Kredivo: Millenial Paling Banyak Ajukan Kredit Pertama

Technologue.id, Jakarta – Bertepatan di bulan Oktober yang diperingati sebagai Hari Inklusi Keuangan oleh Otoritas Jasa keuangan (OJK), Kredivo juga telah membuka akses kredit pertama bagi lebih dari 60% dari total penggunanya sejak berdiri pada tahun 2016. Yang mana 85% di antaranya merupakan kaum millenial.

Kehadiran teknologi finansial di Indonesia sendiri telah memberikan ruang untuk turut mendorong peningkatan inklusi keuangan di Indonesia yang diperkirakan mencapai 65% pada tahun ini.

Umang Rustagi, Co-Founder & COO Kredivo, mengatakan pergeseran perilaku dan preferensi konsumen keuangan menuju layanan digital dengan memanfaatkan penggunaan teknologi dan internet menjadi peluang bagi para pelaku industri fintech untuk turut mendorong inklusi keuangan di Indonesia.

Baca Juga:
Kredivo Luncurkan Inovasi Checkout Tercepat Pertama di Indonesia

“Sejak didirikan tiga tahun lalu, Kredivo fokus untuk menciptakan produk layanan kredit yang inklusif, efisien, dan aman guna menjawab kebutuhan masyarakat yang selama ini belum terjangkau akses kredit,” ujar Umang.

Bahkan lebih dari itu, sebanyak 85% dari pengguna yang mendapatkan akses kredit pertamanya melalui Kredivo, merupakan pengguna berusia produktif di rentang umur 18-35 tahun atau yang lebih dikenal dengan sebutan millenial. Hal ini menjadi kontribusi nyata bagaimana Kredivo turut mampu mendorong inklusi keuangan, khususnya di segmen pasar milenial, dengan membuka akses kredit secara lebih mudah, nyaman, dan aman.

Terlebih, saat ini tingkat penetrasi kartu kredit di Indonesia masih menjadi yang terendah di kawasan ASEAN dengan penetrasi diperkirakan berada di kisaran 2%, tergolong rendah dibandingkan dengan Malaysia yang mencapai 20% dan Singapura 40%.

Baca Juga:
Beli Ponsel di Erafone Bisa Nyicil Pakai Kredivo

Selain itu, jumlah pengguna aktif Kredivo mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 126% y.o.y. Kemudahan dan kepraktisan Kredivo yang menawarkan proses aplikasi serba online dan persetujuan yang cepat berdasarkan data alternatif calon debitur menjawab kesenjangan layanan kredit di Indonesia dan menjadi alasan jumlah pengguna terus meningkat dengan pesat. Hal ini juga menjadi indikator bahwa kebutuhan masyarakat terhadap akses kredit secara digital semakin tinggi dari waktu ke waktu.

“Kami berterima kasih terhadap penerimaan dan kepercayaan masyarakat yang luar biasa terhadap Kredivo dalam 3 tahun terakhir. Ke depan kami akan terus berinovasi dan berkontribusi untuk memberikan akses kredit yang terjangkau, praktis dan aman sehingga tujuan peningkatan akses masyarakat kepada layanan keuangan dapat tercapai,” kata Umang.

Berdasarkan data OJK pada bulan Agustus 2019, jumlah penyaluran pinjaman yang dikucurkan oleh fintech mencapai 49,79 triliun rupiah atau meningkat 119,69% dibanding dengan bulan yang sama di tahun sebelumnya. Selain itu, fintech lending juga telah memberikan kontribusi sebesar Rp 60 triliun atau setara dengan US$ 4,5 miliar terhadap produk domestik bruto (PDB) Indonesia.

Recent Articles

Viral Alat Berangus Aplikasi China di Play Store

Technologue.id, Jakarta - Popularitas aplikasi bernama 'Remove China Apps' melejit menyusul meningkatnya ketegangan antara India dan China. Bahkan aplikasi ini mampu menembus...

Aksi Nyata TikTok Dukung Kreator Kulit Hitam

Technologue.id, Jakarta - TikTok mengambil serangkaian tindakan untuk mengatasi kritik bahwa algoritma rekomendasinya menekan kreator kulit hitam. Langkah-langkah ini...

Bos Sony: Harga PS5 Tak Mungkin Murah

Technologue.id, Jakarta - Bocoran terkait PlayStation 5 jamak beredar menjelang peluncurannya beberapa bulan lagi. Kali ini, muncul informasi yang menyebut konsol terbaru...

OPPO Luncurkan Versi Resmi ColorOS 7 Berbasis Android 10, Penyempurnaan dari Versi Uji Cobanya

Technologue.id, Jakarta - Setelah memperkenalkan versi uji coba ColorOS 7 pada bulan November lalu, OPPO akhirnya siap meluncurkan versi resmi dari update...

Karyawan Facebook Walkout Virtual Gara-gara Postingan Donald Trump

Technologue.id, Jakarta - Karyawan Facebook mengambil sikap terhadap kepemimpinan Mark Zuckerberg dalam menghadapi postingan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.Ratusan karyawan melakukan aksi...

Related Stories