Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Perusahaan Telekomunikasi Korsel Sebut 5G Gagal Memenuhi Janjinya
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Di awal kemunculannya, 5G diharapkan mampu untuk menunjang penggunaan perangkat baru, kendaraan tak berawak, kendaraan otonom, extended reality (XR) dan lain-lain.

Ekspektasi terhadap 5G tampak tinggi namun dianggap belum terasa maksimal pemanfaatannya. 5G dinilai terlalu berlebihan, bahkan gagal menghasilkan 'killer app', menurut SK Telecom, operator seluler dominan di Korea Selatan (Korsel).

Baca Juga:
Google Perbarui Kebijakan Akun Tidak Aktif

Perusahaan telekomunikasi itu menawarkan penilaian dalam buku putih [PDF] baru-baru ini berjudul "Pelajaran 5G, Persyaratan Utama 6G, Evolusi Jaringan 6G, dan Spektrum 6G".

Makalah ini dibuka dengan penilaian 5G yang tidak menarik, yang menurut penulis dijual sebagai pendorong mengemudi otonom, kendaraan udara tak berawak (UAM), realitas yang diperluas (XR).

Aplikasi tersebut dimungkinkan, tetapi tidak berhasil karena kombinasi dari "kendala faktor bentuk perangkat, ketidakmatangan perangkat dan teknologi layanan, permintaan pasar yang rendah atau tidak ada, dan masalah kebijakan/peraturan". Kinerja jaringan 5G bukanlah masalahnya, tulis makalah itu.

Perusahaan telekomunikasi berpendapat bahwa beberapa tujuan yang ditetapkan oleh organisasi standardisasi internasional PBB ITU-R untuk 5G telah terpenuhi, tetapi banyak tugas masih jauh dari penyelesaian empat tahun setelah penerapan komersial teknologi tersebut.

Sasaran tersebut dimaksudkan untuk diwujudkan dalam jangka panjang, tetapi ekspektasi tersebut tidak disampaikan secara akurat kepada konsumen, yang mengarah ke "ekspektasi yang berlebihan".

Sangat mudah untuk melihat bagaimana konsumen mengharapkan perubahan langkah besar – seperti halnya ketika 3G berevolusi menjadi LTE dan mobile internet menjadi jauh lebih bermanfaat. Akan tetapi, 5G terdiri dari peningkatan bertahap yang terus diluncurkan di atas teknologi yang ada, yang berarti pengguna akan cenderung tidak menyadarinya.

Terlepas dari tantangan ini, 5G telah memberikan beberapa kemenangan. Makalah SK Telecom menunjukkan pengurangan biaya data per gigabyte sebesar 70 persen dibandingkan dengan LTE. Oleh karena itu, pelanggan 5G menggunakan data 50 persen lebih banyak daripada yang terikat dengan standar generasi sebelumnya.

Baca Juga:
X Hapus Gambar-Gambar Lawas yang Diunggah ke Twitter

Buku putih menyarankan 6G, yang sudah dalam pengembangan dan diperkirakan akan debut pada tahun 2030 dapat menghindari kesalahan yang dibuat dengan 5G.

Misalnya, perusahaan telekomunikasi berpendapat bahwa semua peserta dalam ekosistem harus bekerja sama yang dapat menghasilkan kasus penggunaan yang diperluas, manajemen spektrum yang lebih baik, lebih banyak penggunaan antarmuka terbuka, dan opsi arsitektur yang lebih sederhana.

SHARE:

Tips Supaya Usaha Rental Mobil Tetap Aman Terlindungi

Mobil Rental Dibawa Kabur Penyewa, Bagini Tata Cara Klaim Asuransinya