Viral Turis Jepang ‘Dipalak’ Rp1 Juta Oleh Oknum Polisi Bali

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Sebuah video lama yang diunggah warga Jepang di kanal YouTube miliknya menjadi viral setelah memperlihatkan momen saat pengunggah ditilang di Bali.

Video berjudul “Bali Trip vol 34, Picked Up by The Police” itu sudah diunggah di kanal YouTube style kenji pada 30 Desember 2019 lalu. Namun video tersebut baru viral setelah banyak dibagikan ulang di media sosial.

Dalam video berdurasi 3 menit 16 detik memperlihatkan momen saat seorang turis yang mengaku berasal dari Jepang sedang diberhentikan oleh polisi saat sedang mengendarai sepeda motor.

Baca Juga:
Viral Dugaan Kasus Pelecehan oleh YouTuber Turah Parthayana

Oknum polisi itu pun meminta turis tersebut menunjukkan surat-surat kelengkapan berkendara dan memeriksanya. Setelah diperiksa petugas polisi itu menyebut jika surat izin dan STNK kendaraan tidak bermasalah.

Namun kemudian petugas menunjuk pada lampu sepeda motor yang dalam keadaan tidak menyala. Sebagaimana diketahui, pengendara kendaraan bermotor di Indonesia diwajibkan untuk menyalakan lampu kendaraan meski pada siang hari.

Melihat lampu sepeda motor yang dikendarai turis Jepang itu dalam posisi tak menyala, oknum polisi itu lantas menyebut ada denda bagi pengendara dan mengatakan besarnya denda maksimal adalah Rp1 juta.

Petugas polisi itu lantas mengatakan bakal membantu proses dengan biaya sebesar Rp1 juta. Semula turis mengeluarkan uang selembar Rp100 ribu namun ditolak oleh oknum polisi. Setelah itu Ia pun mengeluarkan uang dengan total Rp900 ribu dan menyerahkannya kepada oknum polisi tersebut.

Anehnya, setelah oknum polisi menerima uang dari turis Jepang itu, dia langsung memperbolehkannya melanjutkan perjalanan bahkan tanpa mencatat nomor kendaraan dan surat-surat lainnya.

Di akhir video, turis itu sempat bertanya perihal video yang ia rekam dan petugas polisi menjawab singkat “OK”.

Baca Juga:
Viral ‘Lagu Untukmu Indonesia’ Dinyanyikan Bule-bule Fasih Bahasa Indonesia

“Ini adalah kejadian yang menyedihkan. Hal seperti ini membuat citra Bali memburuk. Saya pikir jumlah turis bisa menurun,” tulis pengunggah video pada bagian deskripsi dalam bahasa Jepang.

“Polisi akan membawa pengendara ke kantor polisi untuk kemudian membayar denda (dalam jumlah yang lebih kecil). Anda akan mendapatkan surat tilang dan tidak perlu membayar pada saat itu juga.”

“Saya tidak bermaksud membuat wisatawan di Bali merasa tidak nyaman. Saya mengunggah video ini dengan harapan ada perbaikan,” tulisnya.

Tidak diketahui kapan waktu dan di mana lokasi pastinya penilangan oleh oknum polisi itu terjadi.

Setelah menjadi viral, video itu banyak menuai komentar dari netizen Indonesia yang besar menyayangkan serta meminta maaf kepada turis tersebut setelah apa yang ia alami selama berlibur di Bali.

“Saya orang Bali dan salah satu polisi itu sangat memalukan. Segera pecat!,” tulis salah seorang netizen di kolom komentar.

- Advertisement -

Latest News

Facebook dan Instagram Dituding Hapus Konten Serangan Israel ke Palestina

Technologue.id, Jakarta - Raksasa media sosial seperti Facebook, Instagram, dan Twitter dituding telah menyensor, serta menghapus postingan dan tagar terkait ketegangan baru-baru...

128 Juta iPhone Terinfeksi Malware

Technologue.id, Jakarta - Apple baru-baru ini mengungkapkan bahwa ada upaya penyerangan malware ke ratusan juta pengguna iOS. Sebanyak 128 juta pengguna iOS...

#SavePalestine Bergema Imbas Serangan Israel ke Masjid Al-Aqsa

Technologue.id, Jakarta - Warganet dari seluruh dunia mengecam serangan udara mematikan Israel di jalur Gaza dengan mencuitkan tagar #SavePalestine.

Resident Evil: Village Raup 100.000 Gamer dalam 2 Hari

Technologue.id, Jakarta - Resident Evil: Village berhasil memecahkan rekor baru di Steam. Game besutan Capcom tersebut telah meraih pemain aktif hingga lebih...

PlayStation 5 Masih Langka Hingga Tahun Depan

Technologue.id, Jakarta - PlayStation 5 akan tetap langka hingga tahun 2022. Hal ini disampaikan langsung oleh Chief Financial Officer (CFO) Sony, Hiroki...

Related Stories