Tips Melindungi Privasi Data Selama Physical Distancing

Technologue.id, Jakarta – Selama physical distancing, banyak orang yang semakin sering menggunakan internet, baik untuk berkomunikasi, belajar, bekerja, atau bahkan sekadar menghilangkan rasa bosan di rumah. Banyak orang membuat akun baru di Internet, membaca berita lebih sering, menonton lebih banyak video, dan melihat media sosial hampir setiap saat. Hal-hal tersebut merupakan cara yang menyenangkan untuk tetap terhubung dengan orang lain selama terpisah jauh secara fisik.

Namun banyak yang tidak menyadari aktivitas online mereka tidak terlepas dari risiko keamanan data pribadi lho. Pengguna Internet sudah sepantasnya selalu waspada akan privasi data meskipun tengah disibukkan dengan aktivitas menyenangkan di Internet. Bagaimana cara mudah menjaga privasi data di Internet selama physical distancing? Berikut tips mudahnya dari Mozilla.

Baca Juga:
10 Tips Jaga Privasi Online

Pilih kata sandi (password) yang unik dan kuat untuk setiap akun

Pengguna Internet tentunya harus membuat akun dan kata sandi baru untuk dapat mengakses aplikasi streaming film atau pesan makanan atau kebutuhan secara online untuk pertama kalinya. Memang menggoda sih untuk menggunakan ‘belanja123’ sebagai kata sandi di situs belanja yang dikunjungi, atau ‘princess’ untuk akun situs nonton film karena mudah diingat kembali. Tetapi akan lebih cerdas jika pengguna menggunakan kata sandi yang kuat.

Kata sandi yang lemah dapat lebih mudah ditebak atau dibobol melalui serangan brutal atau “brute-force attacks” lewat jaringan internet. Kata sandi yang kuat adalah garis pertahanan terhadap upaya peretasan dan akses yang tidak sah atau tidak memiliki izin pada akun Anda.

Ketika melakukan pengaturan pada akun baru, pengguna mungkin berpikir untuk menggunakan kembali kata sandi lama, dengan anggapan bahwa toko kebutuhan online yang dikunjungi tidak akan mudah diretas. Pada kenyataannya, setiap akun rentan untuk diretas, dan pengguna harus melindunginya dengan kata sandi yang unik.

Stop jika ada sesuatu yang mencurigakan

Malware dan phising merupakan bentuk ancaman terhadap keamanan di dunia maya yang terus-menerus terjadi, dan kita semua rentan terhadap ancaman-ancaman tersebut. Phishing adalah penipuan melalui surel yang dilakukan dengan menyamar menjadi pemberi layanan, seseorang atau perusahaan yang pengguna percayai. Sedangkan “Spear phishing” adalah jenis penipuan yang lebih handal dan memiliki target yang spesifik. Selain itu, penipuan jenis ini menggunakan informasi atau data yang lebih detail untuk mengelabui korban.

Penipuan seperti ini biasanya dilakukan melalui surel, tapi bisa juga terjadi lewat telepon, dengan mengaku sebagai perwakilan dari bank atau kartu kredit yang digunakan, lembaga keamanan, lembaga kesehatan, dan organisasi lainnya.

Penipuan juga kadang terjadi dalam bentuk pesan singkat dengan menyertai sebuah tautan atau link yang tidak jelas. Modusnya dengan menyampaikan informasi seperti terdeteksi adanya aktivitas yang mencurigakan di akun pengguna, telat melunasi tagihan, hutang yang harus dibayar, hasil tes, dan sebagainya (baca lebih lanjut dari FTC).

Baca Juga:
Lima Tips Terhindar dari Disinformasi tentang Virus Corona di Internet

Cek ulang berita tentang COVID-19

Saat ini, pengguna Internet harus membaca berita dengan hati-hati. Hal tersebut disebabkan banyaknya misinformasi dan berita hoax yang beredar di Internet. Di masa-masa yang cukup mengkhawatirkan seperti sekarang, pengguna Internet cenderung menjadi kurang bijak dalam memilih dan membagikan berita.

Rutin perbarui software dan aplikasi di perangkatmu

Masa-masa beraktivitas dari rumah seperti sekarang adalah waktu yang cocok untuk memperbarui software dan aplikasi di perangkat. Memperbarui software di komputer, tablet dan smartphone penting untuk dilakukan agar perangkat tetap aman. Pembaruan tersebut dapat memperbaiki bugs, kerentanan software dan masalah keamanan. Memperbarui aplikasi di smartphone dan sistem operasi secara rutin membuat perangkatmu lebih aman.

Lebih baik lagi jika pengguna dapat memperbaruinya dengan otomatis. Pengguna dapat menyalakan pengaturan pembaruan otomatis di komputer, browser, aplikasi dan smartphone, sehingga tidak tertinggal pembaruan yang baru tersedia.

Recent Articles

Teknologi 125W SuperVOOC Flash Charge, Bikin Baterai Penuh dalam Hitungan Menit

Technologue.id, Jakarta - Oppo memamerkan teknologi pengisian daya cepat 125W SuperVOOC Flash Charge untuk pertama kalinya. Teknologi ini diklaim memiliki kemampuan mengisi...

Smartfren WOW Concert 2020 Dihelat Virtual di Tiga Negara

Technologue.id, Jakarta - Smartfren kembali akan menggelar WOW Concert di bulan Agustus mendatang. Berbeda dengan konser WOW sebelumnya, kali ini event akan...

Indonesia Jadi Negara Dengan Jumlah Investasi Keamanan Siber Terbesar

Technologue.id, Jakarta - Perusahaan keamanan siber, Palo Alto Networks membeberkan hasil studi terbaru yang mengkaji perilaku dunia bisnis di Asia Tenggara khususnya...

Semua Tentang Free Fire Season 26

Technologue.id, Jakarta - Bulan baru telah dimulai dan itu berarti akan ada Elite Pass baru di Free Fire. Garena akhirnya memutuskan tema sebelumnya,...

Mid Year Sale, Shopee Live Bikin Pelanggan Jadi Jutawan

Technologue.id, Jakarta - Shopee menghadirkan inovasi terbaru di kampanye 8.8 Mid Year Sale melalui Shopee Live Jutawan. Inovasi ini...

Related Stories