Gara-gara Kasus Bunuh Diri, PUBG Mobile Dibekukan Sementara di Negara Ini

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – PUBG Mobile dianggap sebagai pelita dari game battle royale yang dibuat khusus untuk perangkat ponsel. Game ini tidak diragukan lagi menarik, saking terlalu menarik bahkan game ini sering berada di bawah pengawasan pihak berwenang.

Sebuah kebijakan baru-baru ini diambil oleh Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) untuk memerangi kemungkinan hasil pertandingan. Diumumkan bahwa PUBG Mobile sekarang dibekukan sementara di negara itu.

Menjadi game populer yang memikat jutaan pemain di seluruh dunia tidak menjamin developer dapat mengontrol semua demografis raksasanya. Kasus kecanduan parah sering dilaporkan. Menurut media Pakistan, negara itu telah mencatat beberapa kasus bunuh diri terkait game battle royale. Oleh karena itu, Pengadilan Tinggi Lahore mengarahkan PTA untuk mempertimbangkan berbagai hal setelah menerima banyak pengaduan. Dalam hal ini, sidang akan dilakukan pada 9 Juli 2020.

PTA telah menerima banyak keluhan terhadap PUBG yang menyatakan bahwa game ini membuat kecanduan, pemborosan waktu, dan menimbulkan dampak serius terhadap kesehatan fisik dan psikologis anak-anak.” Kata PTA dalam sebuah pernyataan.

Di akun Twitter PTA, ada tweet yang diunggah untuk menggambarkan situasinya. Dikatakan bahwa beberapa kasus bunuh diri diduga akibat kecanduan game PUBG Mobile. Karena itu, mereka mengadakan jajak pendapat untuk mengamati sudut pandang lawan. PTA meminta warga negara untuk mengangkat suara mereka tentang masalah ini, memberikan umpan balik mereka pada permainan battle royal yang populer. Kemudian keputusan akhir tentang pelarangan sementara akan dipertimbangkan.

Selain itu, Pakistan juga menerapkan pembatasan bermain game selama enam jam. Game ini akan berhenti otomatis setelah mencapai enam jam waktu bermain, dan pemain dapat login keesokan harinya.

Kebijakan ini diambil sebagai cara untuk memerangi dampak PUBG Mobile yang sangat berbahaya dari PTA. Peraturan ini juga mengimbau developer (Tencent Games) untuk memperkenalkan kebijakan baru untuk mengontrol demografis dan mencegah kecanduan akut. Jika tidak, larangan seluruh dunia terhadap PUBG Mobile akan terjadi.

Pihak berwenang India juga melihat potensi ancaman PUBG Mobile untuk demografi muda negaranya. Ada beberapa kasus bunuh diri yang diketahui akibat “overdosisgame. Baru-baru ini, seorang remaja di Kota Rajasthan ditemukan tewas di rumahnya setelah bermain PUBG Mobile, seperti yang dilaporkan oleh HindustanTimes. Tekanan semakin memanas saat gerakkan menghapus “Aplikasi China” terus meningkat.

- Advertisement -

Latest News

Related Stories