Contact Information

Alamat: Komplek Rumah Susun Petamburan Blok 1 Lantai Dasar, Tanah Abang - Jakpus 10260

We're Available 24/ 7. Call Now.
Wi-Fi Publik di Piala Dunia 2018 Rusia Menyimpan Potensi Bahaya
SHARE:

Technologue.id, Jakarta – Gegap gempita Piala Dunia 2018 di Rusia ternyata juga menyimpan potensi bahaya, terlebih ancaman cyber crime yang kerap mengintai. Setelah sebelumnya ditemukan modus penipuan tiket palsu lewat scamming, kini kembali ditemukan ancaman baru yang berasal dari WiFi publik di negara penyelenggara. Menurut penelitian Kaspersky Lab, sebanyak 7.176 dari sekitar 32.000 jaringan Wi-Fi publik di kota-kota penyelenggara FIFA World Cup 2018 tidak menggunakan enkripsi lalu-lintas data yang dapat menimbulkan risiko keamanan bagi penggemar sepak bola yang berkunjung ke kota tersebut.

Baca juga:

Penting! Ini Tips Agar Anda Tidak Menjadi Korban Tiket Palsu Piala Dunia 2018

Dari hasil penelitian ini, Kaspersky Lab menyarankan untuk berhati-hati melindungi data pribadi mereka, khususnya saat menggunakan koneksi Wi-Fi di area sekitar penyelenggaraan pertandingan Piala Dunia 2018. Perhelatan global seperti Piala Dunia 2018 pasti menjadi ajang bagi publik untuk dapat membagikan pengalaman mereka di media sosial. Namun, pada saat yang sama, jaringan ini dapat digunakan untuk mentransfer informasi keuangan dan informasi berharga lainnya di Internet. Bahkan informasi ini dapat dicegat oleh pihak ketiga untuk disalahgunakan. “Piala Dunia 2018 telah mengkonfirmasi bahwa acara yang dihelat sudah memiliki keamanan terbaik. Namun, perlu disadari terkait dengan Wi-Fi publik di beberapa titik kota tuan rumah seringkali tidak demikian,” kata Denis Legezo, Peneliti Keamanan Senior di Kaspersky Lab.

Baca juga:

Adu Wawasan Agama dengan Chatbot “Alim” Line

Temuan Kaspersky Lab didasarkan pada analisa titik Wi-Fi publik di 11 kota penyelenggara Piala Dunia FIFA 2018, termasuk Saransk, Samara, Nizhny Novgorod, Kazan, Volgograd, Moskow, Ekaterinburg, Sochi, Rostov, Kaliningrad, dan Saint Petersburg. Hasilnya menunjukkan bahwa tidak semua titik akses nirkabel memiliki enkripsi dan algoritme otentifikasi yang menjadi aspek penting untuk jaringan Wi-Fi agar tetap aman. Risiko terbesarnya adalah para peretas dapat mencegat lalu-lintas jaringan dan mendapatkan informasi rahasia dari pengguna yang tidak mawas akan keamanan berinternet hanya dengan berada di dekat titik area akses nirkabel.

Baca juga:

Penjualan Smartphone Samsung dan Oppo Turun, Xiaomi Bagaimana?

Tiga kota dengan persentase tertinggi jaringan Wi-Fi yang tidak aman adalah Saint Petersburg (37 persen), Kaliningrad (35 persen), dan Rostov (32 persen). Sebaliknya, tempat yang paling aman adalah kota yang relatif kecil - termasuk Saransk (hanya 10 persen dari titik Wi-Fi publik), dan Samara (17 persen dari titik Wi-Fi publik).

SHARE:

Mobil Balap Toyota All New Agya GR Sport Raih Podium Pertama di ISSOM 2024

Waspada Penjahat Siber Susupi Robot Toy untuk Komunikasi dengan Anak