Ini Dia Drone Pembunuh Jenderal Iran

- Advertisement -

Technologue.id, Jakarta – Serangan udara yang dilancarkan Amerika Serikat (AS) pada Jumat (3/1/2020), berhasil membunuh Jenderal Qasem Soleimani di Bandara Internasional Baghdad. Pimpinan militer Iran tersebut dibunuh menggunakan drone MQ-9 Reaper yang melontarkan misil hellfire.

MQ-9 Reaper sendiri diproduksi oleh General Atomics Aeronautical Systems (GA-ASI) untuk kepentingan militer AS dan Inggris. Terbang perdana pada 2 Februari 2001, drone ini menjadi penerus pendahulunya, yaitu MQ-1 Predator.

Dilansir dari NewYork Post (7/1/2020), Drone seharga Rp 898,9 miliar ini mampu terbang senyap nyaris tanpa suara dengan dikendalikan oleh dua pilot dari jarak jauh. MQ-9 Reaper juga disebut memiliki kecepatan hingga menembus 370 kilometer per jam dengan daya jelajah 1.150 mil dan kemampuan terbang di ketinggian 50.000 kaki.

Baca Juga:
Jenderalnya Dihajar, Hacker Iran Retas Situs Pemerintahan AS

Sebagai Drone, MQ-9 Reaper tentu memiliki ukuran yang lebih kecil dan pengoperasian lebih murah dibanding pesawat tempur konvensional. Dengan lebar sayap 20 meter dan berat 2,2 ton, pesawat tanpa awak ini mampu melakukan manuver dengan lincah dan sulit terdeteksi.

Untuk sistem penargetannya, MQ-9 Reaper mengusung Multi-Spektral yang memiliki rangkaian sensor visual yang akurat untuk mencapai sasaran. Amerika sendiri sudah mengoperasikan drone ini sejak tahun 2007, dan pada September 2015, Amerika telah memiliki 93 drone MQ-9 di pangkalan militernya.

Pada Drone MQ-9 Reaper ini juga mampu dipersenjatai 4 misil hellfire dengan daya ledak yang mampu menghancurkan tank musuh. Pada penyerangan terhadap Jenderal Soleimani, MQ-9 Reaper menggunakan misil Hellfire R9X ninja yang saat meledak melontarkan bilah-bilah pisau.

Baca Juga:
Polemik Natuna, Netizen Rindu Sikap Tegas Menteri Susi

Misil Hellfire R9X sendiri dikembangkan atas perintah presiden Barack Obama yang menginginkan senjata efektif dalam melumpuhkan musuh seperti pendahulunya Lockheed Martin AGM-114 Hellfire II, namun tidak memakan banyak korban sipil.

Dikembangkan secara rahasia sejak 2017 dan baru diumumkan pada tahun 2019, misil yang memiliki panjang 1,6 meter dengan berat 49 kg ini mampu melesat dalam kecepatan 1,601 km/h.

Selain membunuh Soleimani, misil Hellfire R9X ini juga telah membunuh dalang dibalik pengeboman USS Cole tahun 2000, Jamal Ahmad Mohammad Al Badawi. Abu Khayr al-Masri, anggota kepemimpinan al Qaeda juga direbut nyawanya dengan senjata ini.

- Advertisement -

Latest News

Laptop Gaming Razer Blade 14 Meluncur

Technologue.id, Jakarta - Razer kembali meluncurkan laptop gaming terbaru. Kali ini adalah Razer Blade 14 yang hadir dengan desain tipis.

Infinix Note 10 Pro NFC Rilis, Harga Rp 2 Jutaan

Technologue.id, Jakarta - Infinix Note 10 Pro NFC resmi meluncur di Indonesia, Selasa (16/6/2021). Smartphone ini hadir dengan performa yang lebih gahar...

realme GT 5G Melenggang di Eropa, Ini Spesifikasi-nya

Technologue.id, Jakarta - realme GT 5G resmi meluncur secara global. Sesuai dengan namanya, smartphone ini hadir membawa dukungan jaringan generasi terbaru, 5G.

Mi Band 6 Hadir Bawa Fitur Baru

Technologue.id, Jakarta - Xiaomi merilis smartband generasi terbaru yaitu Mi Band 6. Gelang pintar ini dibekali spesifikasi lebih baik dibanding pendahulunya Mi...

iPhone Jadul Segera Update ke iOS 12.5.4

Technologue.id, Jakarta - Apple merilis pembaruan keamanan iOS 12.5.4. Update sistem operasi ini ditujukan bagi pengguna iPhone dan iPad Air tipe lawas.

Related Stories