Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Tahun 2018, NetApp Fokus di Segmen Ini
SHARE:

Technologue.id, Jakarta – Mengawali tahun 2018 ini NetApp menyampaikan target dan visi nya di tahun ini. NetApp memiliki tiga strategi utama di tahun 2018 ini yang meliputi Harness the power of hybrid cloud, Build a next-generation data center, dan Modernize storage through data management. Harness the power of hybrid cloud memungkinkan pengguna dalam mengelola dan memindahkan data di mana pun dan di platform cloud apa pun dengan lebih aman. Pengguna akan mendapatkan skalabilitas dan kualitas layanan yang diperlukan oleh aplikasi modern melalui Build a next-generation data center. Sedangkan Modernize storage through data management memudahkan pengguna untuk memperbarui infrastuktur untuk membawa layanan data modern kepada aplikasi yang ada. “Infrastruktur, data management, storage masih menjadi prioritas kami di tahun 2018 ini. NetApp sudah punya semua itu mulai dari storage berbasis hyperconvergence dan cloud. Kita juga berpartner dengan Microsoft Azzure dan AWS,” ucap Weera Areeratanasak, Regional Director MIT NetApp saat ditemui Technologue.id di bilangan Senayan, Jakarta.

Baca juga:

Hitachi Vantara: AI dan Block Chain Mendominasi Tren IT 2018

Senada dengan Weera, Ana Sopia, Country Manager NetApp Indonesia memberikan tanggapan. “Server dan storage merupakan dua hal yang berbeda. Namun satu kesatuan. Dalam satu kesatuan tersebut meliputi network, storage dan lainnya. NetApp sudah punya itu melalui solusi hyperconvergence yang baru diluncurkan,” ucap Ana. Ana menambahkan,”Hyperconvergence akan booming di tahun 2018 ini.” “Saat ini NetApp masih menyediakan data center konvensional untuk para pelanggan korporasi. Kita juga menjual solusi data center berbasis cloud ke provider cloud seperti Microsoft dan AWS,” tandas Ana. Ana melanjutkan, ”Bermodal kartu kredit, siapa saja bisa menikmati layanan storage berbasis cloud ini.”

Baca juga:

Gigabyte Jajal Bisnis IoT dan Cloud Server di Indonesia

Di tahun 2017 lalu, NetApp berhasil meraih sejumlah penghargaan atas produk terbaik mereka. Peringkat kedua untuk Fastest Growing All Flash Arrays YoY Growth berhasil diraih NetApp berdasarkan laporan IDC Worldwide Quarterly Enterprise Storage Systems Tracker, Q3 2017, di tanggal 30 November 2017. Selanjutnya NetApp berhasil menyabet peringkat pertama dalam Wrold Wide Storage and Device Management Software Market Share untuk kategori Branded Revenue, di kuartal ketiga 2017 berdasarkan laporan Worldwide Storage Software and Cloud Services Qview dari IDC, di tanggal 7 Desember 2017.

Baca juga:

Helios Cloud: Bak Kopi Sachet, Bangun Data Center Tak Perlu Investasi Besar

Berikutnya, NetApp NOTAP dinobatkan sebagai Open Networked Branded Storage OS nomor 1 di dunia, berdasarkan laporan Worldwide Quarterly Enterprise Storage Systems Tracker dari IDC, di tanggal 30 November 2017. Di Indonesia sendiri, tercatat NetApp mengalami pertumbuhan bisnis Flash-nya dua kali lipat pada semester pertama tahun fiskal di tahun 2018 ini.

SHARE:

Saingi Apple Watch, Samsung Tingkatkan Kemampuan Baterai Galaxy Watch X

WhatsApp Perpanjang Durasi Posting Voice Note di Status