Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Startup Wayve Berambisi Saingi Tesla Ciptakan Teknologi Mobil Otonom
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Wayve, startup kelahiran Inggris yang mengembangkan sistem self-learning untuk mengemudi otonom, telah mendapatkan pendanaan Seri C senilai US$1,05 miliar yang dipimpin oleh SoftBank Group. Ini merupakan penggalangan dana AI terbesar yang pernah ada di Inggris dan termasuk di antara 20 penggalangan dana AI terbesar secara global hingga saat ini.

Dilansir dari TechCrunch (7/5/2024), selain Softbank, turut berpartisipasi dalam putaran investasi ini diantaranya Nvidia dan investor lama Microsoft. Investor tahap awal Wayve termasuk pimpinan divisi AI di Meta, Yann LeCun.

Wayve, yang didirikan di Cambridge pada tahun 2017, mengumpulkan US$200 juta dalam putaran Seri B pada Januari 2022 yang dipimpin oleh Eclipse Ventures. Sebelumnya, Eclipse Ventures juga memimpin putaran Seri A senilai US$20 juta pada tahun 2019.

Baca Juga:
Kepercayaan Konsumen Terhadap Kendaraan Otonom Semakin Menurun

Soal investasi ini, Wayve berencana untuk mengembangkan produknya dalam konsep "eyes on" dan "yes off" untuk mengemudi otomatis sepenuhnya serta aplikasi otomotif berbasis AI lainnya. Ia berencana untuk memperluas operasinya secara global.

Pendekatan Wayve terhadap autonomous driving mirip dengan Tesla. Namun Wayve berencana menjual teknologi mengemudi otonomnya ke berbagai OEM mobil. Implikasinya, tentu saja, Wayve akan mengumpulkan lebih banyak data pelatihan untuk meningkatkan modelnya, karena Tesla harus bergantung pada seseorang yang membeli merek mobilnya. Perusahaan belum mengumumkan mitra otomotif tersebut.

Wayve menyebut produk tersebut sebagai “Embodied AI,” dan berencana untuk mendistribusikan platformnya tidak hanya kepada pembuat mobil tetapi juga kepada perusahaan robotika yang melayani semua produsen, sehingga platform tersebut dapat belajar dari perilaku manusia dalam berbagai macam hal lingkungan dunia nyata.

Salah satu pendiri dan CEO Wayve, Alex Kendall, mengatakan kepada TechCrunch, “Tujuh tahun yang lalu, kami memulai perusahaan untuk membangun embodied AI. Kami sedang berupaya mengembangkan teknologi… Apa yang terjadi tahun lalu adalah semuanya benar-benar mulai berfungsi.”

Dia mengatakan momen kuncinya adalah langkah perubahan industri otomotif dengan memiliki kamera yang mengelilingi mobil baru, sehingga Wayve dapat mengambil data untuk platform otonomnya.

Baca Juga:
Robot Humanoid Gantikan Pekerjaan Manusia di Pabrik Perakitan Mobil Tesla

“Sekarang kendaraan produksi mereka hadir dengan GPU, kamera sekeliling, radar, dan sebagainya. tentu saja keinginan untuk menghadirkan AI ke dalam, dan memungkinkan, perjalanan yang dipercepat dari mengemudi dengan bantuan ke mengemudi otomatis. Jadi penggalangan dana ini merupakan validasi dari pendekatan teknologi kami, dan memberi kami modal untuk mengubah teknologi ini menjadi produk dan membawa produk ini ke pasar," ujar Kendall.

Dia menambahkan bahwa Wayve juga memiliki rencana besar untuk robotika.

“Dalam waktu dekat Anda akan dapat membeli mobil baru, dan mobil tersebut akan memiliki AI dari Wayve… Kemudian hal ini akan memungkinkan semua jenis embodied AI, tidak hanya mobil, tetapi bentuk robot lainnya. Saya pikir hal utama yang ingin kami capai di sini adalah melampaui AI saat ini dengan model bahasa dan chatbot. Namun untuk benar-benar mewujudkan masa depan di mana kita dapat mempercayai mesin-mesin cerdas yang dapat kita delegasikan tugas-tugasnya, dan tentu saja mesin-mesin tersebut dapat meningkatkan kualitas hidup kita, maka self-driving akan menjadi contoh pertama dari hal tersebut," imbuhnya.

SHARE:

Desain Stylish Itel Pad 2 Dukung Produktivitas, Ini Spesifikasi dan Harganya

Aukey Charging Station hingga Air Purifier Terbaru Banjiri Pasar Indonesia