DirectSiaran Olimpiade Melalui Cloud Memberikan Efisiensi, Inovasi dan Inklusivitas

Siaran Olimpiade Melalui Cloud Memberikan Efisiensi, Inovasi dan Inklusivitas

Technologue.id, Jakarta – Bekerja sama dengan Olympic Broadcasting Services (OBS), teknologi cloud Alibaba digunakan lebih jauh selama Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 (“Games”), sebagai upaya untuk meningkatkan efisiensi penyiaran sekaligus memperkuat cakupan Games melalui pengalaman menonton yang lebih inovatif dan inklusif untuk penggemar olahraga secara global.

Untuk pertama kalinya selama Olimpiade Musim Dingin, Rights-Holding Broadcasters (RHB) dapat menerima rekaman langsung melalui infrastruktur cloud publik – opsi yang lebih gesit dengan lebih sedikit biaya dibandingkan dengan metode transmisi lainnya. Selain itu, dengan memanfaatkan solusi cloud terdepan dari Alibaba, penggemar olahraga global kini dapat menyaksikan momen kompetisi yang menarik dari berbagai sudut yang optimal.

Yiannis Exarchos, OBS Chief Executive Officer mengatakan, “Di tengah kondisi COVID-19, kemitraan kami dengan Alibaba Cloud terus mengubah cara kami dalam menyiarkan Olimpiade. OBS Cloud adalah salah satu perubahan teknologi paling mendalam pada operasi kami: OBS Cloud tidak hanya menawarkan efisiensi yang belum pernah ada sebelumnya untuk para penyiar, tetapi juga memberikan peluang tak terbatas untuk inovasi dan menghadirkan kegembiraan Olimpiade secara mulus kepada khalayak seluas mungkin.”

Live Cloud untuk Transmisi Rekaman Real-Time

Selama Olimpiade Beijing 2022, lebih dari 20 organisasi penyiaran menggunakan Live Cloud untuk menerima sinyal langsung multilateral dari Olimpiade baik dalam ultra-high definition (UHD) atau high definition (HD) melalui OBS Cloud. Untuk pertama kalinya dalam siaran Olimpiade, sebuah teknologi yang sangat baru dan inovatif mampu memberikan kontribusi global dalam membuat konten, dan secara efektif menyaingi solusi pendahulunya berdasarkan jalur telekomunikasi khusus dan tautan satelit.

Sebagai bagian dari OBS Cloud, solusi penyiaran inovatif yang disatukan oleh OBS dan Alibaba, Live Cloud telah diperkenalkan sebagai layanan standar untuk RHB selama Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Sebelum adanya terobosan teknologi ini, penyiar harus mengandalkan layanan khusus dan sirkuit optik telekomunikasi internasional yang lebih mahal serta menghabiskan banyak waktu untuk menyiapkan peralatan, maupun mengirim rekaman langsung di belahan dunia kembali ke negara asal mereka. Sekarang dengan memanfaatkan infrastruktur global Alibaba Cloud, tulang punggung teknologi digital dan inteligensi dari Alibaba Group, yang sangat skalabel, tangguh, dan aman, OBS mampu menghadirkan semua konten multilateral langsung dalam kualitas tinggi melalui cloud publik dengan biaya yang lebih murah dan waktu minimum untuk penyetelan.

Dengan manfaat latensi rendah dan ketahanan tinggi, transmisi konten melalui cloud sedang dalam prosesnya untuk mengungguli metode distribusi lain dalam hal perluasan, fleksibilitas, dan biaya, yang mengarah pada peningkatan produktivitas secara signifikan bagi penyiar, di saat stabilitas, elastisitas, dan kelincahan cloud di seluruh dunia memastikan kualitas penyiarannya, bahkan selama lonjakan permintaan saat streaming langsung acara yang paling populer.

Sebagai bagian dari Live Cloud, OBS juga memanfaatkan kelincahan yang ditawarkan oleh pengiriman cloud dengan mengimplementasikan aplikasi yang memungkinkan penyiar untuk memilih feed mana yang ingin mereka terima di waktu tertentu.

“Mentransmisikan konten langsung melalui cloud adalah sumber daya yang sangat berguna bagi penyiar yang tidak dapat menghadiri Olimpiade Musim Dingin secara langsung atau membayar investasi awal yang besar untuk infrastruktur di lokasi,” kata Selina Yuan, General Manager of International Business, Alibaba Cloud Intelligence. “Kami berharap teknologi cloud tidak hanya dapat mengurangi biaya yang terkait dengan penyiaran, tetapi juga meningkatkan cakupan Olimpiade Musim Dingin karena lebih banyak RHB yang bisa mengakses rekaman langsung dan memilih feed yang mereka sukai. Pada akhirnya, kami berharap lebih banyak penggemar olahraga di seluruh dunia dapat turut menikmati kegembiraan Olimpiade Musim Dingin.”

Sistem Pemutaran Ulang Multi-Kamera dan Rekonstruksi Berkualitas Tinggi di Cloud

Guna menciptakan pengalaman menonton yang lebih dinamis dan menarik untuk Olimpiade Beijing 2022, OBS dan Alibaba telah menerapkan sistem pemutaran ulang multi-kamera untuk memutar ulang gerakan lambat tanpa bingkai selama Olimpiade. Aksi ini juga merupakan pertama kalinya penyiaran Olimpiade akan mengandalkan alur kerja berbasis cloud untuk tayangan ulang semacam itu, yang memberikan pengalaman lebih mendalam bagi penggemar olahraga global dari berbagai sudut yang ditempatkan secara strategis di sekitar tempat kompetisi.

Memanfaatkan solusi edge cloud Alibaba yang canggih, cuplikan multi-sudut langsung dari Curling dan Speed ​​Skating akan ditangkap dan dikompilasi melalui edge cloud untuk pemrosesan dan pengeditan real-time, sebelum momen yang dipilih dibagikan sebagai tontonan replay melalui umpan multilateral. Rekonstruksi mulus dari momen paling menarik hanya membutuhkan beberapa detik untuk disiapkan di cloud dan terintegrasi sebagai bagian dari liputan langsung.

Untuk liputan yang kurang sensitif terhadap waktu seperti acara harian atau sorotan acara, rekaman dapat diproses lebih lanjut di cloud yang didukung oleh prosesor Intel 3rd Gen Xeon Scalable untuk menghasilkan representasi 3D berkualitas tinggi dari adegan olahraga dalam kualitas 4K, menjadikan pengalaman menonton lebih autentik dan menarik. Memanfaatkan teknologi cloud milik Alibaba yang telah terbukti dan kekuatan pemrosesan Intel, dibutuhkan kurang dari satu menit untuk membuat adegan 3D yang nyata.

Pengeditan Konten Langsung dan Produksi Jarak Jauh

Content+, platform pengiriman konten OBS yang di-hosting di Alibaba Cloud, akan terus melayani RHBs melalui layanan penyiaran, termasuk akses ke konten berdurasi pendek, semua streaming langsung HD, serta semua konten tambahan yang diproduksi oleh OBS dalam berbagai resolusi untuk tujuan penjelajahan dan pengunduhan. Selama Olimpiade Musim Dingin, diharapkan lebih dari 6.000 jam konten akan diproduksi oleh OBS untuk meningkatkan cakupan RHB, termasuk 900 jam liputan olahraga langsung dan liputan seremonial serta tambahan 1.200 jam cuplikan kompetisi yang tidak terlihat melalui Umpan Multi Klip – dua kali lipat dari jumlah kompetisi olahraga yang tersedia dibandingkan dengan ajang PyeongChang 2018.

Momen ini juga kali pertama RHB memiliki kemampuan untuk membuat sub-klip dari sesi langsung di Content+, memungkinkan mereka untuk mulai mengedit saat streaming langsung didistribusikan – cara yang lebih efisien untuk bekerja dari jarak jauh pada konten dalam jumlah besar dan memproduksi klip untuk distribusi media sosial secara mudah. OBS juga akan menggunakan pengeditan berbasis cloud untuk mempercepat alur kerja penerbitannya, dengan tim editor yang bekerja dari jarak jauh untuk pertama kalinya.

Didorong oleh peningkatan pergeseran ke produksi jarak jauh yang memanfaatkan layanan berbasis cloud, dalam kondisi pandemi global, ukuran tim siaran yang meliput Olimpiade Musim Dingin telah berkurang secara drastis, sebanyak hampir 40% personel siaran RHB lebih sedikit yang berada di lokasi di Beijing dibandingkan dengan Olimpiade Musim Dingin PyeongChang 2018.

Related articles

Alibaba Dinobatkan sebagai Pemain Utama dalam CDN Komersial Global

Technologue.id, Jakarta - IDC MarketScape: Worldwide Commercial Content Delivery...

Rekor Baru Teknologi Cloud di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

Technologue.id, Jakarta - Teknologi cloud telah memainkan peran kunci...

Masa Depan Bisnis: Penggunaan Cloud-Native untuk Mempercepat Modernisasi Perusahaan

Technologue.id, Jakarta - Alibaba Cloud, tulang punggung teknologi digital...

Alibaba Cloud Percepat Digitalisasi Olimpiade Musim Dingin

Technologue.id, Jakarta - Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 telah...

Alibaba Luncurkan Influencer Virtual untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

Technologue.id, Jakarta - Alibaba Group, Mitra TOP global untuk...