Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Tawarkan Fitur Lebih Kaya, OpenAI Luncurkan ChatGPT Enterprise
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - OpenAI, perusahaan di balik ChatGPT dan produk AI lainnya, mengumumkan peluncuran ChatGPT Enterprise baru-baru ini. Versi ChatGTP yang berfokus pada perusahaan ini menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan versi ChatGPT gratis.

ChatGPT Enterprise menawarkan "keamanan dan privasi tingkat perusahaan, akses GPT-4 berkecepatan tinggi tanpa batas, jendela konteks yang lebih panjang untuk memproses input yang lebih panjang, kemampuan analisis data tingkat lanjut, opsi penyesuaian" dan banyak lagi menurut OpenAI.

Baca Juga:
Jangkau Lebih Banyak Pengguna, Aplikasi Threads Hadirkan Versi Website

Perusahaan meluncurkan layanan komersial ChatGPT Plus pada Februari 2023 yang memberikan pelanggan akses prioritas ke alat AI. Akses ke GPT-4, misalnya, saat ini terbatas pada pelanggan Plus.

OpenAI mengklaim bahwa layanan ChatGPT telah diadopsi secara luas di perusahaan Fortune 500 dan pengenalan ChatGPT Enterprise meningkatkan penerapan dan keamanan layanan.

Mengenai privasi dan keamanan, OpenAI menyatakan bahwa ChatGPT mematuhi SOC2. SOC2 adalah kerangka keamanan yang menentukan kriteria untuk mengelola data pelanggan.

ChatGPT Enterprise mengenkripsi percakapan "saat transit dan saat istirahat", dan AI tidak dilatih tentang data atau percakapan bisnis, menurut pengumuman tersebut.

OpenAI memperkenalkan konsol admin baru untuk penggunaan ChatGPT Enterprise, dukungan sistem masuk tunggal, verifikasi domain, dan "wawasan penggunaan".

ChatGPT Enterprise juga menghapus "semua batasan penggunaan", yang berlaku untuk paket gratis dan plus. Seperti diketahui, pelanggan Plus dibatasi hingga 25 pesan setiap 3 jam saat mereka berkomunikasi dengan GPT-4. Batasan tersebut dicabut untuk pelanggan Enterprise dan kinerja layanannya juga "hingga dua kali lebih cepat".

Layanan tingkat Enterprise yang baru mendukung konteks 32k, yang membuka kunci pemrosesan input dan file yang lebih besar. OpenAI mengklaim bahwa ini memungkinkan input empat kali lebih lama dibandingkan dengan interaksi ChatGPT biasa.

Alat lain yang tidak terbatas di ChatGPT Enterprise adalah alat analisis data tingkat lanjut, yang sebelumnya dikenal sebagai Code Interpreter. Alat ini membantu pengguna menganalisis dan memproses data.

Baca Juga:
Google Bakal Hadirkan Layanan Komunikasi via Satelit

OpenAI menulis bahwa fitur tersebut "memungkinkan tim teknis dan non-teknis menganalisis informasi dalam hitungan detik, baik untuk peneliti keuangan yang mengolah data pasar, pemasar yang menganalisis hasil survei, atau ilmuwan data yang melakukan debug pada skrip ETL".

ChatGPT Enterprise diluncurkan dan tim OpenAI sedang mengerjakan fitur tambahan, seperti integrasi data perusahaan dengan ChatGPT, ChatGPT Business untuk tim yang lebih kecil, peningkatan alat serta tools untuk fungsi tertentu, misalnya analis data atau dukungan pelanggan.

SHARE:

Apple Siapkan Penerus Vision Pro yang Lebih Murah, Harga Rp26 Jutaan?

Presiden Jokowi Bentuk Satgas Judi Online, Ini Tugas dan Susunan Anggotanya