.

Salah satu merchant UMKM Midtrans, Tante Sayur telah merasakan langsung kemudahan dari Payment Link sejak menggunakannya pada awal April 2020 ini. Penjual sayur yang biasa berjualan lewat media sosial dan aplikasi chat ini mengatakan mengalami peningkatan omzet hingga 300% sejak pandemi. “Sejak pandemi, permintaan yang masuk mengalami kenaikan yang sangat tinggi. Untuk mempermudah proses pembayaran di tengah banyaknya pesanan yang masuk, kami menggunakan fitur Payment Link dari Midtrans. Selain mudah digunakan oleh pelanggan, fitur Payment Link ini juga sudah dijamin aman dan ini sangat penting bagi kami sebagai pelaku usaha,” jelas CEO Tante Sayur, Aksar.

Hingga saat ini, Gojek telah membantu UMKM memperluas pasar ke bisnis online lewat berbagai solusi digital lengkap, dari pemasaran ke jutaan konsumen Gojek, pengiriman barang, hingga pelatihan dan jejaring di komunitas wirausaha. Gojek juga mengembangkan infrastruktur berbasis teknologi agar pelaku UMKM dapat terus mengembangkan usahanya. Terhitung dalam periode Maret hingga Mei 2020, terdapat lebih dari 100.000 UMKM bergabung di dalam platform Gojek dan memperluas pasar ke bisnis online di tengah pandemi COVID-19.

Latest News

Sepi Peminat, Rovio Tarik Game Angry Birds Tennis dari Pasaran

Technologue.id, Jakarta - Angry Birds Tennis buatan Rovio pertama kali diumumkan pada Bulan Februari lalu, diluncurkan secara diam-diam dan bertahan sebentar di...

Lagi Asyik Online, Gamer Asal Turki ni Kabur Saat Gempa

Technologue.id, Jakarta - Seorang gamer asal Turki langsung lari untuk menyelamatkan dirinya begitu merasakan gempa bumi, pada Jumat, 30 Oktober 2020.

Turki Dilanda Gempa, Tagar Jadi #PrayforTurkey Trending Topic Dunia

Technologue.id, Jakarta - Gempa bumi berkekuatan 7,0 magnitudo melanda Turki di Laut Aegea antara pantai Turki dan pulau Samos di Yunani, Jumat...

Penjualan Kedua Poco X3 NFC Ludes dalam 2 Menit

Technologue.id, Jakarta - Setelah ludes di penjualan pertama, POCO X3 NFC kembali mengulang kesuksesan pada penjualan kedua. Xiaomi mengklaim sebanyak lebih dari...

Frame iPhone 12 Dianggap Terlalu Tajam, Akibatkan Sejumlah Pengguna Terluka

Technologue.id, Jakarta - iPhone 12 hadir dengan bentuk frame datar menyerupai iPhone 4 yang meluncur satu dekade lalu. Alih-alih disambut baik, penyematan...

Related Stories