Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Sony Klaim Kamera HP Akan Lampaui DSLR
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Kamera HP dan DSLR telah bergerak ke arah yang berlawanan selama beberapa tahun terakhir. Melihat itu, Sony kabarnya akan meningkatkan kualitas gambar dari HP yang akhirnya mungkin akan mengalahkan DSLR pada sekitar tahun 2024.

Dilansir dari Techradar (3/6) Terushi Shimizu selaku Presiden dan CEO Sony Semiconductor Solutions (SSS), mengatakan bahwa “kami berharap gambar diam (dari HP) akan memiliki kualitas gambar single-kamera refleks lensa dalam beberapa tahun ke depan.”

Menurut Sony, gambar yang diharapkan dapat melebihi kualitas ILC pada sekitar tahun 2024. Meski itu merupakan dua klaim yang sedikit berbeda.

Melihat 'ILCs' juga termasuk kamera mirrorless untuk saat ini, di samping teknologi DSLR lama yang sebagian besar produsen kamera yang sekarang telah tinggalkan.

Kamera HP diharapkan mampu untuk melanjutkan evolusi dari Sony tersebut dan menjadi kamera HP yang dapat melampaui DSLR. Terkait teknologi yang akan digunakan Sony untuk melakukan dorongan peningkatan dari kamera HP.

Baca Juga:
Sony LinkBuds S Rilis di Indonesia, Harga Mulai Rp3 Jutaan

Sony telah menunjukkan beberapa faktor termasuk menganai “kejenuhan kuantum” dan peningkatan “pemrosesan Al”. Menariknya, Sony juga memperkirakan ukuran sesnor di HP “model kelas atas” akan berlipat ganda pada tahun 2024.

Selain itu, piksel yang digunakan pada sensor ini, katanya akan memungkinkan pembuat HP dapat menerapkan pemrosesan multi-bingkai yang dapat “mewujudkan pengalaman pencitraan baru”, termasuk mode Super HDR yang ditingkatkan dan zoom yang menggabungkan optik terlipat (seperti pada Sony Xperia 1 IV) dengan algoritma AI.

Sony juga menyoroti pengembangan 'teknologi piksel transistor dua lapis', yang menjanjikan untuk secara drastis dapat meningkatkan jangkauan dinamis pada kamera HP dan membantu mengurangi kebisingan cahaya rendah.

Kemajuan serupa juga datang untuk video, menurut presentasi Sony, dengan kecepatan pembacaan yang lebih tinggi dari sensor generasi berikutnya yang mendukung video 8K, pemrosesan multi-bingkai (termasuk video HDR) dan realisasi umum "pemrosesan AI untuk video". Dengan kata lain, teknik video komputasional seperti Apple's Cinematic Mode.

Meskipun bukan hal yang aneh bagi Sony untuk membuat prediksi berani tentang sektor yang banyak diinvestasikannya, tampaknya ada substansi di balik prediksinya untuk evolusi lanjutan kamera HP dengan mengorbankan DSLR dan kamera mirrorless.

Yakni Sony yang memiliki 42% pasar sensor gambar global untuk ponsel, sementara pembongkaran iPhone 13 Pro Max menunjukkan bahwa ia menggunakan tiga sensor Sony IMX 7-series.

Dengan begitu, apakah nantinya kamera DSLR akan dimatikan? Belum dapat dipastikan, namun ada pernyataan terbaru Sony yang mengatakan bahwa kamera HP masih memiliki jalan yang panjang.

Melihat kemajuan terbesar dalam beberapa tahun terakhir yang telah datang dalam pemrosesan multi-bingkai atau dikenal sebagai fotografi komputasi. Sony sangat ingin menekankan peran yang akan dimainkan oleh perangkat keras baru dalam mengangkat kamera HP ke ketinggian fotografi baru.

Prediksinya bahwa ukuran sensor pada ponsel kelas atas akan berlipat ganda pada tahun 2024 sedikit mengejutkan, mengingat hal ini dibatasi oleh faktor-faktor seperti lensa.

Misalnya, Sony Xperia Pro-I menjadi ponsel Sony pertama yang memiliki sensor 1 inci tahun lalu, tetapi lensanya tidak dapat memproyeksikan lingkaran gambar yang cukup besar untuk menutupi seluruh sensor itu, sehingga hanya dapat mengambil Foto 12MP daripada resolusi asli 20MP.

Baca Juga:
Sony akan Genjot Produksi PS5 untuk PC dan Mobile

Mungkin yang lebih signifikan adalah sensor CMOS tumpuk baru Sony dengan piksel transistor dua lapis, yang secara efektif memaparkan setiap piksel ke cahaya dua kali lebih banyak daripada sensor standar.

Hal ini terdengar seperti kemajuan perangkat keras yang algoritma komputasinya pasti bisa membuat gigi mereka tersangkut untuk meningkatkan jangkauan dinamis dan kinerja kebisingan.

Tetapi mengingat betapa bagusnya HP terbaru dalam fotografi, kemajuan yang paling terlihat selama beberapa tahun ke depan kemungkinan besar ada di video.

Presentasi Sony menyoroti ini dengan referensi ke pemrosesan multi-frame dan platform Edge AI-nya, yang menjanjikan untuk meningkatkan kinerja video dan dukungan untuk aplikasi augmented reality.

Sementara DSLR dan kamera mirrorless akan selalu memiliki audiens di antara penggemar dan profesional karena penanganan, kontrol kreatif, jendela bidik, dan kualitas gambar single-shot, jenis kemajuan yang diuraikan dalam presentasi Sony menunjukkan bahwa beberapa tahun ke depan akan menjadi tahun yang sangat istimewa.

SHARE:

Apple Siapkan Penerus Vision Pro yang Lebih Murah, Harga Rp26 Jutaan?

Presiden Jokowi Bentuk Satgas Judi Online, Ini Tugas dan Susunan Anggotanya