Telkomsel: Kami Tidak Akan Bertarung dengan Telkom

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Pasar enterprise atau korporat di Indonesia begitu menggiurkan. Berdasarkan laporan IDC 2016, market size segmen enterprise di Tanah Air bisa mencapai Rp 100 triliun per tahun. Dengan potensi seperti itu, sejumlah perusahaan telekomunikasi memfokuskan diri untuk terus menggarap segmen tersebut dan menyediakan solusi TIK (teknologi informasi dan komunikasi) dengan berbagai smart enabler platform. Salah satunya PT Telkom Group.

Posisi PT Telkom Group sebagai market leader ICT provider di segmen high-end market kian kokoh. Dari beberapa bisnis Telkom, segmen enterprise menjadi ceruk bisnis paling besar. Telkom melayani segmen high-end market seperti pasar enterprise, government, dan small-medium enterprise (SME).

“Dari market enterprise Rp100 triliun per tahun, Rp86 triliun berasal dari fixed yang hari ini di-address oleh Telkom. To be honest, Telkom memang kuat di enterprise. Lalu sisanya Rp15 triliun bermain di pasar mobility,” kata Arief Pradetya, VP Enterprise Mobile Product Marketing Telkomsel di Jakarta, Senin (23/07/2018).

Baca juga:

Telkomsel Satukan Solusi Bisnis UKM dalam Satu Portal

Arief mengakui, Telkomsel tidak akan bertarung dengan induk perusahaannya itu di pasar enterprise. Sesuai koridornya, Telkomsel bakal memfokuskan diri pada segmen mobility.

“Bagaimana bertarung, itu bapak dan anak. Biarkan Telkom bermain di pasar yang Rp86 triliun tersebut,” tandasnya.

Baca juga:

Sediakan Modal Buat UKM, Telkomsel Gandeng Fintech

Segmen mobility sendiri terdiri dari connectivity dan solusi. Menurut Arief, dominasi connectivity masih cukup besar sekitar 80 persen. Namun revenue paling besar justru disumbang oleh pasar solution.

“Yang growth double digit atau angkanya bisa sampai di atas 15 persen per tahun itu (kontribusi) solusi. Dari Rp15 triliun tadi, mungkin sekitar 60 persen dari solusi,” jelasnya.

Baca juga:

Telkomsel Siapkan Infrastruktur Terbaik Jelang Asian Games 2018

Dari layanan solusi, Telkomsel punya komitmen membantu meningkatkan bisnis digital pelanggan korporasinya melalui program ‘Telkomsel MyBusiness’. Operator telco terbesar di Indonesia itu ingin menghadirkan pengalaman mobilitas bagi segmen korporasi, serta menyediakan solusi terlengkap yang sesuai dengan kebutuhan transformasi bisnis masing-masing perusahaan di era digital. Di lain pihak, Telkomsel bisa meningkatkan pendapatan dari sisi solusi.

Mobility dan activity tidak bisa dipisahkan. Kita berharap dapat growth yang kita inginkan dengan solusi berbasis mobility,” papar Arief

- Advertisement -

Latest News

Stok Langka, Sony Bakal Hadirkan PlayStation 5 Modifikasi

Technologue.id, Jakarta - PlayStation 5 menjadi salah satu konsol yang paling diminati. Bahkan berhasil menjadi konsol dengan penjualan tercepat...

Twitter Jajal Tip Jar, Fitur Kirim-kirim Uang

Technologue.id, Jakarta - Twitter melakukan uji coba fitur Tip Jar pada aplikasinya yang ada di Android dan iOS. Fitur ini memungkinkan pengguna...

Clubhouse Versi Android Dirilis

Technologue.id, Jakarta - Clubhouse mulai ditinggalkan oleh pengguna iOS. Untuk menggaet pengguna dari platform lain, aplikasi media sosial berbasis video itu akhirnya...

Telkomsel Luncurkan Program UMKM Surakarta Go Digital

Technologue.id, Jakarta - Telkomsel melakukan kolaborasi dengan Dinas Koperasi dan UKM (Dinkop UKM) Kota Surakarta dalam menyukseskan program UMKM Surakarta Go Digital. Senior Vice...

Angkat Konten Edukasi, TikTok Luncurkan Buku Panduan “Sama-sama Belajar”

Technologue.id, Jakarta - TikTok menghadirkan Buku Panduan #SamaSamaBelajar untuk membantu para guru dan orangtua dalam membuat video edukasi di TikTok, yang bisa mendukung...

Related Stories