Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
YouTube Turunkan Persyaratan untuk Kreator: Fitur Monetisasi Lebih Mudah Diakses
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - YouTube telah mengurangi persyaratan bagi para kreator untuk mendapatkan akses ke fitur monetisasi di bawah YouTube Partner Program (YPP).

Perusahaan ini kini memperluas program afiliasi belanja kepada kreator berbasis di AS yang tergabung dalam YPP dan memiliki lebih dari 20.000 pelanggan.

Baca Juga:

Microsoft Ungkap Xbox Series S Terbaru dengan Storage 1TB

Syarat baru yang diberlakukan oleh perusahaan ini adalah sebagai berikut:

  1. Memiliki 500 pelanggan.
  2. Mempublikasikan 3 video dalam 90 hari terakhir.
  3. Mencapai total waktu tonton sebesar 3.000 jam dalam setahun terakhir atau 3 juta penayangan Shorts dalam 90 hari terakhir.

Sebelumnya, syarat yang berlaku adalah sebagai berikut:

  1. Memiliki setidaknya 1.000 pelanggan.
  2. Mencapai total waktu tonton sebesar 4.000 jam dalam setahun terakhir atau 10 juta penayangan Shorts dalam 90 hari terakhir.

Jika seorang kreator memenuhi batas persyaratan baru tersebut, mereka dapat mengajukan permohonan untuk menjadi bagian dari YPP dan mendapatkan akses ke berbagai fitur seperti Super Thanks, Super Chat, dan Super Stickers.

Selain itu, mereka juga dapat menggunakan alat berlangganan seperti keanggotaan saluran dan mempromosikan produk mereka sendiri melalui YouTube Shopping.

Mempublikasikan tiga video dalam 90 hari mungkin menjadi tantangan bagi beberapa kreator, terutama saat mereka tidak memiliki banyak materi untuk diunggah selama periode tersebut meskipun telah mengumpulkan jutaan penayangan.

YouTube menerapkan persyaratan kelayakan baru ini di AS, Inggris Raya, Kanada, Taiwan, dan Korea Selatan. Rencananya, persyaratan ini juga akan diperluas ke negara lain di mana YPP tersedia.

Selain itu, perusahaan streaming video ini juga memperluas uji coba afiliasi Shopping-nya kepada lebih banyak kreator di AS.

Kreator yang telah tergabung dalam YPP dan memiliki lebih dari 20.000 pelanggan akan memenuhi syarat untuk memberi tag produk di video dan video Shorts serta mendapatkan komisi.

YouTube telah memperkenalkan fitur terkait belanja untuk Shorts kepada beberapa kreator berbasis di AS pada bulan November tahun lalu.

YouTube berencana untuk membahas dan memberikan informasi lebih lanjut mengenai program baru ini dalam konferensi VidCon minggu depan.

Pada bulan Maret, YouTube melakukan perubahan aturan terkait penggunaan kata-kata kasar di awal video.

Perusahaan ini memperkenalkan kebijakan pada bulan November sebelumnya, yang menyebutkan bahwa video apa pun yang menggunakan kata-kata kasar dalam 15 detik pertama akan didiskualifikasi, meskipun video tersebut telah lama diunggah.

Namun, perusahaan kemudian memperpendek batas waktu menjadi tujuh detik di bawah kebijakan baru dan mengizinkan penggunaan kata-kata kasar dalam konteks musik.

Perusahaan yang dimiliki oleh Google ini tengah fokus untuk menghadirkan alat monetisasi baru bagi pembuat video Shorts. Pada bulan Februari, YouTube juga mulai membagi pendapatan iklan di Shorts dengan para kreator.

Pada panggilan pendapatan kuartal keempat tahun 2022, perusahaan ini mengungkapkan bahwa Shorts telah mencapai lebih dari 50 miliar tampilan harian.

Sebagai perbandingan, Meta melaporkan bahwa Reels di Instagram dan Facebook mencapai 140 miliar tampilan harian pada bulan Oktober sebelumnya.

Baca Juga:

Astronot Crew-6 Selesaikan Misi Pemasangan Panel Surya di ISS

Pada tahun lalu, YouTube juga mengumumkan Pencipta Musik, sebuah alat yang memungkinkan para artis mendapatkan penghasilan atas penggunaan musik mereka dalam video.

Pada bulan Maret, perusahaan ini meluncurkan metrik baru untuk melacak jangkauan artis dalam berbagai format, termasuk video Shorts.

SHARE:

Turnamen Esports H3RO Buka Peluang Berkarier di Industri Gaming

Kreator Konten Mulai "Gerah" Gara-Gara Ulah Pengembang AI