Clubhouse Mulai Ditinggalkan?

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Popularitas aplikasi berbasis audio, Clubhouse, nampaknya mulai meredup. Clubhouse kini mulai ditinggalkan banyak pengguna.

Dilansir dari Business Insider (4/5/2021), jumlah unduhan Clubhouse saat ini tercatat sekitar 922.000 unduhan secara global pada bulan April. Ada penurunan sebesar 66% dari 2,7 juta install pada bulan Maret dan bahkan lonjakan 9,6 juta pada bulan Februari. Data ini dibagikan oleh Sensor Tower.

Penurunan unduhan pengguna menandakan perlambatan platform media sosial, yang meluncur sekitar setahun yang lalu.

Baca Juga:
Clubhouse Versi Android Dipersiapkan Meluncur Bulan Mei

Aplikasi ini dinilai sudah sepi pengguna, dan banyak yang menganggap tema yang disuguhkan tidak terlalu penting. Beberapa juga menganggap aplikasi yang hanya menyajikan audio saja cukup membosankan.

Alhasil pamornya kini merosot di kalangan masyarakat, tidak seperti saat awal kemunculannya dimana orang-orang berlomba-lomba mengunduh aplikasi ini.

Clubhouse sempat viral di kalangan masyarakat. Bahkan aplikasi ini juga digunakan oleh Elon Musk, pendiri Tesla.

Clubhouse sendiri adalah aplikasi yang difokuskan pada konten audio untuk berinteraksi. Berbeda dari aplikasi lainnya yang berbasis teks, Clubhouse ialah aplikasi berbasis obrolan suara. Pada aplikasi ini, Anda bisa mendengarkan obrolan, wawancara ataupun diskusi secara langsung.

Sebenarnya, Clubhouse sudah didirikan pada tahun 2020 dan dikembangkan oleh pengusaha Silicon Valley. Namun, di Indonesia, Clubhouse baru terkenal beberapa waktu lalu.

Baca Juga:
Asik, Main Clubhouse Kini Bisa Dapet Cuan

Aplikasi ini sempat dikatakan sebagai aplikasi yang cukup eksklusif, sebab hanya pengguna iOS saja yang bisa menggunakannya. Pengguna Android masih belum bisa untuk mengunduh aplikasi ini.

Selain itu, eksklusivitas aplikasi ini mengarah kepada cara bergabung. Saat Anda bergabung dengan Clubhouse, secara otomatis Anda akan diberikan satu undangan yang dapat Anda kirim ke seseorang menggunakan nomor teleponnya.

Aplikasi Clubhouse ini masih sangat terbatas karena pengguna harus bergabung secara langsung dan percakapan tidak disimpan. Dan orang yang ingin bergabung di Clubhouse harus diundang oleh seseorang yang sudah memiliki akun. Jadi tidak bisa sembarangan.

CEO Clubhouse Paul Davidson mengatakan bahwa pada akhirnya akan membuka aplikasi untuk semua orang. Dia juga mengatakan Clubhouse dapat tersedia di Android dalam beberapa bulan ke depan.

- Advertisement -

Latest News

Honor Kembali Gunakan Google Mobile Services

Technologue.id, Jakarta - Sejak memanasnya perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok pada tahun 2020 lalu membuat Huawei dan Honor tidak bisa...

Huawei Tak Jadi Rilis Mate 50 Tahun Ini?

Technologue.id, Jakarta - Umumnya, hampir setiap tahun Huawei meluncurkan dua produk flagshipnya yakni seri P dan seri Mate. Namun tahun ini, sepertinya...

Bukalapak Bakal IPO pada Agustus 2021

Technologue.id, Jakarta - Perusahaan e-commerce, Bukalapak akan melakukan penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) pada bulan Agustus mendatang.

Smartfren Uji Coba 5G di Frekuensi 26 GHz, Seberapa Kencang?

Technologue.id, Jakarta - Smartfren bersama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menguji jaringan 5G pada Kamis (17/6/2021) dengan menggunakan frekuensi 26 GHz...

Utamakan Uji Mutu, vivo Jamin Kualitas Smartphone

Technologue.id, Jakarta - Komitmen brand smartphone vivo dalam memenuhi permintaan pasar smartphone di negeri ini tidak pernah mengendur. Hal ini dibuktikan dengan...

Related Stories