Technologue.id, Jakarta – Perusahaan di balik software photo-editing Photoshop telah mengembangkan tool yang bisa mendeteksi mana gambar (image) asli atau sudah diubah. Adobe menggarap teknologi kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) untuk mengetahui tanda-tanda manipulatif yang biasanya tidak bisa dilihat oleh mata telanjang.

Menurut pernyataan Vlad Morarium, salah seorang peneliti di Adobe, teknologi AI dapat mengenali apakah suatu elemen gambar telah ditambahkan, dipindahkan, atau dipotong dari foto aslinya. Seperti yang dilaporkan BBC.com (25/06/2018).

Baca juga:

AI Bisa Sulap Video Biasa Menjadi Karya Slow-motion Keren

Di usianya yang menginjak 28 tahun, Photoshop dikenal sebagai editor gambar yang powerful dan mahir memanipulasi gambar. Namun perusahaan memperingatkan bahwa tidak ada teknologi yang dapat menyediakan sistem verifikasi yang sangat mudah. Alat verifikasi yang ada dapat memindai metadata file gambar – yang berisi informasi tentang kapan dan di mana foto diambil – dan mencari hal-hal seperti pencahayaan yang tidak konsisten.

Morarium, yang menghabiskan 14 tahun meneliti cara untuk menemukan manipulasi gambar, mengajarkan jaringan kecerdasan buatan untuk mengenali tanda-tanda perubahan warna dan ketidakkonsistenan suara dalam puluhan ribu gambar.

Studi awal berfokus pada tiga teknik manipulasi umum:

splicing: di mana bagian dari dua gambar yang berbeda digabungkan
copy-move: di mana objek dalam foto dipindahkan atau dikloning dari satu tempat ke tempat lain,
removal: di mana objek dihapus dari foto, dan diisi.

“Masing-masing teknik ini cenderung meninggalkan artefak tertentu, seperti tepi kontras yang kuat, area yang sengaja dihaluskan, atau pola noise yang berbeda,” katanya.

Baca juga:

Keren, MIT Kembangkan Sistem Robot yang Dikendalikan oleh Otak!

Morarium menambahkan, algoritma mungkin juga mendeteksi perbedaan dalam pencahayaan dan kompresi yang tidak biasa di masa depan. Dengan begitu, Adobe digadang-gadang mampu menentukan keaslian sebuah gambar.

Penelitiannya ini melibatkan agen pemerintah AS Darpa. Seorang pakar mengatakan teknik inti dalam penelitian Adobe dan Darpa telah dikenal luas selama hampir 20 tahun, tetapi penggunaan machine learning dapat membantu mengungkapkan gangguan yang kasat mata.

Baca juga:

Teknologi Ini Bantu Tingkatkan Performa Timnas Jerman di Piala Dunia 2018

Namun Hany Farid, seorang profesor ilmu komputer di Dartmouth College di New Hampshire, memperingatkan bahwa tidak ada solusi kecerdasan buatan yang sempurna.

“Teknik-teknik berbasis machine ini dapat dengan mudah berbalik melawan diri mereka dengan mudah memodifikasi konten palsu untuk memotong deteksi forensik.”