Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Teknologi 3D Berbiaya Rendah Segera Datang ke Kamera Smartphone
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Para peneliti di Universitas Stanford sedang mengerjakan sistem yang dapat menghasilkan peningkatan besar untuk kamera smartphone, yaitu sensor gambar yang dapat mengukur jarak antar objek menggunakan cahaya dan penggunaan 3D pada smartphone. Hal tersebut membutuhkan penggunaan lidar (Light detection and ranging). Penggunaan versi lidar yang lebih murah akan dapat sistem pencitraan 3D di smartphone.

Dilansir dari PhoneArena, Lidar akan menembakkan sinar dan menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk dapat memantulkan dari subjek dan kembali ke telepon. Hal tersebut dapat digunakan untuk mengukur seberapa cepat suatu benda bergerak, seberapa jauh jaraknya, apakah semakin dekat atau semakin jauh, dan apakah akan berpapasan dengan objek lainnya.

Lidar sudah digunakan di iPhone 13 Pro dan iPhone 13 Pro Max untuk meningkatkan fokus dalam cahaya rendah dan untuk mode malam. Namun, versi lidar yang akan digunakan oleh Stanford akan lebih murah daripada yang digunakan oleh Apple, yang memungkinkan sistem ini digunakan lebih banyak pada handset.

Stanford sedang mencari cara untuk membuat lidar beresolusi megapiksel yang saat ini belum tersedia. Resolusi yang lebih besar akan memungkinkan lidar untuk mengidentifikasi target pada jarak yang lebih jauh.

Baca Juga:
Ekosistem Telehealth yang Terintegrasi Jadi Kunci Percepatan Reformasi Sektor Kesehatan Indonesia

"Kamera 3D yang ada memerlukan piksel khusus, yang sulit diwujudkan dalam format besar dan memiliki faktor pengisian yang lebih kecil karena elektronik kompleks yang diperlukan untuk menangkap 3D dalam piksel. Pendekatan kami mengubah sensor 2D standar dan sangat canggih menjadi sensor 3D sebagai menentang membangun mereka dari bawah ke atas," ujar kandidat doktoral Universitas Stanford di bidang teknik elektro, Okan Atalar.

Lidar dapat membantu menentukan kedalaman sebuah foto jika dikombinasikan dengan beberapa gambar yang diambil oleh kamera yang memotret subjek dari berbagai sudut, model 3D dapat dibuat. Olahraga adalah salah satu tempat di mana pencitraan dan analisis 3D bisa menjadi sangat penting untuk smartphone.

"Kamera ponsel cerdas memiliki kekuatan untuk menangkap data berharga dan menghasilkan visualisasi 3D menggunakan video dan aplikasi lain," kata CEO Uplilift Labs, Sukemasa Kabayama.

"Apakah Anda seorang pecandu CrossFit, pegolf akhir pekan, atau penggemar berat Peloton, risiko cedera fisik ada dan bagi banyak orang, pertempuran terus-menerus. Atlet profesional memiliki akses ke teknologi 3D yang berfungsi sebagai cara untuk meminimalkan kinerja - cedera terkait, tetapi kebanyakan dari kita atlet sehari-hari tidak," tambah Sukemasa Kabayama.

Para atlet dapat memperoleh akses ke informasi pengurangan cedera yang sama dengan para profesional jika membawa kemampuan 3D ke smartphone untuk menurunkan biaya penggunaan teknologi 3D. Kemampuan 3D pada kamera smartphone juga akan meningkatkan keamanan.

"Sebagian besar cedera akibat aktivitas berlebihan, bentuk tubuh yang tidak tepat, atau mekanika tubuh yang buruk lainnya, pencitraan 3D dapat menunjukkan area perbaikan yang tepat - apakah itu bentuk atau bagian tubuh yang perlu diperkuat - tugas yang mulus," lanjut Kabayama.

Baca Juga:
Butuh Waktu Hingga 13 Jam, Robot Mengupas Pisang Tanpa Menghancurkannya

"Dengan kamera 3D, Anda akan dapat menangkap pemandangan dan objek yang dapat dialami orang dari jarak jauh seolah-olah mereka secara fisik berada di dalam ruangan. Ini akan menjadi terobosan untuk kerja jarak jauh, pembelajaran, dan untuk jarak aman selama pandemi, serta untuk mendiagnosis, merawat, dan memperbaiki fungsi di sektor perawatan kesehatan, teknologi, dan manufaktur," ujar CEO Brand 3D, Hans Hansen.

Pada kamera smartphone juga bisa menjadi nilai tambah yang besar untuk keamanan. Bagaimanapun, kamera pada Apple memungkinkan ID Wajah lebih aman daripada deteksi wajah biasa karena pemetaan 3D-nya.

Kamera 3D yang lebih baru yang memasuki pasar harus dapat mengumpulkan informasi yang lebih mendalam saat memindai wajah pengguna sehingga sistem pengenalan wajah lebih aman. Mengumpulkan lebih banyak informasi mendalam pada banyak data tentang wajah Anda ke ponsel Anda akan mengurangi berapa kali pengenalan wajah gagal mengenali wajah Anda dan juga melindungi Anda dari penyerang yang mencoba membobol handset Anda.

SHARE:

Penipuan QR Code Akulaku Makin Marak, Ini Cara Menghindarinya

Kritik Pelecehan Seksual, 8 Mantan Karyawan Tuntut SpaceX dan Elon Musk