Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Google Mungkinkan Pengguna Hapus Data Sensitif dari Hasil Pencarian
SHARE:

Technologue.id, Jakarta - Google secara konsisten meningkatkan layanannya untuk menjadikannya lebih baik dan lebih mudah bagi pengguna.

Google memiliki kebijakan yang mengizinkan siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun (atau atas permintaan wali atau orang tua) untuk meminta foto mereka dihapus dari hasil penelusuran. Ini adalah perkembangan yang disambut baik dan bisa dimanfaatkan oleh banyak orang tua.

Sekarang, raksasa mesin pencari tersebut sekali lagi menyempurnakan kumpulan kebijakannya. Pengumuman baru-baru ini dari Google mengklaim bahwa kebijakan barunya akan memperluas jenis informasi yang memungkinkannya menghilang dari pencarian.

Baca juga:
Google Luncurkan Predictive Back Navigation untuk Meningkatkan Android

Giz China melaporkan, pembaruan baru berfokus pada informasi kontak pribadi seperti alamat fisik, nomor telepon, alamat email, dan kredensial login rahasia. Sederhananya, pembaruan akan fokus pada detail yang dapat mengarah pada pencurian identitas.

Google Search selalu memiliki strategi yang efektif untuk menghapus konten tertentu, terutama konten yang sangat pribadi. Namun, mengingat "internet selalu berkembang", pendekatan perusahaan perlu terus ditingkatkan.

Ini diperlukan untuk mencegah informasi sensitif muncul secara tidak sengaja di mana saja di web. Jika dibiarkan, penemuan informasi tersebut dapat menyebabkan berbagai masalah. Masalah-masalah ini berkisar dari penipuan keuangan hingga cedera pribadi.

Baca juga:
Jarang Diketahui Orang, Fitur Canggih yang Tersembunyi Google Maps

"Akses terbuka ke informasi adalah tujuan utama pencarian, tetapi juga memberdayakan orang-orang dengan alat yang mereka butuhkan untuk melindungi diri mereka sendiri dan menjaga kerahasiaan informasi pengenal pribadi yang sensitif,” ungkap Michelle Chang, Kepala Kebijakan Global Google untuk pencarian dalam pengumumannya.

“Itulah sebabnya kami memperbarui kebijakan kami untuk membantu orang-orang memiliki kontrol lebih besar atas kehadiran online mereka dalam pencarian… Ketersediaan informasi kontak pribadi secara online bisa jadi tidak menyenangkan -dan bisa berbahaya termasuk kontak langsung yang tidak diinginkan, bahkan kontak fisik, membahayakan. Pengguna telah melaporkan kepada kami bahwa mereka ingin dapat menghapus informasi tersebut dari pencarian dalam beberapa kasus,” papar Chang.

Terlepas dari pembaruan baru, Google berjanji untuk mengevaluasinya terlebih dahulu guna memastikan tidak membatasi ketersediaan informasi lain yang berguna secara luas. Perusahaan juga akan mempertimbangkan apakah konten tersebut merupakan bagian dari catatan publik yang dikelola oleh pemerintah atau sumber resmi atau outlet berita. Dalam kasus di atas, Google tidak akan menjalankan permintaan penghapusan.

Google mendorong semua individu yang ingin meminta di masa mendatang untuk berkomunikasi dengan situs web itu sendiri yang berisi informasi tersebut. Ini karena kebijakan itu tidak menyiratkan penghapusan sepenuhnya dari internet.

Ini berarti informasi tersebut akan tetap tersedia di situs web yang memuat informasi tersebut. Namun, situs web dengan informasi tersebut tidak akan muncul di pencarian Google.

SHARE:

Review: Body Stylish Vivo V30e Cocok Buat Fotografi dengan Kamera 50MP

Penipuan QR Code Akulaku Makin Marak, Ini Cara Menghindarinya