Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Dahsyat, Ledakan Suar Matahari Matikan Radio di Australia
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Untuk kedua kalinya dalam beberapa hari terakhir, Matahari mengirimkan suar besar kelas X ke Bumi pada Selasa (19 April) dan Rabu (20 April). Badai Matahari tersbut dilaporkan menyebabkan pemadaman radio di Australia, Pasifik Barat, dan Asia timur.

SpaceWeather.com melaporkan 19 suar secara keseluruhan, termasuk lima ledakan kelas menengah terjadi pada periode tersebut.

Citra dari Solar Dynamics Observatory NASA menunjukkan kelompok bintik Matahari besar AR2993-94, siap untuk berotasi ke jarak tembak Bumi. "Fusillade kemungkinan akan berlanjut," kata SpaceWeather.com tentang aktivitas Matahari, Jumat (22/4/2022).

Tapi untuk saat ini, suar kelas X yang menarik perhatian semua orang. Dihasilkan dari bintik Matahari AR2992, Bumi tidak mendapatkan dampak penuh badai karena bintiknya berada di tepi ekstrim Matahari selama letusan.

Baca juga:
Bintik Matahari yang Mati Meledak, Warga Bumi Bersiaplah!

Namun, ada kemungkinan bahwa coronal mass ejections (CME) dari partikel bermuatan akan mengikuti dari situs yang sama. Jika CME terjadi, aurora mungkin akan segera muncul, meskipun para ilmuwan belum yakin apakah Bumi akan berada di jalur plasma.

Suar Matahari memiliki beberapa kelas. Berdasarkan kategori, kelas A adalah yang terlemah dan kelas X yang terkuat, dengan kelas B-, C-, dan M berada di antara dalam urutan kekuatan.

"Dengan setiap kategori, flare diukur berdasarkan ukuran, dengan angka yang lebih kecil mewakili flare yang lebih kecil di kelas ukuran tersebut. Yang terbesar dari set suar semalam diberi peringkat X2.2," menurut SpaceWeather, dikutip Live Science.

Sementara suar adalah ledakan singkat, CME dapat menembakkan gumpalan partikel bermuatan. Jika CME diarahkan ke Bumi, hal itu dapat menyebabkan aurora.

Ini adalah cahaya menakjubkan akibat partikel bermuatan yang menabrak atmosfer Bumi. Beberapa bukti tidak langsung menunjukkan bahwa hal itu sudah terjadi.

"Tak lama setelah suar, Angkatan Udara AS melaporkan ledakan radio surya Tipe II," jelas SpaceWeather.com. "Ledakan radio tipe II disebabkan oleh gelombang kejut di tepi utama CME, dan ini bisa menjadi yang besar."

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa di National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mengkonfirmasi bahwa suar itu terjadi pada Selasa pukul 23.57 EDT (Rabu, 03.57 GMT) dan disertai ledakan Tipe II.

Para ilmuwan akan menggunakan data dari Solar and Heliospheric Observatory (SOHO), sebuah pesawat ruang angkasa yang dioperasikan oleh NASA dan mitranya di Eropa, untuk memantau CME apa pun. Namun para pejabat NOAA mengecilkan kemungkinan aurora, mengingat bintik Matahari asalnya berada di tepi ekstrim Matahari.

“Karena wilayah sumber suar berada di luar ekstremitas barat daya, analisis awal menunjukkan bahwa CME tidak mungkin memiliki komponen yang diarahkan ke Bumi,” analisis NOAA.

NASA belum memberikan perkiraan terperinci di situs web untuk kedua pesawat ruang angkasa itu, atau di media sosial. "Suar dan letusan Matahari dapat berdampak pada komunikasi radio, jaringan listrik, sinyal navigasi, dan menimbulkan risiko bagi pesawat ruang angkasa dan astronot," tulis pejabat NASA dalam sebuah pernyataan baru-baru ini.

Matahari tampaknya "terbangun" dalam siklus 11 tahun terbaru aktivitasnya yang dimulai pada 2019 dan diperkirakan mencapai puncaknya pada 2025. Di awal siklus, para ilmuwan memperkirakan secara keseluruhan siklus akan lebih tenang dari biasanya karena bintik Matahari lebih sedikit.

SHARE:

Microsoft Tunda Peluncuran Fitur Recall AI yang Kontroversial

Harga Rp2 Jutaan, Perbandingan Spek ZTE Nubia Neo 2 5G vs Tecno Pova 6