Copyright 2022 Technologue ID. All rights reserved.

Direct

Terus Dapat Respon Positif, OVO Jadi Alat Pembayaran Utama Pilihan UMKM

byRiza Mulyawan - editorDenny Mahardy Dec 22, 2021

Technologue.id, Jakarta - Pandemi yang terjadi di seluruh belahan dunia, tidak bisa dipungkiri ikut menjadi salah satu alasan terjadinya akselerasi digital. Di Indonesia sendiri, Kementerian Keuangan Republik Indonesia mencatat, transaksi uang elektronik di Indonesia meningkat dari Rp 2 triliun pada 2012 menjadi lebih dari 100 kali lipat atau Rp 205 triliun pada 2020. Sejalan dengan hal tersebut, OVO sebagai platform pembayaran digital, rewards dan layanan keuangan terdepan di Indonesia, siap mendukung akselerasi literasi digital dan inklusi keuangan serta Pemulihan Ekonomi Nasional guna mencapai nilai transaksi ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2025. Hal ini ditunjukkan pencapaian gemilang yang ditorehkan oleh OVO, salah satunya menjadi alat pembayaran utama pilihan UMKM di Indonesia.

Harumi Supit, Head of Corporate Communication OVO mengatakan bahwa selama 4 tahun OVO hadir di Indonesia, OVO semakin memperluas jangkauannya dan mendapatkan penerimaan positif dan aktif dari masyarakat. Dengan tingkat brand awareness hingga 96 persen, OVO menjadi platform pembayaran digital terpopuler di Indonesia. OVO juga telah hadir di lebih dari 430 kota dan kabupaten, dengan lebih dari 1 juta merchant dari berbagai industri, termasuk UMKM yang telah mengimplementasikan QRIS. "Kami sangat bersyukur dengan segala pencapaian OVO sepanjang tahun 2021. Dengan meyakini prinsip ekosistem terbuka, kami senantiasa terbuka menjalin kolaborasi dengan lini industri apapun, termasuk UMKM. Kami berharap dampak positif ini dapat terus kami tingkatkan, sehingga dapat mendukung upaya pemerintah dalam mencapai inklusi keuangan digital di Indonesia."

Menariknya, kehadiran OVO juga ikut mendongkrak transaksi UMKM dengan angka peningkatan transaksi harian sebanyak 70 persen. Melalui perluasan akses pasar, adaptasi teknologi, fasilitas transaksi non tunai dan promosi yang dilakukan OVO, sebanyak 84 persen UMKM terbantu oleh aplikasi OVO dan ampuh membantu daya tahan UMKM di tengah pandemi. 55 persen UMKM tersebut menyatakan bahwa aplikasi OVO sangat mudah digunakan.

Tidak hanya itu, catatan pencapaian OVO sepanjang tahun 2021 juga ditunjukkan dari berbagai alasan yang dipaparkan dalam survei Kadence International Indonesia terkait alasan penggunaan OVO. Sebanyak 71 persen responden menyatakan bahwa mereka menggunakan OVO karena bisa digunakan di banyak aplikasi dan merchant online, disusul sebanyak 67 persen alasan responden menggunakan OVO karena dapat melakukan transfer saldo ke rekening bank, dan sebanyak 66 persen menggunakan OVO karena aplikasinya mudah digunakan.

Harumi menambahkan, "Dalam memenuhi kebutuhan pengguna di seluruh wilayah di Indonesia, OVO juga semakin memperluas layanan keuangan dengan menghadirkan metode pembayaran terbaru yang hadir di Bukalapak, JD.ID, dan Google Play. OVO juga telah menjalin kerjasama dengan berbagai platform e-commerce terkemuka lainnya seperti Blibli, Bhinneka.com, Lazada, Sayurbox, Happy Fresh, McDonalds Indonesia, Sociolla, Tiket.com, Zalora dan masih banyak lagi. Selain itu, sebagai upaya kami menjangkau masyarakat unbanked dan underbanked, di tahun 2021 ini kami juga bekerjasama dengan BCA untuk pencairan saldo OVO di seluruh ATM BCA di Indonesia, serta pengisian saldo OVO secara offline di beberapa gerai mitra ternama seperti Indomaret, PT Pos Indonesia, Lotte Mart, Mitra Bukalapak, Agen Faspay dan Agen Bank Mandiri. Hal diharapkan dapat meningkatkan sinergi online-offline dan mendorong kolaborasi antara semua pihak demi perluasan ekosistem digital bagi masyarakat Indonesia."

Kehadiran OVO untuk melayani masyarakat Indonesia, bukan hanya sebagai metode pembayaran digital saja. Di tahun 2021 ini, OVO semakin berupaya memfasilitasi kebutuhan para pengguna dengan menghadirkan layanan keuangan layanan investasi dan perlindungan asuransi yang terjangkau. Bahkan, hanya dalam lima bulan OVO | Invest diluncurkan, sudah ada lebih dari 550.000 investor yang melakukan investasi reksadana dengan pencairan yang sangat cepat. Layanan investasi yang dihadirkan oleh OVO ini tentunya bekerjasama dengan beberapa mitra ternama di bidangnya seperti Bareksa, Manulife Indonesia, Bahana TWC Investment Management dan Syailendra. Sementara untuk perlindungan asuransi, OVO telah bekerjasama dengan salah satu perusahaan asuransi terbesar di Indonesia yaitu Prudential Indonesia untuk asuransi jiwa dengan premi terjangkau mulai dari sekitar Rp 5.000 per bulan. Selain itu OVO juga menghadirkan asuransi mobil pertama di Indonesia dengan premi bulanan yang bekerjasama dengan asuransi Simas Insuretech.

Ke depannya, OVO akan terus menjalin kerja sama strategis dengan berbagai lini industri untuk senantiasa melengkapi kebutuhan finansial para penggunanya, baik selama masa pandemi ini dan juga nanti saat menghadapi new normal.

#UMKM #EkonomiDigital #OVO #PembayaranDigital

Baca Juga