Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Penampakan Pertama The Next 'Pesawat Kiamat' Angkatan Laut AS, EC-130J TACAMO
SHARE:

Technologue.id, Washington - Lockheed Martin telah mempresentasikan sebuah konsep untuk pesawat EC-130J TACAMO untuk pertama kalinya, berdasarkan rencana yang pertama kali muncul lebih dari setahun lalu.

Misi TACAMO, atau “Take Charge And Move Out” (TACAMO), saat ini memberikan dukungan komando dan kontrol udara untuk pasukan penangkal nuklir Amerika dan saat ini dipenuhi oleh “Pesawat Kiamat” E-6B Mercury, 16 di antaranya sedang digunakan.

Dalam rekapitalisasi dengan EC-130J TACAMO baru, Angkatan Laut akan kembali ke masa depan, dengan Merkurius yang sebelumnya menggantikan varian Hercules lainnya, EC-130Q era Perang Dingin. Namun, misi tersebut akan diperkecil, dengan EC-130J secara eksklusif memberikan komando dan kontrol untuk kapal selam rudal balistik Angkatan Laut.

Baca juga:
Indonesia Kembangkan Drone Tempur Tahun Ini

Ilustrasi EC-130J TACAMO ditampilkan di stand Lockheed Martin di Pameran Ruang Udara Laut Liga Angkatan Laut yang saat ini sedang berlangsung di luar Washington, DC -sistem komunikasi frekuensi (VLF), dan fairing yang jelas untuk peralatan komunikasi satelit di ujung sayap dan di atas badan pesawat belakang.

Di bawah fairing ujung sayap terdapat antena spike tambahan yang mungkin terkait dengan antena frekuensi tinggi. Bagian bawah badan pesawat memiliki lepuh untuk antena downlink yang digunakan untuk terhubung dengan titik komunikasi ground entry.

Beberapa jenis susunan juga tampaknya dipasang di fairing roda pendaratan EC-130J yang dimodifikasi. Fitur ini juga dapat membawa bahan bakar ekstra, mirip dengan yang dipasang pada CMV-22.

Selain memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana tampilan platform TACAMO di masa depan, Lockheed Martin memberikan pembaruan tentang status program saat ini.

“C-130 Hercules Lockheed Martin sebelumnya berfungsi sebagai platform TACAMO Angkatan Laut AS, mendukung misi dengan sukses selama beberapa dekade,” kata Stephanie Sonnenfeld Stinn, Juru Bicara Lockheed Martin, dalam sebuah pernyataan kepada The War Zone.

“Kami siap mendukung upaya modernisasi TACAMO Angkatan Laut AS dengan Super Hercules C-130J yang tak tertandingi. Sebagai Hercules paling canggih yang pernah dibuat dan diterbangkan, Super Hercules menawarkan perpaduan unik dari kemampuan yang berpotensi mendukung misi TCAMO yang kritis dan tanpa kegagalan,” paparnya.

Sementara itu, Christopher Hurd, Pejabat Urusan Publik untuk Kantor Program Komando, Kontrol, dan Komunikasi Lintas Udara (PMA-271) di Divisi Pesawat Pusat Peperangan Udara Angkatan Laut, mengkonfirmasi kepada The War Zone bahwa kantor tersebut bekerja untuk pengadaan tiga pesawat yang tidak dikonfigurasi, pesawat C-130J-30 yang diperpanjang untuk pengujian TACAMO.

“Pesawat uji pertama untuk sementara akan tiba di Naval Air Station Patuxent River (Maryland) dalam jangka waktu TA 26,” tambah Hurd.

Meskipun EC-130J sebelumnya berfungsi sebagai platform TACAMO, keputusan untuk mengganti empat jet E-6B, beberapa turunan pesawat Boeing 707 terakhir yang dibuat, dengan platform turboprop dalam beberapa hal mengejutkan. Sementara pesawat Hercules yang berfokus pada kargo menawarkan kapasitas yang cukup besar untuk avionik dan peralatan, turunan dari pesawat patroli maritim P-8 Poseidon bermesin ganda atau bahkan kapal tanker KC-46 Pegasus tampaknya paling mungkin.

Juga tidak ada kekurangan platform berbasis bizjet yang berpotensi menjadi kandidat juga. Meskipun dipertanyakan apakah badan pesawat yang lebih kecil akan menawarkan kapasitas untuk penyimpanan kawat trailing, serta ukuran dan daya tahan kru yang diperlukan.

Hurd menjelaskan, Analisis Alternatif menunjukkan bahwa pesawat kecil bermesin empat yang diproduksi di dalam negeri optimal untuk rekapitalisasi TACAMO. Tampaknya menjadikan C-130 satu-satunya pilihan untuk peran tersebut.

“C-130 saat ini banyak diterjunkan di Departemen Pertahanan dan dikerahkan di berbagai pangkalan di seluruh dunia yang menciptakan sinergi dukungan operasional untuk membuktikan eksekusi TACAMO,” tambah Hurd, menunjuk pada keuntungan logistik, pemeliharaan, dan pelatihan yang ditawarkan oleh platform yang sudah ada dalam layanan luas AS dan sekutu, termasuk dengan Angkatan Laut dan Korps Marinir AS.

Hurd juga menunjukkan C-130J-30 memenuhi parameter kinerja yang diperlukan, termasuk kemampuan untuk melanjutkan tugasnya dengan satu mesin mati, terlepas dari kapan dan di mana itu terjadi dalam profil misi.

Sumber telah mengatakan kepada The War Zone bahwa EC-130J juga akan secara drastis memperluas jumlah lapangan terbang yang dapat diwaspadai dan dioperasikan oleh TACAMO, menjadikannya lebih dapat bertahan dan kurang dapat diprediksi daripada E-6. Upgrade dan dukungan juga akan jauh lebih mudah dibandingkan dengan beberapa badan pesawat.

Profil misi TACAMO yang unik juga melibatkan pilot yang menempatkan pesawat ke tikungan yang sangat curam dan sempit dengan kecepatan lambat; untuk memastikan bahwa antena untuk sistem komunikasi VLF sedekat mungkin dengan vertikal; untuk memaksimalkan efektivitas transmisi. Giliran ini biasanya diulang, seringkali selama berjam-jam, guna mengirim kekacauan.

Profil misi TACAMO yang unik juga melibatkan pilot yang menempatkan pesawat ke tikungan yang sangat curam dan sempit dengan kecepatan lambat, untuk memastikan bahwa antena untuk sistem komunikasi VLF sedekat mungkin dengan vertikal, untuk memaksimalkan efektivitas transmisi. Giliran ini biasanya diulang, seringkali selama berjam-jam, untuk mengirim pesan.

“Pengujian yang dipercepat pada badan pesawat yang telah terbukti akan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai kemampuan pengoperasian awal, jika semua harapan terpenuhi selama pengujian,” jelas Hurd.

Ada beberapa perkembangan terbaru lainnya dengan program ini juga, termasuk pemberian kontrak sumber tunggal kepada Collins Aerospace untuk sistem komunikasi VLF, sementara kompetisi terbuka akan mengarah pada pemberian kontrak untuk integrasi sistem misi.

SHARE:

Tips Aman Mengisi Daya Baterai Smartphone Agar Tak Cepat Rusak

Starlink Gaet Telkomsat Layani Segmen Korporat